Yang namanya males, bohong kalo mahasiswa nggak pernah ngalamin. Males itu udah kaya kutukan yang nggak bisa dipatahin. Kaya penyakit yang nggak bisa disembuhin. Kaya mantan yang nggak pernah bisa dilupain.

Orang beda-beda malesnya. Yang paling wajar di kalangan mahasiswa adalah males ngerjain tugas. Siapa yang nggak males coba? Mending nongkrong di kantin, bercanda tawa dengan teman sebaya ala sosialita. Sebenernya salah nggak sih kalo males? Ya salah lah! Gimana sih, nggak usah bela diri deh. Meskipun emang udah jadi wajar. Saking wajarnya kalo diperhatiin, sebenernya ada beberapa tipe males yang dimiliki mahasiswa, dan masing-masing bisa dibedain kalo lo mau sedikit berusaha dan memperhatikan.

Males Mandi

Males mandi. (Sumber:)

Males mandi. (Sumber:Photo Credit: ^ Johnny via Compfight cc)

Jenis males yang satu ini udah kaya Esia beberapa tahun lalu, jenis males sejuta umat. Kenapa ya, kok banyak banget mahasiswa yang males mandi? Alesannya macem-macem sih, ada yang bangunnya kesiangan karena bikin tugas, ada yang bangunnya sengaja disiang-siangin biar nggak mandi, ada yang nunda mandi karena mau sekalian mandi besar, malah ada yang sengaja membiasakan diri untuk males mandi biar keliatan buluk, katanya sih sesuai dengan style masa kini.

Keliatannya ya buluk, meskipun sebenernya yang udah cakep mah ya cakep aja mau mandi mau enggak. Kalo lo punya temen kaya gini, nyantai aja. Biasanya mereka selalu punya parfum sesuatu gitu untuk menyamarkan kemalesannya untuk mandi, jadi bau badannya nggak menjajah makhluk hidup dalam radius seratus meter. Tapi kalo lo adalah sosok yang males mandi, cobain cari pacar. Nanti dengan sendirinya kamu akan berasa keki kalo ketemu dia tapi nggak pake mandi.

 

advertisement

Males Mikir

Ada yang perhatiin, ada yang tidur. (Sumber:)

Ada yang perhatiin, ada yang tidur. (Sumber:Photo Credit: Tulane Public Relations via Compfight cc)

Ini sering banget lo liat di kelas. Atau sebenernya lo salah satunya. Jujur deh, early in the morning, bawaannya males mikir, maunya ngecek gebetan di Path, buka Instagram liat yang unyu-unyu seger. Lagian nge-scroll kan nggak pake mikir. Ya, nggak? Males mikir itu bisa dibilang mendarah daging dan cukup berbahaya, karena kadang suka muncul di saat yang salah, misalnya pas lagi tes. Tapi jangan salah, males mikir nggak berarti nggak pinter loh. Justru biasanya yang males mikir itu pinter dan agak egois, jadi nggak mau mikirin soal hal-hal yang menurut dia nggak penting.

Males mikir juga nggak cuma perihal kuliah loh, bisa juga dalam hal asmara. Mungkin aja, (mungkin loh. Enggak ding ini beneran) pacar atau gebetan yang lama respons chat kamu itu sebenernya lagi males mikirin kamu. Perhatiin deh, kalo ada orang yang jawabnya iya-iya aja atau malah cuma ngangguk-ngangguk mengamini macam pengajian, itu ciri orang males mikir. Dia juga sering males jelasin sesuatu, dia tutup kalimatnya pake “Ya, pokoknya gitu deh. Lo ngerti lah pasti.” Gimana caranya mengatasi males mikir? Coba pikir deh gimana caranya

Nah, itu udah nggak males mikir.

 

Males Masuk

"Bentar, Bro. Makan dulu." (Sumber: muhamadriky)

“Bentar, Bro. Makan dulu.” (Sumber: muhamadriky)

Mahasiswa 1 : “ Bro, nggak masuk kelas?”

Mahasiswa 2 : “ Nanti, Bro. Telat-telat dikitlah, setengah jam-an gitu.”

advertisement

*kelas udah berjalan sejam*

Mahasiswa 2 : *lewat chat* “Nggak jadi masu, Bro?”

Mahasiswa 1 : “ Minggu depan aja.”

Serius deh, ini jenis males yang juga bahaya. Pasti punyalah temen yang malesnya kaya gini. Biasanya, mahasiswa tipe males masuk, habitatnya di kantin. Kasus paling epik yang pernah tercatat oleh BMKG (Badan Mahasiswa Kurang Gawean) adalah mahasiswa inisial GN, yang tidak dikenali oleh dosennya sendiri gegara si caur yang satu ini baru mulai tanda tangan di map absen selepas UTS, atau malah cuma masuk pas UTS dan UAS. Kalo lu nggak pernah ketemu seorang temen di kelas, ada dua kemungkinan: dia emang males masuk, atau emang kalian nggak pernah sekelas.

 

Males Pulang

"Download film dulu, deh." (sumber: langit11)

“Download film dulu, deh.” (sumber: langit11)

Nah, ini jenis males yang menular. Males pulang stadium awal bisa aja positif, dia stay all night di kampus karena ikut kegiatan mahasiswa, atau mungkin jadi staff peneliti BMKG. Males pulang stadium lanjut adalah mahasiswa yang stay all night tapi nggak di kampus. Dia keluyuran, bertualang entah ke mana.

Yang stadium lanjut ini sebaiknya lo tolong. Biasanya sih kalo lo deket sama yang tipe beginian, nyokapnya bisa aja tetiba nelpon lo, nyariin anaknya. Lo tolong deh, soalnya kasian nyokapnya, tuh anak pulang kalo duitnya abis doang. Bang Toyib kalah sama dia, saking jarang pulangnya. Tapi ya ati-ati aja, seperti yang udah dibilang, ini menular. Bisa aja lo diculik sama dia, diajak clubbing sampe lupa jalan pulang.

 

Males Kuliah

Ibarat tukang parkir, si mahasiswa muncul cuma pas ujian. (Sumber: wawwiwiwaw)

Ibarat tukang parkir, si mahasiswa muncul cuma pas ujian. (Sumber: wawwiwiwaw)

Cirinya gampang. Either ini orang nggak pernah bawa tas, kalopun bawa nggak ada isinya, nggak pernah bawa buku, pulpen minjem, selalu dateng telat, atau malah nggak dateng sama sekali. Lo tau namanya, tapi lo nggak pernah liat ini makhluk bentuknya kaya apa, apakah ia separuh ikan atau setengah ghaib.

Beda sama yang males masuk, tipe yang kaya gini biasanya kaya pemain bola, mencetak hattrick alias tiga kali ngulang matkul yang sama gegara dia nggak lulus-lulus. Jatah cuti udah abis, kuliah nggak lulus-lulus jadi dia practically suicidal dan menunggu takdir dikeluarkan a.k.a D.O., jadi dia punya pembelaan bahwa bukan dia yang males kuliah, tapi emang universitas yang nggak doyan sama spesies mahasiswa macam dia.

Nggak bisa disangkal, males itu udah lekat sama kehidupan sehari-hari. Bisa dilawan, tapi males nggak sih lawan males? Iyalah, kan jelas-jelas menyerah pada rasa males enak rasanya. Tapi nggak perlu khawatir, ini adalah hal yang normal dan perkara waktu aja sampe lo tobat dan terlepas dari rasa males karena udah dikejer deadline.

Anggep aja, males itu cobaan. Kapan lagi cobaan mengasyikkan? Tapi setidaknya setelah baca tulisan ini, kamu jadi sadar kalo males dan mudah-mudahan nggak mau males lagi.  Ayo, share tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line agar temen-temen yang males jadi sadar kalo mereka emang males!

 



[reaction_buttons]