Prodi Sastra Jerman UI Menakutkan, Bener Ga Sih?


0

Seperti pada judul yang tertera di atas..

Apa bener yah prodi Jerman itu banyak orang yang bilang itu menakutkan?

Kenapa begitu?

1. Sebelum pengumuman simak UI, saya diberi tahu oleh saudara saya yang kuliah di prodi perpustakaan UI dan salah satu teman saya yang juga kuliah di prodi Jerman UI bahwa prodi Jerman itu terkenal dengan jurusan yang sulit. Kenapa sulit? Katanya sih sastra Jerman UI tuh terkenal banyak yang DO. Umm… udah gitu lumayan banyak senior yang akhirnya pindah jurusan saking ga kuatnya di sastra Jerman.

2. Ohya udah gitu Sastra Jerman UI katanya sih termasuk dalam jurusan segitiga bermuda di FIB UI. Saya tidak terlalu paham penjelasan tentang istilah segitiga bermuda ini sesungguhnya. Tetapi dari berita burung opini orang-orang yang saya dengar maksudnya segitiga bermuda bahwa ada 3 jurusan di FIB UI yaitu Sastra Cina, Sastra Prancis, dan Sastra Jerman termasuk tiga jurusan yang paling sulit untuk lulus kuliah, dosennya pelit nilai, dan yang paling sering tidak lulus dalam beberapa mata kuliah wajib jurusan dari tahun ke tahun. Umm.. ada yang bisa mengklarifikasi tentang opini orang-orang mengenai istilah segitiga bermuda ini yang sesungguhnya gimana ga? πŸ™‚

3.Β  Dosen Jerman UI tuh kalo kasih nilai abstrak. Jadi mau sepinter-pinternya kita tapi kalo sikap kita di mata dosen udah di cap buruk maka sampai kapanpun ya ga akan bisa dapet nilai seperti apa yang kita inginkan. Jangankan berharap dapet nilai A, nilai B+ pun udah termasuk nilai paling tinggi . (Nih opini dari senior yang saya dengar).

Saya pikir ini semua cuma sekedar isapan jempol belaka tetapi ternyata setelah saya tahu ada teman seangkatan saya di Jerman yang bener” absurd. Kayanya aneh kok bisa ada temen saya yang tidak lulus mata kuliah Pengantar Kebudayaan Jerman A (PKJ A).Β  Panggil saya namanya B. Padahal dia rajin masuk kelas dan mendapatkan nilai UTS yang bagus kok bisa ya di mata kuliah PKJ A tersebut ga lulus?

Di saat saya tanya pun UAS dia bisa mengerjakan soal dengan lancar.Β  Sungguh aneh dia mendapatkan nilai E pada hasil IP nya di mata kuliah PKJ A. Ironisnya lagi ketika saya tahu dari teman seangkatan saya bahwa lumayan banyak anak-anak yang sekelas mata kuliah PKJ A dengan B itu yang ga lulus di mata kuliah PKJ A dengan nilai E!

Sungguh tragis memang, kenapa yang ga lulus nilainya bisa sama rata E semua? Ga ada yang dapet nilain C- atau D? Ckck… itu aneh banget ya… Teman saya yang B itu memang kata senior saya sih dosennya memang sulit ditebak. Dia kalo kasih nilai abstrak. Berbeda dengan dosen PKJ A saya yang masih dibilang wajar dalam memberikan nilai kepada mahasiswa nya.

3. Ada senior saya yang cuma karena pernah pernah titip absen eh dia sampe kena DO. Akhirnya dia keluar dari prodi sastra jerman dan lebih memilih mengambil hukum di Trisakti. Hemmm… emang ga logis nih kalo berita burung yang ketiga ini dari senior saya. Apa ada yang bisa mengklarifikasi? πŸ™‚

Yah itulah cerita yang saya dapat dari senior dan teman-teman yang sefakultas dengan saya. Saya berharap semoga ada yang bisa memberikan tanggapan mengenai cerita saya ini. Demi apapun saya agak parno dengan berita ini karena teman sejurusan saya pun telah mengalaminya dan itu nyata.

Umm… meskipun saya tidak pernah mengalami kejadian seperti teman saya yang ga lulus mata kuliah tertentu dan mendapatkan nilai E. Ami-amit ya Allah. Tapi saya berharap semoga dosen Jerman yang terkenal killer itu bisa terhapus image nya. Saya berharap sekali Pembimbing Akademik (PA),karyawanΒ  subak, dan dosen Jerman UI bisa dikenal dengan kesan yang ramah, baik, dan bersahabat layaknya dosen program studi yang lain di FIB.

Saya tahu bahwa orang jerman sesungguhnya adalah orang-orang yang puenklicht sein alias orang yang disiplin dan hidup dalam ketepatan waktu tetapi bukan berarti orang yang disiplin itu harus galak dan memakai sistem yang tidak bersahabat dengan mahasiswa nya kan? hehe.

Sekian cerita ini saya sampaikan. Apabila tulisan saya ini kurang berkenan atau ada kesalahan saya mohon maaf yang sebesar-besarnya karena disini tujuan saya hanya ingin share tentang kehidupan prodi Jerman UI kepada ke seluruh anak UI.

Oh ya jika ada yang bilang anak FIB itu santai dan gampang? Yah kalian harus membuktikan sendiri seberapa opini kalian itu akan bertahan jika kalian mencoba belajar tentang kehidupan mata kuliah sastra dan bahasa. πŸ™‚


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
ndarys

36 Comments

Leave a Reply

  1. anjay cma orang goblok n tolol yg prcaya ama apa yg lo dnger…klo lo emang qualified masalah itu harusnya jd tantangan bwat lo bwat jd lulusan ui yg qualified jg,gak cma dgan gampangnya ngedapetin nilai…smwa tuh btuh prjuangan sob…klo mpe ada yg di do mah itu mah cma takdir tuhan…hidup itu pilihan,apalagi klo lo mpe do,brarti lo nya yg krang pntr n gak pntes masuk ui…sory sob…

  2. huahahaha postingannya seru nih, bahas jurusan saya πŸ™‚ kalau boleh saya mau kasih tau beberapa hal soal jurusan saya yaa

    1. kalo masalah banyak yang nakutin atau nggak mungkin relatif yah. memang bener sih dari awal saya masuk kuliah saya beberapa kali denger mahasiswa Sastra Jerman yang di-DO. tapii setahu saya seorang mahasiswa akan di-DO kalau dia tidak lulus di mata kuliah bahasa Jerman dua kali berturut-turut di tingkatan yang sama (misalnya ga lulus bahasa Jerman 1, trus ngulang eh nggak lulus lagi)

    2, tugas-tugas yang diberikan juga nggak tanggung-tanggung alias banyak, tapi sejauh ini, berpatokan dari apa yang saya alami, saya nggak pernah mengalami nilai “abstrak” alias nilai saya (dan beberapa teman sejurusan) sesuai dgn performance di kelas. dan kalau soal banyak yang susah lulus, hmm… memang sih saya pernah melihat ada beberapa senior yg kelulusannya tertunda krn harus ngulang matkul tertentu, atau karena cuti akademik, atau krn harus merevisi skripsi. tapi banyak juga kok yang bisa lulus empat tahun, bahkan 3,5 tahun dgn IPK lumayan πŸ™‚

    mungkin saya hanya bisa menjelaskan dua poin saja. soal senior yg di-DO hanya krn titip absen saya tidak bisa menjawab krn saya belum pernah dengar ceritanya. dan soal PKJ, biarlah itu jd tugas dosennya yang menjawab krn saya ga punya wewenang untuk menjelaskan sistem penilaian (I’m still a student, right?)

    sekedar nambahin sedikit, saya percaya kuliah jurusan apapun nggak ada yang gampang, termasuk prodi Jerman. kompetensi dan ketekunan serta (mungkin) kecintaan thd jurusan itu punya peran dlm menentukan kita survive atau nggak πŸ™‚

  3. @A terima kasih atas saran dan klarifikasinya yang membangun yah. Semoga bermanfaat untuk angkatan dibawah kakak ini nantinya. Itu cuma cerita dari opini angkatan dan pengalaman di angkatan saya ka. Emang sih disini saya kurang memberikan info yang kurang akurat, cz ga mungkin kan kudu sebutin scr detail tokoh”nya? hehe. Disini saya menulis artikel ini cuma dgn tujuan rasa peduli saya dengan jurusan saya. Saya mau mengeluarkan unek” saya dan mungkin orang” yg juga terlibat di dalamnya, agar jurusan sastra jerman berubah image menjadi jurusan yang lebih bersahabat πŸ™‚ Jujur saya sendiri sebenarnya agak envy dengan sastra korea yang dosennya itu friendly banget (sepengetahuan yang saya tahu dan saya lihat). Nah toh mahasiswanya jadi ceria dan semakin tertarik dalam belajar budaya,sastra,dan bahasanya. hehe. Seandainya dosen jerman bisa seperti itu juga; baik,ramah,dan memberikan nilai yang setimpal dengan usaha yang telah dilakukan itu aja udah lebih dari cukup kok. Jiah ane jadi curhat nih. hahaha…

    Well sekali lagi seperti kata” terakhir yang saya bilang. Saya mohon maaf apabila dalam artikel saya ini kurang berkenan, masih ada kekurangan , dan ada salah kata di dalamnya. Maklum penulis amatir. Hehe. Ciri khas gaya penulisan saya emang gitu sih. Ditulis berdasarkan apa yang saya rasa dan di campur dengan opini” orang lain yang saya dapat tentang sastra jerman (teman seangkatan fakultas dan beberapa senior jurusan). hehe. πŸ™‚

    1. mslh dosen kaku/gala mungkin ga usah terlalu dikhawatirkan. jadiin aja semacam lecutan untuk belajar lebih giat lagi, supaya dapet nilai bagus, kan ujung2nya lo juga toh yg seneng kalo nilai bagus, IP dan IPK juga bagus πŸ˜€

      and then again, dosen2 sebenernya suka ngobrol sama mahasiswa kok. mulai dari masalah perkuliahan sampe ngobrol2 santai πŸ™‚ intinya mah jgn dibawa stress kuliah itu. jalanin aja dgn hati senang πŸ˜€ semoga sukses kuliahnya!

      regards,
      Lariza Oky Adisty
      (Sastra Jerman UI 2007)

      1. Hmmm ga stres sih ka, cuma gimana ya kadang suka penasaran tuh sama omongan orang-orang tentang jerman yang “serem” itu. hehe.

        Aku juga nulis ini artikel setelah pulang dari nonton closing acara saskor seminggu yang lalu, liat dosennya tuh baiiiiiiiikkkk banget n ramah sm hampir semua mahasiswanya dari sepenglihatan yang aku lihat dan rasakan, begitu pula dengan yang temanku yang juga di jerman yang nonton itu acara bareng aku. Makanya pas itu tuh jadi keinget sama omongan orang-orang yang aku denger tentang jerman n pengalaman ada temen seangkatanku yang ga lulus itu. Kan nyata kan tuh jadinya sama apa yang orang bilang. Aku juga bertanya-tanya dalam diri sendiri ngeliat temenku itu ga lulus pkj n bisa dapet E itu gara” apa, padahal dari ceritanya dia ke aku, sikap n nilai dia masih wajar” aja. Nah makanya saking penasaran n ga tahan pengen sharing(tapi ga tau mesti kemana), aku tulis deh nih artikel. Cuma jujur waktu itu bikinnya masih ragu banget takut sampe nih dosen baca n tulisanku ini juga belom tentu bagus. Tapi setelah aku tanya sama senior yang sering nulis disini n punya pengalaman gimana”nya disini. Katanya sih gausah takut, coba aja tulis dulu. Gitu. Yowes akhirnya aku tulis dah nih. hehe.

        Eh ga tau nya banyak yang baca n komen begini, ada yang pro-kontra pula. Kaget dan panik deh. Jadi bingung mau diapus apa ga ini artikel. Pas minta saran sm ka teguh n senior yang aku tanya sering nulis disini itu. Dia nyaranin gausah diapus karna aku disini kan tujuannya cuma pengen share. Ditambah lagi aku kurang memberikan info yang mendukung dari berita-berita yang aku dapet ini. Hehe. Mohon maap ya ka, mungkin tulisan aku ini bikin anak sastra jerman jadi heboh kali ya? hehe. Berani-beraninya nih artikel ditulis. hehe. Tapi ya aku lega sih ka, rasa penasaran aku itu semua udah hampir kejawab semuanya. Kalau dipandang dalam pemikiran yang lebih masuk akal lagi. Mungkin berita yang aku dapet dari orang itu ada poin yang kurang aku dapet, sebab secara logika yang namanya berita dari mulut ke mulut pasti beda ya biasanya. Tapi suer deh, itu semua berita” diatas dalam artikel aku sama seperti yang aku denger ga ada yang dikurang”in ato ditambah”in. Kalo misalnya kaya begitu sama aja fitnah dan ga mungkin juga aku nekat tulis berita yang aku karang” beritanya. Ini aja yang ga aku karang” beritanya ada yang judge aku dengan opini kontra yang agak dalem –” huhu

        Anyway maksih ka sarannya. Sukses juga buat skripsi kakak yah! πŸ™‚ hehehe *meski ga kenal

  4. Wah…wah…, Jurusan saya juga nih. ohya, kenalin dulu, saya Teguh Riyanto, Mahasiswa Sastra Jerman angkatan 2007.

    yang ditulis oleh penulis sebenarnya masih kurang bukti yang mendukung nih. saya pun setuju dengan pendapat dari saudara/i A. oke saya coba memperjelas dengan mengambil kutipan dari pernyataan saudara/i A.

    1. kalo masalah banyak yang nakutin atau nggak mungkin relatif yah. memang bener sih dari awal saya masuk kuliah saya beberapa kali denger mahasiswa Sastra Jerman yang di-DO. tapii setahu saya seorang mahasiswa akan di-DO kalau dia tidak lulus di mata kuliah bahasa Jerman dua kali berturut-turut di tingkatan yang sama (misalnya ga lulus bahasa Jerman 1, trus ngulang eh nggak lulus lagi)

    perlu ditambahkan dari pernyataan ini dengan itung-itungan masa hidup kuliah di UI. setahu saya, sekarang UI hanya membatasi masa kuliah untuk mahasiswanya kalo gak salah hanya 6 tahun. dan mata kuliah Bahasa Jerman (Sprache) adalah mata kuliah wajib jurusan yang diambil secara bertingkat dan tidak bisa “dilompat”. dan mata kuliah ini, mulai dari tingkat 1-6, cuma ada setahun sekali (Bahasa Jerman 1,3 dan 5 cuma ada di semester ganjil, dan Bahasa Jerman 2, 4 dan 6 cuma ada di semester genap). jadi seandainya ada mahasiswa yang gak lulus mata kuliah Bahasa Jerman ini, maka dia harus mengulang. dan seandainya tidak lulus sampai 2 atao 3 kali, berarti dia harus menunggu tahun depan untuk mengambilnya lagi. dan itu menambah masa kuliahnya menjadi sekitar 7-8 tahun.

    2, tugas-tugas yang diberikan juga nggak tanggung-tanggung alias banyak, tapi sejauh ini, berpatokan dari apa yang saya alami, saya nggak pernah mengalami nilai β€œabstrak” alias nilai saya (dan beberapa teman sejurusan) sesuai dgn performance di kelas. dan kalau soal banyak yang susah lulus, hmm… memang sih saya pernah melihat ada beberapa senior yg kelulusannya tertunda krn harus ngulang matkul tertentu, atau karena cuti akademik, atau krn harus merevisi skripsi. tapi banyak juga kok yang bisa lulus empat tahun, bahkan 3,5 tahun dgn IPK lumayan

    Tugas-tugas memang banyak, tapi itu lah perkuliahan. masa kuliah gak ada tugas, emangnya anak TK, hihihihi…, dan tugas-tugas yang diberikan kalo menurut saya masih pada takaran yang wajar. karena memang berhubungan dengan jurusan kita. ada memang tugas yang rumit ada juga tugas yang gampang. nah ini harusnya menjadi komitmen dan pelatihan kita, apakah kita bisa membagi waktu dengan tugas2 yang diberikan.

    untuk masalah nilai, memang itu tugas dari dosen. kita memang sebenarnya tidak bisa mengutak-utik nilai. tapi dosen2 prodi Jerman demokratis kok. kalo ada yang merasa kurang puas atau merasa aneh dengan nilai, kita bisa meminta penjelasan dosen. kalo emang mau ada perbaikan nilai, kita bisa datang ke dosen yang bersangkutan dan kita juga perlu membawa bukti kuat, contohnya hasil UTS atau Quiz. beberapa teman saya pun pernah seperti itu. dan nilainya pun menjadi lebih baik dan naik.

    3. untuk masalah senior yang di-DO karena titip absen sepertinya saya kenal dengan orangnya. tapi menurut saya, tindakan titip absen adalah perbuatan yang salah. dan mungkin oknum mahasiswa ini sudah melakukannya berulang kali, sehingga dia mendapat sanksi tegas dari dosen. kita udah dewasa kawan. kita kuliah sekarang bukan cuma masalah nilai. tetapi juga masa depan. kalo situ tidak bisa disiplin dengan diri sendiri mulai dari sekarang, bagaimana kehidupan situ bisa menjadi lebih baik di dunia kerja maupun di masyarakat. dan ingat, beberapa kita juga masih kuliah dengan menggunakan uang dari orang tua. saya yakin orang tua kita juga pasti sedih, kalo kita di-DO cuma karena masalah sepele seperti titip absen. ingat biaya yang mereka keluarkan untuk kita masuk UI. gak gampang cari uang segitu banyaknya.

  5. @ka teguh Thanks a lot ka teguh semua komen lo dsini dan yg sesudahnya udah hampir semua pertanyaan gue yang bikin gue penasaran udah kejawab semua. Jadi bisa lebih mawas diri dan enjoy sm mereka. hehe. Sukses buat skripsi lo yah ka! hahahaha. HWAITING πŸ˜€

  6. tapi temen saya yang dari jurusan jerman santai-santai aja.
    malah enak katanya? ah semua kayany sama. mau jurusan jepang, belanda, indonesia, inggris, pasti punya kelebihan dan kekurangan juga. di jur. jepang dosenny enak kl ngasi nilai, tp ad kurangnya juga. y g usah di bongkar juga . saya dari jur jepang. nama udah di cantumin di atas.

  7. woi..dosen2 jerman udah baca tulisan lo ini.mereka udah tau siapa yg nulis.jadi ntar lo siap2 aja dibantai…makanya jadi orang jgn sotoy.masih maba jg lo.

    1. maaf (ka) robert saya disini ga ada niat buat sotoy atau apapun itu. disini saya hanya sharing. Maaf jika Anda salah mengartikan tulisan saya ini. Masalah saya nanti akan dibantai atau diapa”in sama dosen, saya memang harus mempertanggungjawabkan tulisan saya ini. Secara logika ga mungkin kan hanya karena tulisan saya yang berupa sharing semata ini akan berdampak saya akan dikenakan hukuman secara moriil atau fisik? sekali lagi saya mohon maaf jika ada yang tidak berkenan dengan tulisan saya ini. Diakhir artikel saya sudah menjelaskan secara jelas maksud dari tulisan saya ini. Maaf kalo boleh tau Anda dari program jurusan apa dan angkatan berapa? πŸ™‚

      Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih πŸ™‚

  8. sekedar nambahin aja
    Sebenarnya itu tergantung pribadi mahasiswanya sendiri. Kalo udh kuliah seharusnya serius, jgn maen2, kuliah itu bwt masa depan lo, bkn cuma bwt dptin nilai.

    1. Segitiga bermuda??

    Pas lo masuk emg pasti ada aja yg ngasih tau soal itu. Sbnrnya klo dipikir2 semua ilmu itu susah, kalo gampang gak mungkin org sampe susah2 kuliah. Fisik apalagi mental lo hrs kuat. Krn dijurusan sastra Jerman UI, lo bener2 bakalan ditantang. Kalo lo suka tantangan msk aja jurusan ini. Kalo gak, ya mending keluar sebelum lo-nya gak semangat kuliah, percuma diterusin, kalo fondasinya udh gak kuat. Wkwkwk

    2. Dosen pelit ngasih nilai??

    Sebenarnya materi kuliahnya juga udh lumayan susah pake bhs Jerman, jd kalo lo gak punya basic bhs Jerman apalagi kalo lo gak tau apa2 soal negara Jerman, mending rajin baca, cari tau, even les. Kalo mslh nilai2 absurd, it happens sometimes. Tapi saran terbaiknya adalah belajar, pahamin dosen lo kalo lg kuliah, rajin konsultasi ke PA.

    3. Senior DO gara2 nitip absen??

    Itu sih seniornya aja yg bego. Masa’ kuliah cuman nitip absen. Lo pikirn kerugiannya, apalagi kalo lo anak daerah. Lo bakal bawa nama daerah lo scr otomatis. Jgn nyontek, terutama kalo bikin makalah dsb. Dosen Sastra Jerman tau soal ini…etc.etc.

  9. sebagai alumni gw cukup kecewa baca tulisan ini.ini namanya bukan share,tp ngejelekin jurusan sendiri.tulisan lo ga masuk akal.anak SD aja bakalan ketawa baca ini.

  10. share tapi di ranah publik begini. ingetlah kasus prita.
    inget kalo mau ngeluarin unek-unek, liat dulu konsekuensinya. mending kalo emang mau ngeluarin unek-unek, langsung ajalah ngomong sama yg bersangkutan. kalo emg niat lo baek, reaksinya juga pasti baek.

  11. kalo lo mau belajar nyantai,balik lg aja ke SMA.ini dunia kuliah boy.beda dengan SMA.bawa2 nama senior lg.mau lo disidang rame2?

  12. gw liat lo punya bakat yg besar dalam menulis.tp sayangnya lo malah menyalahgunakan bakat lo itu dg ngejelekin jurusan sendiri……ada senior yg DO gara2 nitip absen?itu mah emg dia nya udah masuk daftar DO sebelumnya.

  13. Wah baru baca ini tulisan. Sebelum publish ini tulisan harusnya lw sadar kalo lw bisa dituntut pencemaran nama baik.
    Mengenai masalah apakah jerman prodi yg menakutkan atau gk, itu relatif tergantung pola pikir lw. Perlu diingat lw sekarang udah kuliah bukan SMA lagi. Pola pikir lw harus diubah. Lw harus belajar keras di kuliah karena itu menentukan lw bakal jadi apa ke depannya. Kalo lw udah memutuskan buat kuliah di jurusan ini, lw harus siap dengan tugas-tugasnya yg berbahasa Jerman. Biar bisa survive di sini kalo lw merasa kurang bahasa Jerman lw, lw bisa ikut les di goethe atau LBI atau minta tolong senior buat belajar bahasa jerman karena ada program mentoring. Jangan lw banding2in antar jurusan atau fakultas, kalo lw gk siap mental di jurusan ini lebih baik lw ambil jurusan lain. Semua jurusan atau fakultas punya tantangan sendiri dan prodi Jerman juga punya tantangan sendiri.
    Soal nilai atau senior yg di DO jgn lw ambil pusing selama lw mengikuti perkuliahan dengan baik, aktif di kelas ( aktif bukan berarti lw bisa sotoy di kelas tapi harus berdasarkan data dan fakta), ngerjain tugas2 yg dikasih dengan ide lw bukan copas, dan ada referensinya. Satu hal yg penting jangan terpengaruh ucapan org tentang hal2 negatif tentang Jerman. Pilih temen atau senior yg bisa memotivasi kuliah lw di jurusan ini. Banyak senior lw yg udah berhasil. Contohlah senior2 lw yg udah berhasil ini.

  14. sekarang bukan jaman abad kegelapan jadi klo ada unek2 sampein aja,,, lagipula lo kan minta klarifikasi bukannya bermaksud menjelek2an jurusan…semangat! butuh perjuangan u/ bs lulus itu yg gw tau.

  15. yaelah, dosen sejarah lebih gaib lagi kali kalo ngasih nilai. kalo emang ga sanggup mending keluar aja. ntar di dunia kerja lo bakal ngadepin yg lebih parah daripada ini.

  16. Hmm.. Jadi ingat awal2 jadi maba. Pembicaraan seperti ini sarat terdengar di sela2 jam istirahat. Mungkin ada benarnya, mungkin ada juga kelirunya. Sebab segala sesuatu itu bisa dilihat dari 2 sisi.

    Beberapa teman saya yang kuliah di prodi Jerman ada yang mmilih pindah jurusan, namun beberapa tetap bertahan dan lulus dengan nilai gemilang.

    Menurut saya tidak jadi masalah menulis opini bertema seperti ini karena setiap orang memiliki hak untuk mnyampaikan pendapat dan hal itu djamin oleh undang2. Namun alangkah lebih bijak jika kita mengesampingkan emosi dan tidak berat sebelah. Caranya gimana? Tentu saja dengan mengumpulkan fakta terkait dari kedua belah pihak dan hasil wawancara akurat dengan informan terpilih. Sebab yang Anda tulis berkaitan dengan instansi tertentu. Bukan katanya.. katanya.. Trus kata siapa dong? Nah kalau begitu, keabsahan tulisan tidak bisa dipertanggung jawabkan. Pun bagi rekan2 yang ingin berkomentar, ada baiknya bertutur dengan santun. Fakta dibalas fakta, hipotesa dibalas hipotesa, teori dibalas teori.

    Jangan lupa sahabat2 sekalian, kita adalah satu keluarga yang hidup dalam satu atap, civitas academica Universitas Indonesia. Yuk membangun bangsa dengan terus berkarya secara intelektual.

    Salam,
    Ranny Rastati (a.k.a Chibi Ranran)
    Alumni Prodi Jepang 2004
    Mahasiswa Magister Ilmu Komunikasi 2009

    1. Terima kasih ka Ranny Rastati atas saran dan masukannya. Ummmm soalnya saya juga tidak ingin menyebutkan pihak-pihak informan dari berita yang saya ketahui itu ka. Dengan tujuan ingin menjaga privasi, tapi saya hanya ingin berbagi dan tahu tentang berita sebenarnya itu seperti apa. Karena banyak sekali berita-berita miring yang sering saya dengar dari sebelum saya masuk UI sampai sudah masuk UI. Maaf jika cara penyampaian saya dalam artikel saya ini masih ada kekurangan dan kesalahan dalam penyusunan kata di dalamnya. Disini saya jadi lebih belajar dari pengalaman menuju lebih baik ke depannya. Saya juga jadi mengenal efek sebuah tulisan dan cara pandang setiap orang yang membaca sebuah tulisan mempunyai variasi persepsi;ada pihak pro dan kontra. Ada yang subjektif dan objektif. Lewat tulisan ini saya juga dapat mengambil hikmahnya. Sukses buat kakak juga yah! hehe πŸ™‚

  17. ey slow aja..
    ga perlu terlalu mendengarkan apa kata senior, karena ga semua apa yg dikatakan senior tuh bener..jadi mending dirasain aja sendiri seneng dan susahnya masa-masa kuliah.

    Intinya kuliah itu emang susah..ga sama dengan masa2 sma. jadi wajar lah kalo sodari yg biasanya dapet nilai bagus pas sma ga taunya pas kuliah dapet nilai dibawah garis kemiskinan., kan setiap orang butuh proses adaptasi di lingkungan baru..tp yang jadi masalah adalah seberapa lama proses yg dibutuhkan supaya dapat bertahan di lingkungan yang baru..

    pokonya banyak2 berdoa dan bergaul deh utk mengarungi kerasnya kehidupan perkuliahan…
    dan ga harus punya basic bahasa jerman juga utk bisa lulus di jurusan ini selama 4 tahun..percaya dah apa kata gw

  18. Siapa bilang gw nitip absen ?!
    Gw cuma ngaku ngabsenin org yah gw mikir daripada ngga ada yg ngaku dan di kasi E semua mending ada yg ngaku,(dosennya ngancem sekeles bakal dikasi E) toh ngaku doang dan ada senior yg bilang “frau (sebut saja ava) bae kok gpp kok, mending ada yg ngaku aja.. yaudh gw ngaku..
    Bener juga si tuh dosen “bae banget”, langsung dimaafin gw, hahahahaha tapi sayang cerita baru dimulai..
    Ada 2 cerita yg pengen kasi tau
    1. Masalah nilai gw yang gaib
    2. Tidak transparannya dosen masalah nilai
    Okay lgsg aj gw bahas point 1.
    Masalah nilai gw yg gaib, kenapa gw bilang gitu, itu karna adanya kejanggalan dan gw yakin 100% itu bukan nilai objektif tp nilai gaib.. Okay gw rinciin yah,matakuliah jerman 1 kuis gw bagus-bagus (diatas 75) UTS gw 71 gramatik (sisanya saya yakin jawaban saya), okay UAS gw kurang bagus.. Nah kalo dosennya objektif semua yg di bawah nilai gw juga gak lulus dong ?!! Iya kan ?!! Gw inget banget cm 3org yg dapet nilai uts diatas 70.. Gw 71, si A 77, dan si S 90.. Nah anak2 kelas a ( kebetulan kelasnya di bagi 2 a dan b ) nilainya itu yaah semangat 4 dan 5.. Hihihihhii
    Nah secara logika gw aja ngga lulus gimina yang semangat 4 dan 5 ?? Pasti ngga kan, kalo ada yg jawab “belum tentu,” gw cm mw ngomong ” jangan naif “. Okay gw lanjutin, dan apa yang terjadi, temen-temen gw yg semangat 4 dan 5 LULUS,.. Adil gak?!!

    Okay lanjut cerita yg kedua,
    Pasti TS tau dong matakuliah kesustraan ? Selama jalannya perkuliahan biasa-biasa saja sama kaya mahasiswa yang laennya tp padasaat nilai keluar di SIAKNG status gw jadi LUAR BIASA,, gw dikasi nilai tanggung. C-, besoknya gw langsung ke depok dan emang disuruh ke depok bagi yg jermannya gak lulus.. Ada siraman rohani dari dosen..hahahahaa
    Untung pas saat itu gw ketemu dosen penanggung jawab matakuliah kesustraan (dosen untuk kesustraan ada 2) trus mulailah saya curhatnya ke beliau, gw ngomong ” bu, saya ngga lulus kesustraan ” dan anehnya dosennya malah kaget ” haHH!!, kok bisa ? Ngga mungkin, org saya lulusin semua kok, mungkin frau (sebut saja namanya ava) salah masukin nilai ??? Okay deh ntar saya liat dulu, saya minta nomor kamu ntar saya hub kamu kalo udh saya benerin nilainya ” setelah itu udh gw ngasi nomer sambil berterima kasih dan girang bgt ternyata masih ada dosen yg bae kaya tuh dosen yah pemanis disaat gw lg galau masalah nilai gaib.. Pergilah gw ke kansas ma temen2 seperjuangan, gw critain masalah gw yg td, trus gw baru nggeh, gimana mau salah ngisi nilai yah kalo toh semuanya dilulusin ? Kalo itu murni kesalahan pengetikan, gimana caranya yah ? C sama – itu jauh loh jaraknya,, kalo lw di posisi gw waktu itu, apa yg lw rasakan ? Apakah sebuah ketidak sengajaan ? Cuma tuhan dan yg ngisi nilai yg tau jawabannya..

    Okay, point 2..
    Tidak transparannya pemberian nilai
    Iya gw yakin itu bener, gw pernah ngalamin sendiri kok.. Gw minta nilai2 gw ngga dikasi.. Cm disebutin ma dia.. “Hmm kuis kamu kurang, UTS kamu lumayan, uas kan kurang”
    Gw yakin seyakinnya dosen tersebut boong!! Kenapa gw bilang gitu,, gw minta nilai gw dalam bentuk angka ngga dikasi, dan akhirnya dikasi juga tp nilai yg dikasi makin buat gw yakin kalo tuh dosen boong.. Seharusnya kalo misalanya dosennya emang objektif kan nilainya di kasi liat transparan, toh juga gw cm mw tau gw jeleknya dimana ? Seberapa jelek nilai gw, dan gw pengen liat dengan mata gw sendiri nillai gw brp, bukan disebut doang ma dia, udh itu doang tp ngga dikasi.. Menurut kalian, ADIL NGGAK…?!!

  19. Hmm, lepas dari itu semua, sumpah jerman enak bgt, anak-anaknya, kompak banget.. Dosennya bae2 kok tp kalo ada yg kurang wajar manusia dan gw emang salah.. Gw akuin gw emang salah.. Yah selama lw lancar-lancar aja sih dan ngga buat yg macem-macem gw yakin lw lulus kok.. Gw gini juga gr2 gw macem2.. Sorry kalo kata2 gw terlalu frontal.. Hghihhiihi
    Ngga ada maksud dan tujuan tertentu kok.. Cm mw share pengalaman.. Mungkin beda kali yah cerita jalan hidup gw kalo gw ngga ngaku.. Hghihihiihi tp gw yakin tuhan punya jalan lain..

    Dan yg paling penting,, sikap orang pasti beda-beda terhadap org yg berbeda2 juga.. Jd ngga ada yg sama..
    Mending minta masukan dari senior yg udh lulus,, tanya aj kiat2nya..
    Mungkin menurut lw tantangan buat mereka gorengan
    Wkwkwk

  20. hmm.. jadi teringat masa kuliah dulu..

    diatas saya justru nyebut merk nih (AVA), hehehe.. gpp kok, cuma inisial dan hanya jurusan sastra jerman yang tahu..
    Sejauh testimoni saya tentang kuliah di sastra jerman, ga ada yang bener2 menakutkan kok.. Kalo kejadian nitip absen sy juga baru denger nih.. lagian buat apa sih nitip absen, toh kalo ngomong baik-baik ama dosennya langsung, pasti dikasih ijin, sya yakin itu..

  21. Yah, alumni/senior-nya payah nih, cuma bisa komentar doang kalo juniornya ngejelekin jurusan. Bebas-bebas dia lah mau ngomong apa, asal dia gak bikin berita bohong. Kalo menurut kalian jelek kan harusnya jadi bahan perbaikan. Katanya anak sastra, tulisan dibales tulisan dong. Yah, udah 2015 belum ada yang counter. Hmmm, bisa kali ya dibilang omdo atau bacod. LOL

    Regards,
    Konsumen Mie Ayam Sengketa.

  22. mmmmm…. Jaman gw dulu, hampir semuanya dosen killer tapi tetep aja anak2nya rajin main ke ruang dosen, ngobrol bahkan merokok bareng, malah sempat2nya jualin batik dan aksesoris ke dosen.
    Santai aja… Dosen juga manusia

    Monika
    ISJ 2005

  23. Hahahahaaa… Gw bukan titip absen, gw “ngaku” ngabsenin temen.. Dulu mikirnya, dosennya sebut saja ava termasuk “baek” kok dikelas trus dosennya ngancem gak bakal ngelulusin sekelas kalo gak ada yg tanggungjawab masalah titip absen, yaudh deh gw ke ruang dosen ketemu bu ava dan blablablaa..gw minta maaf dan dimaafin blaablaablaa..

    1 lagi nih, gw pernah gak dilulusin di kelas kesustraan apa gitu lupaa namanya yang dosen penanggungjawabnya frau lily..
    Yg lucu nyaa itu cuma gw yg gak lulus. Menghadap lah gw ke frau lily pas bgt ketemu di tangga trus ngobrol lah gw sm dosennya..
    Gw : bu kok saya gak lulus yah?
    Dosen : HAH!! Yang benar ?!
    Gw : iyaa bu benar bu, nilai saya D (kalo gak salah)
    Dosen : gak mungkin, orang saya lulusin semuanya kok..
    Gw : (kaget)
    Dosen : mungkin Bu ava salah ngisi nilainya mungkin soalnya bu ava yang masukin nilai-nilai, nanti deh saya cek lagi.
    Gw : iya bu makasi bu
    Trus doaennya minta no gw, malamnya nilai gw berubah lagi deh..

    Tapi semua emang udah ada jalannya kok, gw malah bersukur DO kalo kata2 halusnya (mengundurkan diri), ada jalan yg lebih cerah diluar sana..

  24. haehhhhh aku makin tertantang masuk FIB terutama sastra german dan rusia.. ini bukan malah bikin parno tapi membuatku jadi pengen lebih bisa masuk ke jurusan ini…ayo uji nyali dan kemampuan di sastra jerman heheh doain aku kak masuk sastra jerman 16