Pasti sering denger istilah ambis. Iya, bener, ambis yang artinya ambisius. Entah temen kamu yang ambis atau malah kamu yang termasuk kategori mahasiswa ambis. BMKG dengan isengnya berusaha untuk mewawancarai beberapa mahasiswa yang disepakati bersama sebagai sesosok mahasiswa ambis untuk mengetahui apa alasan mereka ambis. Mereka menjawab dengan sekenanya aja, karena emang anak ambis lebih milih ngambis daripada wawancara sama orang iseng. Berikut adalah beberapa alasan utamanya.

Mengejar Nilai

Ya, apaan lagi emangnya? Mereka ngejar straight A via

Ya, apaan lagi emangnya? Mereka ngejar straight A via Photo Credit: DAEllis via Compfight cc

Ya, apaan lagi emangnya? Mereka ngejar straight A. yah, minimal A- deh. Eits, tapi bukan sekadar A- di siak, tapi literally A- untuk setiap tugas, entah itu paper atau presentasi. Sementara mahasiswa lain memilih pasrah, mereka memilih berusaha sebaik mungkin. Beberapa mahasiswa pasrah ada yang berasumsi bahwa si anak ambis ini ngejar nilai dan gak ada waktu seneng-seneng; gak sepenuhnya benar karena dengan ngerjain tugas dan dapet nilai bagus, itu suatu bentuk kesenangan juga. Kesenangan kan relatif, tergantung konsep masing-masing aja.

 

advertisement

Gaya Hidup dari SMA

Gaya Hidup dari SMA, akhirnya kebawa sampai ke kuliah via BMKG

Gaya Hidup dari SMA, akhirnya kebawa sampai ke kuliah via BMKG

Pernah liat orang yang rajinnya keterlaluan? Yap, biasanya mereka emang rajin udah dari sononya. Kesalahan manufaktur, mungkin. Mereka gak bisa tenang kalau kerjaan belum beres, bahkan rajinnya itu sampai ke titik mereka kehabisan hal untuk dikerjain atau gak sadar kapan mereka nyelesaiin suatu tugas saking kesenengannya belajar. Mereka udah begini dari lama, mungkin dari SMA yang pada tahun-tahun terakhir emang lumayan rame sama yang namanya tugas, entah itu tugas bimbel, tugas akhir, tugas harian, tugas kelompok, dst deh. Pas masuk kuliah, terutama di UI, mereka seakan menemukan passionnya berwujud MPKT A dan B. 12 sks total, jaminan kerja keras terbayar lunas tuntas kalau udah dapet A.

 

Pressure

Pressure dari orang tua juga jadi alasannya via homeword

Pressure dari orang tua juga jadi alasannya via homeword

Masih ada loh, mahasiswa yang dituntut oleh orang tuanya untuk selalu sempurna. Pressure itu udah ada dari mereka kecil untuk selalu jadi yang terbaik dan rasanya emang gak baik kalo gak jadi yang terbaik. Mereka udah terbiasa, tapi pressure tetep ada karena ketika masuk UI, mereka saingan sama anak-anak yang gak ambis pun bisa dapet A karena emang pinter. Saingan lainnya adalah anak-anak males yang bisa mempengaruhi kinerja anak ambis, karena mari kita akui bersama kalau males itu macam cacar; nular, dan sekalinya kena bekasnya gak pernah bener-bener ilang. Pressure gabungan dari anak yang pinter tanpa usaha, anak males yang menularkan malesnya, dan ekspektasi orang tua, bikin beberapa anak bertekad jadi ambis.

advertisement

 

Emang Suka

Ya... emang pengen aja via

Ya… emang pengen aja via Photo Credit: francisco_osorio via Compfight cc

Ya. Ada yang suka jadi ambis. Nilai bagus, kerjaan beres tanpa buru-buru dikejar deadline, waktu ga pernah terasa terbuang percuma. Wajarlah kalau seneng jadi anak ambis. Plus kalau udah dikenal jadi anak ambis, gak menutup kemungkinan bahwa ada dede-dede junior yang minta bimbingan sama kakak senior yang ambis itu. Famous deh.

BACA JUGA: Kamu Suka Malas Belajar? Hilangkan Kebiasaan Buruk Tersebut dengan Trik Ini

advertisement

 

Bersakit Dahulu

Mereka aslinya bukan ambis, hanya orang yang males bergaul sama deadline via passedtense

Mereka aslinya bukan ambis, hanya orang yang males bergaul sama deadline via passedtense

Alasan ini umumnya diutarakan oleh orang yang ambis tapi ambisnya gak mendarah daging. Mereka ambis cuma untuk bisa secara elegan dan maksimal menikmati waktu luangnya karena kerjaan semua udah pada beres. Mereka aslinya bukan ambis, hanya orang yang males bergaul sama deadline jadi mereka kerjain tugas jauh-jauh hari, bersakit dahulu, dan bersenang-senang kemudian.

 

advertisement

Kurang Pinter

Ambis adalah solusi buat mereka yang biasa aja untuk bisa jadi pinter via

Ambis adalah solusi buat mereka yang biasa aja untuk bisa jadi pinter via Photo Credit: Pink Sherbet Photography via Compfight cc

Menyambung tentang eksistensi beberapa mahasiswa yang pinter tanpa perlu belajar dengan tekun, rajin a.k.a ambis adalah satu-satunya cara buat mereka yang gak dianugerahi oleh kenikmatan pinter tanpa usaha untuk bisa bersaing. Ngaku aja, semua pasti punya temen yang pinternya itu karena rajin belajar, ada yang pinter meskipun males, ada yang pinter tapi jadi gak pinter karena males, ada yang udah gak pinter males pula. Ambis adalah solusi buat mereka yang biasa aja untuk bisa jadi pinter. Dan ambis sendiri membiasakan mereka untuk berusaha dengan giat, dan umumnya disenengin dosen karena mereka rajin.

Nah, kamu berasa ambis juga? Ada alasan lain kenapa kamu mengambiskan diri? Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line untuk berbagi alasan menjadi mahasiswa ambis.