Satpam Nakal Pemungut Uang Parkir Motor di UI, Kemana Mengadu?

Ilustrasi Parkir Motor
Ilustrasi Parkir Motor (Foto ditambahkan Admin) (cc/flickr/ilmanakbar)

kemana harus mengadu? ya seuai judul yang saya buat, inilah fakta yang ada sekarang ini, setiap tempat parkir motor yang ada di ui mereka minta bayaran, Rp 1000,

di masjid ui, di perpustakaan yang baru, di tempat lainnya kita akan mendapati petugas parkir (pak satpam) akan mengeluarkan kalimat “uang parkir mas seribu”.

bahkan saya pernah parkir di PNJ pak satpamnya tanpa malu meminta uang parkir 2rb!! gila, mobil aja bayar 2rb masuk ui, trus parkirnya gratis. bayangkan ada keperluan, bisa bayar parkir 5rb/hr di kampus tercinta ini.

ini adalah perbuatan ilegal dari para satpam. dan pengendara sepeda motor di ui cukup banyak, dan ini cukup mengganggu,

KEMANAKAH KAMI HARUS MENGADU??

siapa yang bertanggung jawab akan hal ini?

 

35 thoughts on “Satpam Nakal Pemungut Uang Parkir Motor di UI, Kemana Mengadu?”

  1. Kalo setau gw sih, masuk UI kan ada pajak parkirnya kyk mobil. Kalo motor nggak tau deh, bisa di cek ke gedung biru ๐Ÿ˜€

    Tapi gw setuju, keliatan banget masuknya ke kantong individu. Nggak ada bukti penerimaan atau kertas pajak kan? Dalam hal ini FEUI perlu dicontoh tuh, mereka nggak minta bayaran sama sekali lho ๐Ÿ˜€ Kl mau ngasih sih boleh.

    Reply
  2. iyanih… kayanya harus dimusyawarahkan lagi, agar tarif parkir motor bisa lebih adil lagi. klo menurut saya lebih baik diadakan mesin pemindai untuk KTM disetiap tempat parkir dilingkungan UI, jadi dalam sehari hanya terkena 1rb walaupun dalam sehari itu kita parkir ditempat yang berbeda-beda, jadi dalam KTM harus dibuatkan semacam cara pembayaran seperti ATM(flash BCA).

    Reply
  3. boleh disebutin nggak tempat2 mana aja yg mungut duit parkir?

    soalnya, bapak2 dari UPT PLK (satpam kampus) juga suka baca anakUI.com, jadi supaya mereka bisa tahu dan ngefollow up..

    di kampus saya, Fasilkom, ga pake bayar2an buat parkir motor.. bahkan ada bacaannya “dilarang memberi tip” kalo ga salah..

    Reply
  4. yang pertama itu perpustakaan pusat, untuk saya sendiri dan teman2 yang parkir pasti saat keluar penjaganya berkata “uang parkirnya seribu”. terus di fisip terkadang saya dimintai seribu saat masuk, tapi pernah juga tidak bayar, terus FIB itu saat masuk juga kena seribu, di FKM saat keluarnya juga dimintai seribu, semuanya memintanya dengan sebutan yang sama” uang parkirnya seribu”, untuk di masjid mungkin saya rasa tidak apa2 dikarenakan “jelas” tertulis untuk infaq 1000.

    Reply
  5. ah iya, jadi inget, betul juga..
    di FISIP parkir motor bayar..
    di FIB parkir motor bayar..
    di FKM dulu saya ngeloyor gitu aja (ga dimintain)
    di Fasilkom ga bayar
    (temen2, bikin list yuk di fakultas kalian bayar/nggak)

    jadi mikir, sebenernya aturannya di UI gimana ya? apakah boleh (legal) untuk narik duit parkir motor, atau emang harusnya nggak boleh?

    Reply
    • Fasilkom gak bayar sih, tapi cuma untuk mahasiswa warga Fasilkom atau yang berkepentingan. Sekarang udah sempit gara2 banyak non-Fasilkom tak berkepentingan yang parkir ๐Ÿ™
      *dapet curhatan dari pak penjaga parkiran

      Reply
  6. Kalo minta untuk retribusi daerah sih gak apa-apa.
    Kalo masuk saku pribadi, itu baru bermasalah.

    Nah, Bro Harly berani mempertanyakan ke satpam yg minta gak ?
    Coba parkir sebentar, trus keluar lagi. Kalo dia minta, bilang cuma sebentar. Kalo maksa, tanyain buat apa.

    Kalopun mau mobilisasi sekitar kampus, pake bikun atau pake sepeda aja. Go Green !
    ๐Ÿ™‚

    Sekedar tambahan, di FH ngasih secara sukarela.
    Anggap aja kasih karena udah jagain & awasin motor.
    Saya juga kasih 2rb kalo parkir dari pagi sampe malem.
    Lagipula parkirannya adem, beda sama di Perpus.
    ๐Ÿ˜€

    Reply
  7. kalo di MIPA malah parkir itu dikelola sama swasta gan, lebih ngaco lagi! gue agak gak seneng sama dekanat MIPA, dulu ceritanya dikelola sama satpam, cuma karena sering hilang jadi di kelola sama swasta

    padahal kalo mau membenahi bukan dengan begitu, kalo di MIPA malah di wajibkan bayar

    Reply
  8. Report dari FISIP,

    Kalo FISIP, sistemnya stiker.

    Beli stiker buat satu semester, harga tiap semester beda, belinya ke dekanat. Lupa ke bagian apa.

    Kalo ga ada stiker, kena biaya 1000 tiap kali parkir.

    Reply
      • ya berarti ga salah dong kalo beda? ๐Ÿ˜‰

        ya begitulah, udah diperlebar gimana juga, motornya makin banyak aja. Kaya mending parkiran depan lapangan basket FISIP itu dibikin parkiran motor aja deh. Mobil yang disitu juga ga terlalu banyak kayaknya.

        Reply
  9. Di FIB juga sistem stiker yang berlaku untuk satu semester. tapi gue gak pernah pake stiker, gue pikir2 biar aja buat UANG ROKOK satpam daripada buat DEKANAT yang pelit.

    MENSIASATINYA begini: jadi dalam seharian motor gue tetap parkir di satu tempat (biasanya gue parkir di FIB atau enggak FISIP). kalau gue pengen lintas fakultas, atau perpus, atau tempat2 lain sekitar UI, lebih baik gue jalan kaki atau menggunakan fasilitas spekun (jarang banget naik bikun). hitung-hitung olahraga, sehat, dan mengurangi produksi polusi di kampus tercinta.

    Simple, kawan. pesan gue: biarlah jadi rejeki mereka, untuk apa kita usik? ๐Ÿ™‚
    *SALAM DAMAI DAN MACHO*

    Reply
  10. gue udah cobain markir motor di fisip fkm psiko fasilkom fib, bayar semua kok, mungkin karena gue orang luar kali yaa, fyi gue anak mipa,

    di mipa dikelola sama swasta gitu namanya pt.ppj, jadi harus bayar 1000 sehari, kalo mau balik lagi bisa bilang sama masnya gausah bayar lagi, tapi bisa juga pake sistem stiker 3bulan 50000

    Reply
    • Wah iya kah ? Kapan itu dipungut biaya ? Dipaksa bayar kah? Gue nggak bayar sih bro kalo di parkir Fasilkom. Hm..

      Tertanda,

      AMYunus
      Mahasiswa SI Fasilkom angkatan 2008

      Reply
  11. di FT ga byr cm yg mau ksh blh cos satpamnya ga minta. gw juga sebel kalau parkir dimintain trs. gw pernah parkir di perpus pas klr gw dmntain mana gw lagi ga mood. gw omelin aj tuh tkg parkir sm satpamnya, gw tny mana ada tulisan di tiketnya mesti byr. yg ada kalau hlg gw hrs byr. eh dia malah ngmg peraturannya begitu mas. bukan masalah uangnya sih cuma dongkolnya klo cm sbtr trs bolak balik trs dmntin trs yg ada jatah bensin gw hbs bt byr pungli.so setiap gw klr dr parkir gw pasang aj muka sangar. kbnykn sih berhasil ga kena pungli.tapi klo dah dimintain gw omelin aj. cb deh dhtg satu motor 1rb yang masuk parkiran ratusan belom kalo bolak balik. bisa kaya tuh satpam sama tkg prkr. ko aneh ya gw dah byr mahal msk ui malah dimintain parkir lagi.bukannya itu fasilitas kampus.setahu gw kan gratis dimana2 kecuali ada acara gw maklumin.so gw ga heran klo di ui masalah tentang finansialnya ga bener. sampai masuk tv &yahoo pula. ga atas ga bawahan sama aj. gw komen cuma buat yg ngerasa dirinya ‘oknum’. bagi yang tidak bersyukurlah anda.saya percaya masih ada tkg prkr dan satpam yang memiliki iman yang bisa menjaga diri anda. ferry ikhsandy ikhsandy_ferry@yahoo.co.id FT

    Reply
  12. saya udah ngemail orang satpam UI, UPT PLK (Unit Pelaksana Teknis, Pengamanan Lingkungan Kampus, gedung biru pocin), pak Ismail, beliau bilang dia mau ngasih informasi tanggapan terkait ini..

    Reply
  13. kl d fh gratis dan sukarela ngasihnya (kata salah satu satpam FH,yg kata anak2 fh paling baik.,aturanya emang parkir gratis…) tapi makin kesini hampir semua satpam FH minta uang parkir. banyak temen ane yg pernah dimintain uang parkir sama satpam. Anehnya d fh emang sebaagian besar anak fh ngasih uang parkir gan tanpa diminta alias sukarela.(pada tajir semua kali ya..)

    ane mau share pengalamaan pribadi..

    ane sering merhatiin bahwa banyak motor yang masuk ke fh gak dicatet no motornya tetapi dikasih kartu parkir.
    so…pertanyaanya apabila pemilik motor yang gak dicatet nomor motornya td ngasih uang parkir, kemana uang parkir itu?padahal di buku catetan parkir tidak pernah ditulis bahwa motor tersebut telah masuk parkiran FH. dan faktanya hampir semua anak fh ngasih uang parkir. bukanya suuzon sih, tp bisa dipastiin uang itu masuk kantong pribadi satpamnya.
    apalagi dengan sistem sukarela, gampang bgt kan satpam memanipulasi pendapatan parkir dalam satu hari karena tidak ada catatan pendapatan parkir sama sekali.
    ane tau semua itu setelah mengalaminya sendiri.
    jd suatu ketika ane lp gak ambil kartu parkir, tp satpamnya ngotot uda ngasih kartu parkir ke ane.kemudian ane cek dibuku catetan bwat mastiin no kartu parkir yg dikasih ke ane tu brapa byar ane bs nyarinya.dan ternyata tidak ada.kemudia satpam itu tetap ngotot bahwa uda ngasih kartu parkir dan td gak dicatet. kemudian dia juga nunjukin motor2 mana aja yg gak dicatet. dan pada saat itu juga ada salahsatu motor yg gak dicatet keluar parkiran dan dia membayar 1000 ke satpam.
    kemudian ane gak mau kalah gan, ane pancing2 trus aja tu satpam, dia trus ngotot dan menuduh saya telah ngilangin kartuparkir.kemudian ane tanya kl emang kartunya ilang trus prosedur pengurusannya gmn(padahal ane uda tau, karena dl ane uda pernah ngilangin kartu parkir.hehehe..) satpam itu langsung minta uang 25rb. ane desak lg dan tanya apakah ada surat2 yg harus diurus dan satpam itu bilang pokoknya langsung bayar aja…singkat crita akhirnya ane nyari komandan satpam FH dan melaporkaannya. ahirnya komandan nyamperin satpam dan memenangkan saya dalam perkara itu.ane gak bayar 25rb dan terbukti bahwa ane lupa gak ngambil kartu parkir.hehehe…

    saran:
    ane sih justru setuju dengan sistem di FIB, setiap motor yang masuk langsung bayar seribu, dengan begitu catatan pendapatan parkir bisa dikontrol.jd tidak dimungkinkan adanya korupsi.
    Di FIB juga ada fasilitas pembayaran parkir per semester, jadi selama 1semester tiap motor hanya bayar kalo gak salah 20rb dimuka. kemudian mtr tersebut dikasih stiker, jadi kl motor yg ada stikernya itu msk parkiran FIB gratis…menurut ane itu adil kok, tidak memberatkan mahasiswa dan praktis.

    Reply
  14. @agam
    Masak sih?
    Selama parkir motor di fh, gw gak pernah tuh dimintain uang parkir
    Setahu gw satpam fh baik2 deh
    Satpam baru ya?

    Reply
  15. kaya gini aja dipermasalahkan.
    katanya mahasiswa. kritis, hebat, kreatif.

    Klo emang ga mau dipungut parkir. kan sudah disediakan

    1. BIKUN
    2. Sepeda
    3. Kaki

    nah klo ga mau lama karena naik bikin, dan ga mau cape pke sepeda atau jalan kaki. Yah dengan terpaksa sebaiknya anda membeli mobil sendiri

    Thanks

    Reply
  16. kl gw pribadi sih gak keberatan memberikan uang parkir kepada satpam
    itung2 krn mereka sdh jagain motor gw
    toh klpun gw bayar itu hanya seribu dan gw bisa parkir seharian penuh
    dan ketika gw masih parkir disitu sampai parkir tutup krn ngerjain tugas kuliah mereka jg masih menjaganya
    kadang pak satpamnya jg masih nunggu di tmpt parkir krn tahu itu motor gw
    klpun seandainya tidak dijagain, motornya dirantai biar aman
    bagi gw menyisihkan sedikit rejeki kita untuk mereka itu lebih baik drpd memberikannya kepada pengemis
    berapa sih gaji satpam?
    itung2 kita bisa bantu mereka

    Reply
    • mba yanti, sungguh mulia akhlak anda ๐Ÿ™‚ , saya setuju dengan anda, tapi menurut pendapat saya ini sudah termasuk pungli, dan demi kebaikan satpam jg, kasihan jika anak istrinya dikasih uang dr hasil pungli.

      Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA