Teman-teman semua, mulai hari ini, komentar di postingan di anakUI.com hanya bisa diisi oleh yang sudah terdaftar dan melakukan login.

Kok dadakan? Nggak dadakan kok, udah dipikirkan dari tiga tahun lalu (nah loh, banyak yang belum masuk UI kan? =P). Setelah anakUI.com eksis hampir 5 tahun, sepertinya sekarang adalah saat yang tepat 🙂

Mengapa hanya yang sudah login aja yang bisa komentar?

advertisement

Pertama, untuk mengapresiasi teman-teman yang udah bikin postingan.

Bayangin, kalau kita sudah capek-capek bikin postingan (jadi kita berharap setidaknya ada komentar sebagai “uang lelah”-nya :P), tapi yang terjadi adalah ada beberapa orang dengan identitas nggak jelas, yang memberikan komentar “ngasal”.

Kalau yang berkomentar adalah orang-orang yang jelas bahwa mereka adalah anggota anakUI.com, rasanya akan lebih nyaman, karena adanya kesamaan identitas (selain sama-sama anakUI pastinya).

advertisement

Kedua, supaya diskusi di anakUI.com itu sehat, terbangun suasana saling menghargai, karena semua tahu dengan jelas, siapa orang yang berkomentar.

Yang ngasih komentar tahu siapa yang bikin postingan (jelas banget), begitu juga sebaliknya, yang bikin postingan tahu siapa yang bikin komentar. Jadi kalo dia tersinggung sama komentar yang ada, dia bisa nge-jegat dia pas pulang kuliah *halah*

Intinya sih begini. Gerah nggak sih, ngeliat komentator anonim nggak bertanggung jawab, dengan bahasa nggak sopan dan nggak enak dibaca kaya begini?

advertisement

hamba Allah:
elunya yg maho..
hoax nih cerita..
kosan d kukel turun d balairung

asu:
waduh,, tulisan mu cukk… ga terstruktur…
lu anak KSDI ya ?

anak fasilkom teori doang!:
Mana nih anak Fasilkom bisanya bacot aja masa yang ginian harus anak FIB???

advertisement

gumiho:
MANJA AH…
MESJID CUMA SEJENGKAL AJA MALES.
MALU2IN TEKNIK.
DASAR MABA!!!

Moron:
Seharusnya lo mikir dulu kalo mau bikin tulisan kyk gini! Pikiran lo dangkal bgt sih

Alessandro Del Piero:
BUSETT! AMPE KOMENTAR SOHIB GW SI DAMIEN DI EDIT!
BUAT IR KAMPUNG, GINI AJA DEH, N$@N!*! LO!
BACOK IR! AROGAN, BINAL! -alex

Damien:
NYAMPAH? NYAMPAH DMANANYA YA? MUKA LO TUH KAYAK SAMPAH! UD LIAT GW DI BIAWAK2 GAK JELAS? MUKA LO KATRO TAUK! LO LAHIR DI BANTAR GEBANG AJA BACOT LU? WALAUPUN CUMA ADA WAJAH LO DOANG DI BIAWAK GAK JELAS ITU, GW BISA NYIUM BAU KOTORAN (baca: TAI!) YANG HINGGAP DI MUKA LOE. KOMENTAR DEL PIERO TEMEN NYOKIL GW LO KATAIN SAMPAH! LO TERIMA AJA KALO LO TUH BENCONG! KARENA LO SAMPAH, DI SELANGKANGAN LO TUH APAAN, MOMOGI RASA COKELAT? HAH?! GW MUAK NGEBACA ARTIKEL MA KOMENTAR-KOMENTAR LO YANG SOK BERAT PADAHAL KAYAK KERIPIK SINGKONG (YG BUNGKUSNYA JADI SAMPAH, KAYAK MUKA MA BACOT LO). KETEK LO TUH PENYEBAB GLOBAL WARMING, BAUNYA NEMBUS OZON. TAI YANG KELUAR DARI PANTAT LO YANG BENTUKNYA KAYAK BANGKAI KEBO TUH SAMA AJA MA BAU MULUT LO! KAMPRET LO!

maba2008:
Sampah..!!!
Dasar budak partai..!!!

alumni:
lu yg goblok anak ingusan, webmaster yg ngontrol tolol! lo ga pernah main k forum? dasar bego. kok bisa lo masuk ui, kebangetan begonya..

Dan masih ada lumayan banyak lagi *capek nyariinnya hahaha*. Sebagian besar komentar ini masih ada di anakUI.com, tinggal dicari aja kalo mau. Berasa di forum sebelah ya? Padahal ini kan forumnya orang-orang pinter semua 🙂

Sebelum postingannya habis, satu hal lagi yang kami di anakUI.com pikirkan saat memutuskan menutup komentar hanya untuk yang sudah login.

Sederhana saja: dari segi etika dasar, seperti saling menghargai dan bertanggung jawab atas ucapan masing-masing, obrolan di dunia online itu harusnya tidak berbeda dengan obrolan di dunia nyata.

Saat kita ngomong dengan orang lain dan orang lain melihat wajah kita, tahu kita siapa, kita akan ngomong dengan sebaik2nya, nggak ngasal (yang nggak bertanggung jawab atau yang tidak menghargai orang). Karena apa yang kita ucapkan, mencerminkan diri kita sendiri..

Tapi kalau menjadi anonim, orang lain tidak tahu siapa kita, kita bisa seenaknya saja berkata, seakan-akan bisa lari dari tanggung jawab. Iya kan?

Dengan ini, bukan berarti komentar teman-teman harus yang manis-manis aja, nggak boleh berantem lagi (secara harfiah), debat, adu argumen dan semacamnya. Silakan dilakukan, namun sekarang dengan cara yang bertanggung jawab 🙂

Ayo komentar yang seru di anakUI.com!