[Sharing] Pengalaman yang Menegangkan Menulis Artikel di anakUI.com :{ Pro dan Kontra Itu Pasti Ada :)


0

Hallo Akunacom a.k.a anakui.com! 😀

Hmmmmmm disini saya ingin sharing tentang pengalaman saya untuk pertama kali menulis artikel di anakui.com >>  https://www.anakui.com/2011/01/29/prodi-sastra-jerman-ui-menakutkan-bener-ga-sih/ . Bingung mau mulai dari mana. Mungkin kalian sudah pernah kenal saya sebelumnya dengan username saya ini.

Oke mulai dari alasan kenapa dulu saya ingin membuat artikel di anakui.com. Alasannya cuma satu ingin sharing dan bertukar pikiran mengenai dunia perkuliahan. Apakah sekejam seperti apa yang banyak orang bilang?

Padahal kan ribet tuh kudu bikin username dan password segala macem padahal saya ga ngerti sebelumnya gimana sistem mekanisme penulisan dalam membuat postingan di anakuui.com . Tapi lewat hobi saya yang suka belajar praktek otodidak saya telaah sendiri dah tuh gimane caranya bikin account sampe data penulisan artikel yang saya tulis untuk bisa di posting. Hemmmmmm… sebenernya jujur dalam hati pas bikin tuh artikel postingan saya yang pertama kali itu saya selalu mikir berkali-kali.

“Duh submit ga ya? submit ga ya? kira-kira apa ini harus diposting ya? ntar kalo udah dipublikasiin bakal dibaca sama siapa aja ya? hemmm ini kan website anak ui untuk bisa mengemukakan pendapat kira-kira kalo gue posting nih tulisan salah ga ya? Takut bakal diapa-apain nih gue. Ntar jangan-jangan gue dihakimin lagi terus bisa-bisa gue masuk di koran dan dipenjara?!!! -______________- “

Ih gila ga sih guys pas itu pemikiran gue tuh udah negative thinking banget karena mungkin gue juga kebawa perasaan alias romantik yang berkaitan dengan isi dari postingan gue yang udah pertama kali dipublishkan di anakui.com ini. Saat itu gue bener-bener geram pengen banget ngeluarin apa yang gue tahu dari sepengetahuan yang gue dapet dan dalam hal itu gue cuma pengen sharing aja kok gan. Suer deh. ><

Setelah postingan saya udah di submit dan masih dalam keadaan pending aja saya langsung keringet dingin. “wah gawat udah disubmit nih! hapus ga ya? ya Allah saya serahkan semua ini kepada-Mu. Saya berharap semoga semua akan tetap baik-baik saja.”

Nah setelah beberapa hari kemudian baru deh gempar. Waktu itu pas pagi-pagi saya online twitter di timeline langsung pada hebring dengan salah satu tulisan artikel yang ada di anakui.com , nah saya langsung kepo dong. hehehe. Eh ternyata disana banyak yang komentar mengenai artikel yang baru saja beberapa hari lalu itu saya buat. Waduh antara ngenes, sedih, jengkel, kesel, pengen nangis dah tuh baca Retweet-an temen-temen akunacom. :'( Disitulah saya langsung nanya ke kak Wahyu Awaludin yang menurut saya tampaknya beliau mengerti, memahami, dan bisa memberikan solusi untuk menenangkan saya pada saat itu. Sungguh saat itu saya agak jadi depressed karena pas baca komentar di artikel saya itu banyak yang kontra dan seolah-olah memojokkan saya. Padahal maksud yang ingin saya sampaikan bukan seperti apa yang ada di pikiran sisi negatif yang pembaca tangkap dari tulisan saya itu.

Tapi setelah mendapat pencerahan dari ka Wahyu, saya jadi mempunyai sedikit rasa keberanian dan semakin memupuk rasa tanggung jawab saya terhadap tulisan yang pernah saya buat itu. Saat itu saya berpikir “jika kamu sudah menanam bibit baik atau buruk bibit yang kamu tanam maka kamu juga harus berani mengambil hasil bibit yang kamu tanam itu baik atau pun buruk.” Saya berdoa saat itu semoga Allah masih tetap melindungi saya yang lagi dalam perasaan sendiri dalam setiap keputusan yang saya ambil ini. Saat  itu saya juga cerita tentang pengalaman saya ini dengan teman baik saya sewaktu SMA (A) dan juga teman jurusan yang seangkatan (B) dengan saya yang menurut saya cocok untuk diajak cerita tentang masalah ini. Nah ada 2 pendapat yang berbeda dari kedua teman saya ini;

si (A) bilang “udah mendingan lu apus aja itu artikelnya, mahasiswa emang boleh kritis tapi lo juga mesti inget kalo dosen itu bisa ngelakuin apa aja kalo lo macem-macem. blablabla”

si (B) bilang “yaaa klo gw sih bacanya biasa-biasa aja. ini kan emg website-nya anak ui kan? jadi semua orang berhak ngeluarin unek-unek di sini. klo menurut gw sih ini malah bagus.. justru lo jadi lebih lega kan abis bikin ginian? oke, mungkin agak deg-deg an (banget malah), tapi jadi lebih lega lagi setelah ada comment kak teguh kan?

oh iya, jujur, setelah gw baca artikel lo ini, gw jadi deg-deg an nih takut DO juga (nauzubillahimindzalik ya Allah). yang tadinya gw optimis, jadi nge-down lagi deh.. maklum, ada teori yg mengatakan bahwa galau dan stress itu menular (spertinya lo lg galau bgt pas nulis artikel ini :p). aber, kein Problem sih, setelah baca commentnya kak teguh.. meskipun jadi (agak) galau, ini jadi suatu peringatan buat gw (juga semua DE 10 lainnya) supaya rajin belajar dan percaya bahwa gw akan lulus dengan nilai yg baik! (walaupun ga empat tahun). lo juga ya.. masa kalah sama gw yg dapet nilai E di PKJ? So, hwaiting! hehehe”

yaudah akhirnya selang beberapa minggu kemudian akhirnya saya tulis satu artikel tambahan yang menjelaskan tentang klarifikasi dari tulisan saya disini >> https://www.anakui.com/2011/02/12/klarifikasi-dari-penulis-prodi-sastra-jerman-ui-menakutkan-bener-ga-sih/ . Setelah itu yaaaaa kehidupan saya menjadi lebih baik meskipun saya agak sedikit down karena suatu keadaan yang telah mengubah sedikit rona kehidupan perkuliahan saya dalam beberapa hari setelah artikel pertama kali yang saya buat itu tanpa disangka-sangka akan menjadi HEADLINE NEWS di anakui.com sehingga mungkin anak satu fakultas saya jadi gempar ngomongin soal artikel saya itu bahkan mungkin ada juga teman yang saya kenal juga membicarakan hal itu di belakang saya. Tetapi saya bersyukur masih diberikan teman baik yang percaya dengan saya dan mereka pun tahu bagaimana saya. Danke schön meine Freundinen! Ich bin glücklich, dass ich noch euch haben kann. 😀

Akan tetapi saya tidak menyesal telah menulis artikel di anakui.com karena setidaknya saya pernah mempunyai pengalaman dari sedikit kesalahan yang telah saya lakukan dari cara penulisan saya yang tidak memberikan narasumber berita yang saya dapat secara gamblang dan mungkin isi tulisan saya yang masih jauh dari sempurna.

Menurut saya anakui.com merupakan situs web yang sangat berguna sebagai fasilitas media informasi online mengenai berita apa saja yang ada di ui. Malah selain itu keunikan di anakui.com ini tidak membatasi siapa pun untuk membaca berita yang ada di UI selain anak ui. Menurut saya itu merupakan sedikit kekurangan karena yang membuat artikel anakui.com itu kan semua anakui. Nah kalau misalnya isi artikel itu lebih menjurus ditujukan khusus kepada pembaca anak ui kan jadi ga bisa karena secara ga langsung pembaca selain anak ui juga bisa baca. Apalagi twitter atau facebook anakui free public tanpa di privacy, nah otomatis semuanya jadi bebas bisa masuk dalam komunitas pengguna media informasi anakui.com ini deh. Hehehe. Mungkin admin bisa mempertimbangkan pendapat saya ini. 🙂

Dan dari pengalaman artikel saya yang pernah di publish di anakui.com yang menegangkan saat itu mungkin  ini semua dapat diambil  hikmahnya untuk saya sendiri dan teman se- UI lainnya. Jangan pernah takut salah dalam menentukan pilihan dan bertindak atas dasar diri sendiri walaupun tidak tahu  pilihan yang kita pilih tersebut tepat atau tidak, itu adalah jalan  awal perjalanan kita dalam proses menuju kehidupan yang lebih  baik di  masa depan. :)

Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih :)

Notes untuk comment dari pihak anakui.com:

  1. Kami menghargai sikap mahasiswa yang dewasa dan bertanggung jawab, dengan mencantumkan identitas asli (nama, email, dan asal fakultas) kamu.
  2. Komentar yang tidak mencantumkan identitas aslinya akan diabaikan.
  3. Perhatikan dasar-dasar netiket: KATA-KATA DALAM HURUF BESAR artinya berteriak,jangan menulis tulisan s3PeRt1 tULi5aN 4BG atau dsngkt-sngkt sprt SMS, bersikaplah sopan seperti di dunia nyata, dan jangan OOT (out of topic)
  4. anakUI.com tidak akan mengedit, mensensor atau menghapus diskusi yang ada, kecualiinformasi tersebut bersifat: fitnah terhadap personal, menyinggung SARA, atau mengandung kata-kata kasar (tidak senonoh)
  5. Komentar yang masuk adalah tanggung jawab penulis komentar. anakUI.com dan penulis tulisan tidak bertanggung jawab atas komentar-komentar tersebut dan tidak dapat dituntut atas terjadinya tindakan hukum atas komentar yang terjadi

Tolong like yaaaa teman-teman. Danke 🙂

Lomba anakUI.com berhadiah tiket Jakarta FantastiKpop ini didukung oleh Plasa.com. Informasi tentang konser dan pembelian tiket konser Jakarta FantastiKpop bisa dilihat di website ini: http://ticket.plasa.com/fantastikpop. Ayo ajak teman-temanmu penggemar KPOP buat nonton bareng!


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
ndarys

13 Comments

Leave a Reply

  1. wah, tnyt begitu ceritanya..
    yg kamu alamin sampe tahap bullying ga?

    Trus2, skrg masih ga sih?

  2. WAH! ga nyangka lagi nih artikel di publish juga –” hemmmm gimana ya? kalo bully secara fisik sih ga ada ka. cuma kalo secara batin sih iya dulu kerasa agak sedih gitu deh ka. pas liat komen twitter setelah artikel saya yang pertama kali itu di publish, baik yang komen di artikel pertama saya itu langsung maupun lewat RT via twitter. Bahkan sampe ada yang penasaran sama siapa pemilik username saya ini terus dia kasih tau ke temen-temennya. Well pada akhirnya saya pun ga tau deh tuh dosen yg bersangkutan langsung tau artikel saya itu. Saya pun ga tau yaaa, orang yang kasih tau artikel pertama saya itu menyampaikan sm dosen saya itu kaya gimana, soalnya disangkanya saya menjelek-jelekkan nama beliau padahal jujur saya tidak bermaksud seperti itu sama sekali. :'(
    Saat dosen langsung cerita ttg kejadian ini dikelas pun, saat itu juga saya ingin sekali menjelaskan secara clear bahwa artikel yang saya maksud itu tidak bertujuan seperti apa yang beliau kira. Saya juga bingung saat itu mau bilang kaya gimana dan mulai dari mana untuk menjelaskan kepada beliau hingga akhirnya saya langsung konsultasi dengan PA saya tentang masalah ini. Saking ga kuatnya di pembicaraan terakhir permintaan maaf saya ke PA, saya hampir saja menangis. Tapi saya tahan, meski sebenarnya terlihat jelas suara saya saat itu seperti suara orang menahan tangis. Bahkan kalau mau ke ruang dosen pun saya merasa masih tidak nyaman dan atmosfirnya dingin. ><

    Tapi itu semua sudah berlalu sudah cukup lama. Saya tetap menjalani perkuliahan saya dengan semangat yang ada. Saya berharap sekali semoga jangan karena hal ini ada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi kepada saya atau pun teman saya yang lain. Saya juga ga mau cari masalah kok, saya sungguh tidak mau mengecewakan orang tua saya. Saya mohon sekali semoga jangan karena hal ini senior, teman-teman sejurusan saya, dan saya sendiri menjadi imbas yang dibenci oleh para dosen. Saya mohon maaf sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii :'(

    Saya berharap hal ini semoga tidak berpengaruh dengan nilai akademik. Saya pun berharap semua akan berjalan dengan baik dan menghasilkan hasil yang baik akademik semester 2 ini untuk #DE10 serta seluruh #DEUI lulus semua matkul. Semoga kita semua tidak akan mengecewakan orang tua kita dengan usaha yang telah kita perjuangkan selama semester ini kawan. 🙂

    Terima Kasih atas atensinya.
    Semoga artikel pengalaman saya ini bisa berguna untuk menjadi pembelajaran kawan-kawan semua. Ohya saya harap saya juga bisa menang lomba dapetin tiket konser Jakarta FantastiKpop lewat anakui.com ini. Saya ingin sekali nonton konser KPOP tapi ga pernah kesampean cz ga punya cukup uang bli tiketnya yg selangit. Bagi saya ngumpulin duit beli tiket segitu aje kudu setahun ada kali. hahaha #curhat #terlalujujur. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiii yaaa semua itu hanya baru mimpi. Nobody knows will my dream come true? :/ hehe

    1. ya iyalah dipublish, masa kagak mau dipublish? 😀

      terus2, dengan ngalamin kaya gitu, kamu tetep bakal mau posting di anakUI.com seterusnya ga? 😉

      eh iya terus yg saran itu, hmm, gimana ya, soalnya secara ‘nature’-nya, website kaya gini kan emang terbuka buat pengguna internet. follower twitternya juga. jadi emang nggak bisa dibatasin hanya ke UI.

      tapi setidaknya buat komentar, udah dibatasin, harus login dulu baru bisa komentar panjang (lebih dari 75 karakter). gimana menurutmu? 🙂

      1. hehehe soalnya kan artikel saya ini ga begitu bagus (kalo menurut saya) makanya saya pikir ga mungkin di publish. Anakui.com kan pake seleksi kalo mau publish tulisan ya kan ya kan? hehehe.
        Saya cuma bisa nulis artikel santai dan berupa sharing-an doang ka kaya misal setelah udah dateng ke event” majalah biasanya sih saya suka posting tulisan di blog saya sendiri atau notes facebook saya. Jadi ga tau deh untuk ke depannya bakal nulis artikel lagi apa ga di anakui.com ini. Saya ga berbakat tulis-tulisan ilmiah 🙂

        Saya tau twitter anakui.com pertama kali pas followernya masih ratusan saat itu saya di folback seneng banget! ahahaha (agak lebay) karena saat itu saya belum masuk UI tapi difolback acc @anakuidotcom , saya pikir dengan hal itu mungkin suatu pertanda saya juga akan kuliah di UI dan viola feeling saya tepat dan benar! hehe 😀 Tapi ternyata setelah itu di unfollow sama @anakuidotcom , sedikit kecewa sih tapi yaa saya mikirnya posting (positive thinking) mungkin cuma admin followingnya. Nah tapi setelah saya punya pengalaman nulis di artikel anakui.com ini dan melihat dari dampak publikasi lewat twitter artikel yang dulu pernah saya buat itu akhirnya dibaca oleh sejuta umat acc twitter (apalagi anak SMP bahkan SD) pun sekarang udah pake BB a.k.a blackberry jadi berita itu mungkin udah menyebar kemana-mana #agaklebay #tapikalomikirjauhnyasihgitu. hehe. Dengan melihat list follower anakui.com yang udah bejibun dan kayanya kalo mau di protect acc nya percuma juga. ya ga? jadi mungkin hal itu ga jadi masalah. menurut kakak admin dan anak ui sendiri gimana solusi untuk publikasinya? 🙂

        Kalo buat komentar di artikel ini biasanya kalo ada yang marah” atau bersifat provokatif tetap di publish ya kak tanpa dipilih? soalnya menurut saya meski ada peraturan tata tertib berkomentar di artikel, itu ga efisien karena tetap aja ada yang pake nama palsu atau tidak menyebutkan instansi si pemilik komentar ,ya ga? 🙂 jadi hal itu ga bisa di pertanggungjawabkan dong? hehe 🙂
        Saya masih belum begitu mengerti gimana etika dalam penulisan media seperti ini atau mungkin ada ketentuan hukumnya ya? Jadi saya masih berhati-hati dalam menyampaikan informasi dan berusaha tidak provokatif meskipun ada dalam pasal 28 kalau tidak salah tentang kebijakan hak untuk bebas mengeluarkan pendapat untuk WNI (maaf kalo ada kesalahan)
        Jadi menurut pendapat admin dan anak ui sendiri gimana apakah harus ada ketentuan hukum dalam menyampaikan suatu informasi dan bagaimana saran yang baik untuk menulis sebuah artikel dari apa yang ditulis oleh penulis agar penyampaian yang ingin disampaikan penulis ditangkap tepat kepada pembacanya tanpa adanya kesalahpahaman? 🙂

      2. Man, gue vote ini deh. Rayu-rayu jurinya deh.
        Soalnya dari tulisan-tulisan yang ada, tulisan yang ini menarik karena:

        1. nDary mengalami sendiri suka-duka menulis, jadi bukan sekedar tatar teori;

        2. ia menuliskannya dengan sentuhan personal sehingga menjadi menarik. 🙂

    1. hehehehe udah minta ijin kan ka? nih ngepublish ternyata cepet beberapa jam setelah saya tulis artikelnya ka –” maaf ya ka. ohya terima kasih juga sudah pernah membantu. hehe 😀

  3. oke situs anakui.com ini kan memang disediakan khusus untuk para mahasiswa menyampaikan opini, tentunya dengan tetap memerhatikan batasan-batasan yang ada dan memikirkan risiko yang akan terjadi kelak, serta bertanggung jawab apabila risiko tersebut terjadi. hendaknya segala masalah yang disebutkan di atas membuat kita menjadi pribadi yang dewasa dan matang dalam berpikir. baik sang pembuat artikel maupun sang komentator, hendaknya tetap menggunakan bahasa yang menunjukkan keintelektualitasan sebagai mahasiswa/alumni UI atau bahkan masyarakat luar UI selaku bangsa Indonesia. tetap semangat!

  4. Anggap aja belajar jadi wartawan. Justru pengalaman ini jangan membuat kapok tetapi jadikan pelajaran bagaimana cara menghadapi masalah serupa.