Sinyal GSM & CDMAku di Kampus Itu

Sore hari ketika di gedung IX FIB UI sedang diadakan UI Book Fest 2010 datanglah seorang sales dari perusahaan telekomunikasi terkemuka menghampiri gue. Dia menawarkan sebuah modem 3.5G yang katanya kecepatan internet pakai modem itu bisa sampai 3.6 Mbps. Setelah beberapa menit berbincang akhirnya gue kepincut juga sama tuh modem, palagi ada program cicilan sampai 6x dan gratis abodemen untuk beberapa bulan.

Tapi, gue nggak mau gegabah sebelum mikir mau beli karena saudara gue yang satu kosan dia juga pakai modem yang hampir sama kecepatannya namun pada kenyataannya di daerah kostan gue di kutek perormanya bener-bener bikin penggunanya emosi. Janji-janji kecepatan ber-Mbps itu rasanya sama sekali nggak bisa dirasain di daerah UI dan kutek. Yang pada penggunaannya dari monitor di software modem itu di kostan gue Cuma dapet sekitar 30 Kbps bahkan kurang.

Oke lanjut lagi ke modem yang ditawarin tadi. Gua minta sama si sales itu buat ngetes dulu kecepatannya dan si mas-mas sales itu ngebolehin dan ngajak gue ke stand buat ngetes speed. Langsung jari gua ngetik speedtest.net di laptop mas-masnya tapi kok loadingnya lama banget ya? Gua udah mulai curiga. Ternyata bener aja setelah result keluar kecepatannya dibawah 100 Kbps aja. Mas-mas yang tadi nawarin modem itu langsung hopeless dan malu sama gue gara-gara tawarannya tadi.

Sebetulnya gua nggak mau nyalahin provider internetnya juga sih. Nyatanya emang bukan merek itu aja yang sinyalnya lemah di daerah FIB, Kutek dan Teknik. Contohnya temen gua beli HP CDMA yang bisa dipake buat modem dengan iming-iming 299ribu udah bisa internetan ternyata di kampus UI sinyalnya benar-benar kosong. Jangankan mau internetan, nelpon aja nggak bisa. Begitu pula dengan HP gua yang pakai kartu GSM yang umurnya baru setahun berkiprah di dunia telekomunikasi ini, Sinyalnya bener-bener minta ampun. Masuk gedung sedikit sudah loss signal. Begitu pula dengan pengalaman beberapa teman gua lainnya yang kerap kali nggak bisa dihubungin kalau ada di dalam areal kampus.

Jadi kesimpulannya hampir semua provider seluler GSM dan CDMA itu sinyalnya jelek, karena gua bukan anak teknik gua nggak bisa ngejelasin kenapa sinyal di UI dan daerahnya bermasalah. Tapi yang jelas sinyal bermasalah ini harus bisa kita selesaikan bersama karena Handphone dan internet adalah perangkat penting bagi manusia untuk berkomunikasi.

FYI aja, kalau gua masuk ke rektorat sinyal saya selalu penuh loh!

Tulisan ini dapat juga dilihat di ridwanhanif.wordpress.com

16 thoughts on “Sinyal GSM & CDMAku di Kampus Itu”

  1. Dulu gw ga ke tipu, sama salah satu merk hp yang memfasilitasi internet gratis yang super cepat, ga rugi pokoknya dan ga nyesel.
    Tapi, pas sekarang ada iklannya dan sering nongol, gw jadi dongkol, abis lemot.
    Mungkin banyak yang make kali, jadinya lemot.

    Terus gw jg pernah kepincut sama iklan yg katanya gratis 1 MB, gw coba, ya…. baru sebentar pulsa gw kena ambil.

    Jadi, sekarang gw rada-rada ilfeel, yang banyak iklannya ga sesuai apa yang diiklankan.
    ntr main internet bikin emosi aja……

    Reply
  2. tadi gw dari fib gedung 9 juga ga ada sinyal…pas kluar gwdung muncul 2 sms,,pas gw samperin temen dya ngomel klo gw ga bisa di hubungin,,padahal daritadi gw nelpon temen gw itu ga bisa pas di gedung 9…kayaknya gedung 9nya yang ga ada sinyal deh,,,bwat ngedukung klo di kelas ga bisa nelpon ya…byar ga keganggu perkuliahannya…

    Reply
  3. Posisi menentukan prestasi bung. Kita ga bisa selalu menyalahkan provider. Soalnya utk bikin BTS aja mereka perlu usaha keras bung.

    Jadi yang namanya pilih2 operator, jangan tanya : “operator mana yang bagus?” Karena jawabannya adfalah fiktif belaka. solusinya adalah perhatikan layanan coverage masing2 wilayah..

    Utk kutek gw akui emang miskin sinyal..

    Reply
  4. Aku, setuju sama mierwuzzhere,
    ni baru koment bijak, yang ga menyalahkan siapa2, malahan malah membela, dan mengajak kita bertanya.

    Reply
  5. @ Ridwanhnr: Pake te*komsel tekor..haha, sekali lagi harga berbicara gan. Klo mo bagus mau nggak mau emang harga biasanya di atas rata2.

    Reply
  6. “itu berarti kmu miskin, lah banyak orang bisnis pake t’lkms mereka biasa z,,,”

    wih bang omah……………

    saya kan mahasiswa bukan bisnisman

    Reply
  7. makanya brader and sista, sebelum pake2 dulu, liat coverage area di websitenya masing, apakah dapat HSDPA, 3G, Edge, ato GPRS, seperti kata komen sebelumnya….di webnya masing2 ada kok…

    trus klo udah baru tanya costumer care, gimana traffic daerah itu, apakah udah “bottle neck” alias udah penuh, klo udah penuh ya lebih baik jangan pakai provider itulah…contohnya IM*, gw pernah tanya untuk tidak memakai di daerah margonda karena udah penuh banget….

    Reply
  8. sedikit mau membahas kenapa sinyal itu lemot/bahkan gak dapet ahh..

    intinya semua gelombang (sinyal) itu perlu medium untuk merambat..
    klo di dalem gedung, sinyal dari tower Provider (BTS) terhalangan oleh dinding beton di gedung, makanya lemot
    klo di Hutan (UI) sinyal terhalang oleh pepohonan..

    tips yang dikasih oleh pembuat wajanbolic sih. “jangan terhalang bangunan / pohon..”
    sinyal2 itukan gelombang elektromagnetik..

    tp kenapa di (musola) basement mol-mol (mis. DeT*s) bisa dapet sinyal?
    karena ada penguat sinyalnya,..

    coba liat ke atap langit2 basement yanmg pendek itu, ada benda kerucut yang ada stiker provider-provider.. hehehe

    yaaa klo mo kenceng ngenet nya di outdoor samping tower si provider.. ahahhhahha

    ini berdasarkan cuman pengetahuan gw dari berbagai sumber heiheiehihei

    Reply
  9. @ridwanhr : Tapi kan, mungkin pebisnis muda menuntut ilmu dulu, buat bekal didunia kerja.

    Terus, belajarnya jg yg benar, terutama bahasa indonesia.
    Aku kasih PR nih
    1. Isilah titik-titik dibawah ini
    “R-H-O-M-A dibaca …….
    “O-M-A-H dibaca ……
    2. Sebutkan jenis kelamin masing-masing nama…

    Jangan lupa dikerjain ya…….
    🙂

    Reply
  10. FE juga nih.
    di gedung A susah banget dapet sinyal kecuali di lantai 3.
    –a ada apa sih sama sinyal2 di UI??

    Reply

Leave a Comment

error: This content is protected by the DMCA