Spanduk Paling Gress untuk Protes Barel: “Ingat mati, pak!”


0
Spanduk plg gress dari warga
Spanduk plg gress dari warga
Spanduk plg gress dari warga

Bapak Gumilar & Bapak Donanta boleh pandai setinggi langit, dan mencapai deretan gelar kesarjanaan apapun, tapi tanpa mencintai sesama dan tanpa menghormati hak asasi manusia, anda hanyalah manusia pandai yang buas dan keji tak berperasaan, tak berperikemanusiaan, dan tak perhatikan nasib orang.

Ingat mati, pak! Sgalanya akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak.

BUKA PINTU BAREL SESUAI KEPUTUSAN KOMNAS HAM

FORSSAB (Forum Solidaritas Selamatkan Barel)

foto diambil Rabu, 13 Oktober 2010 oleh @RianAlvin


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Admin anakUI.com
Semua postingan resmi dari anakUI.com, baik itu pemberitahuan, info, dan lain-lain, hanya diposting dari akun ini. Follow juga twitternya @anakuidotcom dan FB Fanpagenya.

44 Comments

Leave a Reply

    1. Hahahaha … kayaknya ini kenal … Eh Yunus … gimana menurutmu?? buka atau gak?? bukannya ente bisa nembus ya???

  1. cari win-win solution lah, masa ga ada ?
    shg keselamatan penyebrang rel terjamin dan warga sekitar ttp dpt mengakses Masjid UI

  2. mungkin pak Gumilar sudah tidak takut mati 😛

    ~gue adalah salah satu orang yang akan menuntut pertanggung jawaban atas kezhaliman ini diakhirat kelak, Insya Allah 🙂

    10 jempol buat yang nulis, 10 jempol buat warga barel yang udah komitmen buat ngejaga lalu lintas barel 😀

    ~gatau deh jempolnya darimana, yang pasti 4 jempol dari gue xD

        1. Emang sih, yang mo nge-bela2in pintu barel di buka bisanya cuma ngancam nyawa orang lain..

          Gak peduli nyawa mahasiswa dan masyarakat yang sudah tewas akibat kecelakaan sepanjang jalur kereta api disamping pagar kuning.

          Demi sesuap nasi mereka tidak peduli dan tidak menghormati nyawa orang lain.

  3. emang sih keterlaluan banget rektorat..sampe barel jadi “mati” gituh,. harus diangkat sampe presiden kali nih isu barel baru dibuka sama pak Gum.

  4. ui kayaknya mecahin guinness book of record deh, dengan jumlah mahasiswa terbanyak yang harus manjat untuk masuk ke kampusnya (minimal rekor muri deh)

    klo gw itungin sejam aja ada lebih dari 50 orang lalu lalang dan manjat tu pintu, artinya klo seharian bisa lebih dari 300 orang. cckckkckc, ini baru prestasi tingkat dunia…

  5. Bagus sih, tapi mnurut aye yg harusnya lebih inget mati itu yg tiap hari lewat lintasan rel ilegal depan barel =p

  6. Semua orang pasti akan mati, dan akan mempertanggungjawabkannya kelak semua perbuatannya di dunia.
    Ayo donk,,kita kan mahasiswa,,mari kita jadi jembatan atas masalah ini dengan cara seperti layaknya mahasiswa..

  7. nampaknya donantha lupa dia hampir mati mau di bakar warga pocin gara nutup pintu pocin secara sepihak..untung ada orang pocin yang baik hati nyelametin dia dari amuk warga..

    nampaknya beliau-beliau mau kejadian beberapa tahun lalu terulang..

    setiap orang pasti emang akan mati, tapi klo matinya pke cara yang ga wajar kan juga ga enak yah..

  8. gini deh anak2 UI sama warga sekitar, LUPA kalo tuh pintu barel emang aslinya bukan jalan resmi.. LUPA kalo tuh jalan emang bisa ditutup kapan aja… LUPA kalo itu hak kepemilikannya rektorat

    begitu ditutup, ehh nuntut2, ngerasa itu pintu punya doi pada. itu pintu dari awal bukan punya siapa2, cuma punya rektorat! kalo ditutup ya udah terima aja, bukan punya situ juga toh!

    1. ia betul itu, pintu emang punya rektorat,,tp kayanya ada yang lucu nih..kayanya mungkin ya sblm ui ada, pintu itu udah ada?

      sebelum UI ada, ada banyak jalan kampung yang hubungin daerah margonda ke kutek..kayanya dulu sblm UI ada, ga ada tuh yang bilang tuh pintu ilegal, bahkan sampe rektornya pa usman chatib, tuh pintu masih legal2 aja kok..

      ahaha..mas ini..S..O..S..O..Sotoy..

      1. nyawa mahasiswa dan masyarakat yang sudah tewas di perlintasan kereta api itu lebih penting dari makanan dan jualan di toko2 di barel.

        Kalau mau ‘ingat mati’, segel pintu barel! Jangan buat rasionalisasi sperti bocah sotoy teriak sotoy: ‘legal2 aja kok’, …….legal pala lo peyang??!

        1. nyawa siapa yang sudah tewas di pintu barel?
          kasih gw namanya!

          klo ga bisa, ga usah S..O..S..O..Sotoy..

        2. @hari-mati
          coba aja lu nyebrang barel pas ada kreta lewat, lu bisa yang jadi kesekian, ntar gw undang kakek buyut gw nyang udah 93 taon, selama idupnya dia blum liat ada orang mati mengenaskan kelindes KA tukh…!! ditunggu…………………mas CU CU CU PUH

        3. yee..klo nyebrang rel kreta pas ada kretanya mah namanya B..E..B..E..BEGO..

          ratusan kali gw udah nyebrang tuh perlintasan..sampe skrg msh bisa posting disini tuh..ksian nih orang, masuk ui tp otaknya ga bisa mikir, masa orang disuruh lewat pas ada kretanya..makanya dibuat penjagaan tuh skrg di barel..pinter dikit dong mat.

      2. SEKARANG UI udah ada bos… loe hidup di zaman dulu apa zaman sekarang?? yang berlaku zaman dulu apa zaman sekarang?? kalo udah jadi milik UI ya suka2 UI dong mau diapain tuh pintu… siapa coba yang bilang ilegal, gw bilang kan itu pintu jadi punya UI, bukan ilegal

        gitu aja kok repot…

        ahaha.. mas ini.. R..E..R..E.. Repot…

        1. iya, ini dia tipe mahasiswa ui yang baik..bisa mengikuti kemauan bapak rektornya..jd mahasiswa yang “bodo amat, yg penting gw kaya”..mirip nih, sama anak yang udah dapet harta warisan dr bapaknya berupa rumah, trus ngusir ibu kandungnya..pas ada yg negor dia cukup bilang, “rumah ini, rumah gw, siapa aja yg boleh tinggal terserah gw dong”

          klo warga depok dulu ga ada yg mw digusur buat ngelepas tanahnya jd UI, UI ini ga ada bos..

          malin..malin..

  9. Jadi solusi yang baik seperti apa ya?supaya pihak rektorat dan warga harmonis lagi.Bangsa Indonesia harus menjadi penyelesai masalah yang ulung nih,tanpa menghasilkan masalah baru tentunya.Bagaimana kalau meminta bantuan PT.KAI sebagai operator kerata api Indonesia untuk mendirikan pos disana dengan dana bisa dari sumbangan rektorat ataupun swadaya masyarakat.menurut kalian bagaimana??terimakasih atas perhatiannya

    1. setuju.

      tp msh banyak yang harus dibicarakan, masalah biaya terutama, dari pembangunan sampe penggajian..

      intinya rektorat harus mau turun untuk bicara brg2 sama warga, jangan kaya sekarang, ga berani keluar cuma buat ngomongin solusi sama mahasiswa dan warga..

  10. Sebenernya apa sih yang dipermasalahin?
    Wong Barel/MUI masih bisa di akses kok.
    cuma bedanya harus jalan lebih jauh aja.
    kalo masalah warga/pedagang yang merasa dirugikan, ya intropeksi lah dan kembali kepada Tuhan, kan “Hidup kadang diatas, kadang dibawah”.
    buat mahasiswa “jangan terlalu manja”, tinggal jalan dari kober aja masa gak kuat si??
    buat warga, “maaf” tapi beginilah keadaanya.

    Ikhsan/FIB/JIP’09

  11. pintu barel itu udah dianggap jalur umum bisa dilewati siapa aja, harusnya UI memberlakukan penutupan pintu untuk umum sedari awal ui berdiri. kalo emang kaga ada orang yang boleh lewat sono.

    fyi:
    tadi pagi ane nganter kk lewat ke ui halte gerbatama. pas balik eh pintu kearah kelapa dua udah ditutup ama polisi, ane langsung muter mo lewat pocin eh pas disitu jalur dirante jadi motor susah lewat. apa2an ini. tidak ada pemberitahuan penutupan maen tutup aja.

    lama2 semua pintu bakal ditutup lagi, tau ga’ sih nutup lobang semut yang ibarat buat lewat semut itu dosa, lha ini jalan lewat buat orang…

    1. yah kalo mikirnya “pintu barel itu udah dianggap jalur umum bisa dilewati siapa aja” berarti percuma donk ada kata “PERUBAHAN”, kan segala sesuatunya gak ada yang abadi, kecuali TUHAN YME.
      gak semuanya merasa dirugikan kok, liat sisi positifnya :
      1. berkurangnya korban tabrak lari kereta
      2. mahasiswa yang ngekos di barel jadi lebih sehat
      3. jalur keluar masuk/akses UI lebih terkontrol
      4. pedagang di Gg. Sawo a.k.a KOBER lebih banyak konsumennya.
      5. dan lain sebagainya

      jadi jika itu merupakan suatu perubahan yang lebih baik, kenapa tidak?

      1. maaf ya mas iksan, saya hari FHUI 07,
        1. apanya yang berkurang?belum ada tuh yang meninggal di barel krn tabrak lari kreta, yang ada di senggol, tp knp senggol malah ga ditutup?

        2. bwt saya, jadwal olah raga saya udah terprogram, jadi ga perlu jalan kaki lebih jauh bwt k kmpus biar lbh sehat, FYI, banyak dosen FH yang udah tua2 kalo cuci baju di londry di barel, masa mreka disuruh muter ke kober dlu baru bs nglondry?kan malah kasihan..

        3. kalo mw lebih terkontrol knp cuma barel yang ditutup?kutek, kukel, senggol,dll?

        perubahan ke arah yg lebih baik, harus selalu didukung, tp jangan sampai malah banyak yg dirugikan dong..

        masalahnya, klo emang ini tujuanya baik, knp rektorat ga pernah mau urun rempug bwt ngomongin smua masalah ini sama mahasiswa dan warga..apa yg harus ditakutkan kalo emang niatnya baik?

        1. mas, klo yg ditutup barel masih beralasan karena disitu da perlintasan KA?
          Mas kan anak hukum, kenapa tidak melihat peraturan perundang2an transportasi? ada ga diatur?
          klo saya sbg engineer dalam membangun fasilitas (rel KA< Pabrik, Perumahan, Jembatan, dkk) harus mengikuti code/stamdard yg ditunjuk. di jepang ada code untuk membangun rel KA disitu tmenyatakan jelas harus steril.
          sebaiknya energi mas dialihakn untuk membangun solusi konsruktif dari masalah ini, minta saja rektorat membangun jembatan dar fh ke barel. Mgkn rektorat pasti keberatan dan meminta pemkot depok yg membangun..

  12. permasalahan di barel itu masalah akses dan masalah dari perekonomian warga sekitar barel. Katanya sich pengurangan keuntungan bekisar hingga 40 %
    Lalu banyak mahasiswa yang biasanya melewati barel harus berputar terlebih dahulu,menyebabkan tak efisien waktu.

    Namun sampai saat ini masih ada polemik. Terlihat jelas ada lempar tanggung jawab/otoritas dari pihak rektorat dan pemda Depok. Sehingga penyelesaian permasalahn ini tidak cepat selesai.

  13. Masyarakat sebaiknya berlapang dada..
    Pihak rektorat menutup pintu barel pun ADA alasan yang PASTI dan JELAS.
    Toh, ini untuk kebaikan kita bersama..
    Baik mahasiswa, masyarakat dan pihak rektorat..
    Ga usah berlebihan lah dengan memasang spanduk seperti itu..

    Masalah tak efisien waktu, terlalu jauh ataupun sebagainya, nikmati saja!!
    Mahasiswa pun jadi lebih sehat dan Insya Allah lebih selamat bukan?!

    1. masalahnya, knp rektorat ga pernah mau diskusi bareng dengan mahasiswa dan warga klo emang punya niat yang pasti dan jelas, dengan sikapnya yang seperti ini maka membuat banyak yang berprasangka bahwa ada agenda terselubung dibalik penutupan pintu barel ini,,penutupan pintu kutek dan kukel misalnya, bukan ga mungkin tertutupnya pintu barel akan jadi milestone rektorat bwt nutup pintu kukel dan kutek..

  14. hhmmm..perlu dicatat bahwa hampir setiap tahun selalu ada kejadian matinya mahasiswa UI di perlintasan KA .
    NI seinget gw ya:
    -Tahun 2002/2003 anak asrama (Mhswa Agktn 02) Mati tergilas di rel seberang PPSDMS (dulu belum ada jembatan penyebrangan di gerbatama)
    -Tahun 2005 Anak FIK 05 MATI Tersambar Pakuan di perlintasan POCIN (saat itu sedang UTS atau UAS)
    -Tahun 2009 anak Biologi apa MTK 2005 jg MATI di belakang detos tersambar KA.
    Nah, antara 2005-2009 itu juga ada kejadian yakni:
    -Tereserempetnya mahasiswa di Kober (sebelumnya gada pagar, sekarang dipagari supaya lebih sempit ruang nyebrangnya)
    -Di pocin tahun 2008/2009 ada kejadian juga tersambarnya mahasiswa (ini gw kurang jelas mhswa apa orang biasa yg tersambar)

    Yah, intinya hampir tiap tahun perlintasan KA dari gerbatama sampe Pocin memakan korban mahasiswa UI.

    SALUT GW BUAT YG BIKIN SPANDUK tidaklah KALIAN MEMPERHATIKAN FAKTA TERSEBUT?
    Pernahkan membuka code / standard perlintasan KA milik Negara lain (bisa googling) bahwa perlintasan KA harus steril?
    Mengapa tidak ambil solusi dengan menuntut rektorat membagun jembatan penyebrangan seperti di gerbatama?

    inikah cerminana mahasiswa UI yg hanya bisa menuntut (memaksa) tanpa mempertimbangkan aspek2 lain dan tidak mempunyai solusi cerdas?

    jujur, saya malu jadi alumni UI kalo melihat mahasiswanya seperti yg tertulis di atas.

    Inget UI sanggup membangun candi 100M, maka bukanlah perkara sulit untuk membangun jembatan penyeberangan tinggal bagaimana mahasiswanya apakah lebih cerdas dari rektorat atau malah sebaliknya?

  15. lo smua percuma berdebat, liat sekarang..barel udah dijebol pintunya..ga repot ko mau lewat..malah 24jam ga kaya dulu yg jam 11 malem udah ditutup.. people power over the law!!

    tolol aja yg ngeduluin supremasi hukum perundang2an blablabla tapi ga inget status kita di depok PINDAHAN kalo ga mau dibilang NGUNGSI.

    malulo alumni tapi mikirnya sok tinggi!