Susahnya Kaum Adam Mau “Ibadah” di Perpus Pusat UI


0
The Crystal Knowledge
The Crystal Knowledge (Ilustrasi ditambahkan admin)

asalamualaikum. misi numpang curhat ya..

gw cuma mo ngomongin soal fasilitas yang ada di perpus pusat yang megah nan kita cintai kawan. mungkin ini salah satu kekurangan yang ada di perpus kita, yang lainnya sih ga gw omongin.

soal mushola kawan yang ada di lantai 1 paling bawah sebelah tempat buat internetan. waktu gw mau solat trs samp mushola, gw lihat ada yang sedikit aneh dan agak mengecewakan tepatnya tulisan yang ditempel  di pintu masuk mushola yang intinya kaum adam ga boleh solat disitu karena kita mengganggu kenyamanan kaum hawa dan kaum adam di suruh solat di mesjid. padahal gw keperpus sebulan yang lalu ga da tuh tulisan. untung gw sempet di bilangin sama ibu2 kalau gw ga bisa solat di mushola kalau ga bisa dibawa security terus dicemplungin ke danau depan perpus ha3x lebay….

bagi gw sih awalnya ga masalah cuma setelah gw pikir2 lagi ko agak ngeganjel di hati ya. maaf ga baku bahasanya. kebetulan pas gw mau ke mesjid hujan gede banget mana kayaknya lama berhentinya, daripada gw ga keburu solat ,ya gw terjang aja tuh badai. alhasil gw bolak balik perpus baju gw basah kuyup kayak orang berenang pake baju.

dalam hati gw apa pihak yang buat peraturan itu ga berpikiran ya kalau ada hujan bakal gede pas kaum adam mau solat. belum kalau habis dari luar kan becek banget , kan kasihan cleaning service ngepel terus (pengalaman soalnya kejadian). mending jalannya ke mesjid dikasih atap menuju masjid so kan kita ga kehujanan.bukannya mau manja yah.cuma untuk kenyaman bersama.

kalau ga pny anggaran buat atap, apa ga bisa sediain ruang khusus cowok buat solat. terus habis itu sekalian aj buat lift khusus cowok & cewek kan sayang tuh lift satu nganggur terus. ko jadi ngelnatur ya he3x pis.

buat gw yang mungkin mewakili kaum adam cuma mo bilang tolong dipikirin lagi pihak yang buat tentang peraturan yang dibuat & kalau buat solusi tolong dipikirin problem yang akan timbul. jangan asal buat aja (cuma buat yang buat peraturan). mohon perhatiannya dong bapak ibu pejabat setempat yang terhormat.tolong dicari solusi yang lebih baik.

wasalamualaikum.

FERRY/FT/11


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf

94 Comments

Leave a Reply

  1. Kalo buat laki-laki, emang lebih baik di masjid. Jadi, saya setuju banget kalo dibangun semacam atap di jalan antara perpustakaan dan MUI.

    1. @gumiho buset jengkal lo panjang amat???komuter kyknya kalah nih. perasaan gw lht komen lo ke smua postingan cuma bisa ngeritik aj ke penulis. klo bisa ga cuma kritik bantuin cari solusi kek. lagi dapet yah?kayak emak gw aj klo lagi dapet pengennya ngomel2&gw mang maba tapi gw s2. tlg klo komen penulis dihargai.coba lo yg ada diposisi gw wkt itu,mgkn lo ga akn blg kyk gtu.

    2. dimana-mana posting yang ada di forum anakui.com @gumiho ini CUMA BISA bilang ‘DASAR MABA’ ya dengan capslock jebol…inget itu menjurus bullying bung…ckck. Gak punya stok komentar lain ya ?

    1. @rey sori ya gw ga males ke mesjid. lo ga baca y gw cm saranin bt atap ke mesjid. klo ga bs sediain mushola. mungkin lo bacanya kyk anak tk sambil dieja y.apa ga paham maksud gw/?ragu gw klo lo anak ui.kykny berlangkah2 deh ke mesjid kecuali jempol lo 50 meter.

  2. Gw gak habis mengerti, akhir2 ini kl gw liat anak UI bnyk yg hoby ngeluh ya
    Pada gak bs bersyukur apa ya?
    Kalian itu lebih beruntung dibanding senior2 kalian kl dr segi fasilitas
    Masjid UI tinggal sejengkal dan lebih baik sholat di masjid kan daripada di musholla

    1. hmmm, kalo menurut lo ini adalah keluhan, kalo gw nggak ngeliat ini sebagai keluhan deh..

      ngeluh tuh menurut gw kaya gini: “aduuh, kok nggak ada mushola cowok di perpus pusat sih?” > cuma ngasih kondisi

      nggak ngeluh: “oh, di perpus pusat ga ada mushola cowok, karena cowok emang harusnya ke mesjid UI yg deket. ah tapi kalo ujan kan jadinya susah buat ke mesjid, bagaimana kalo ada sesuatu yang bikin kita bisa ke mesjid dengan enak?” > ngasih gambaran solusi

      lagipula, bukankah biasanya perbaikan dalam hidup terjadi saat kita berada dalam kondisi ga nyaman ya?

      dan satu lagi, rasanya ngejudge begini dan begitu kepada orang lain yang kita nggak kenal tuh nggak bijak deh 🙂 (kecuali mbak simplepost dan mas ferry ini udah saling kenal ya)

      1. @ilmanakbar maaf mas saya ga knl sama @simplepost. saya setuju dengan pendapat anda ttg menjudge org lain ga bijak. kykny ada peraturan yg komen hrs bersikap sopan deh seperti di dunia nyata. klo berani komen cantumin identitas asli dong.

  3. Gak usah marah lah kl jarak antara MUI dan perpus dibilang sejengkal
    Bagi anak UI jarak segitu itu dekat
    Maklum kami ini biasa jalan
    Daripada nunggu bikun yg lamanya minta ampun dan selalu penuh, dari stasiun UI sampai FH gw selalu lebih milih untuk jalan
    Kl lu yg kek gitu tiap hari dah ngeluhnya kek apa ya?

    1. @simple post :
      ini adalah ngeluh terselubung,

      “Daripada nunggu bikun yg lamanya minta ampun dan selalu penuh, dari stasiun UI sampai FH gw selalu lebih milih untuk jalan
      Kl lu yg kek gitu tiap hari dah ngeluhnya kek apa ya?”

  4. Kl ada anak FIB yg baca, lu pasti diketawain
    FIB itu mushollanya di deket jembatan teksas tp ruang2 kelasnya nun jauh disana

    1. @simplepost gw ga ngeluh cuma ini kan forum untuk anak ui diskusi bukan untuk saling memojokkan atau menghina. gw ga akn marah selama kritikan sesuai aturan. seharusnya lo perihatin lht anak FIB kyk gtu dan setahu gw jalan ke mushola FIB ada atapnya so mereka setidaknya sedikit lebih nyaman. dan anak fib ga akan berpikiran untuk ketawain pst mersakan prihatin krn mrk plg ga mengalami hal yg mmungkin dibilang mirip. tlg dibaca sekali lagi gw bukannya ga mau ke mesjid tapi memberi saran agar ada solusi yang lebih baik da gw setuju klo solat lbh baik di mesjid. kasian banget sih lo, cb lo rasain klo jalan dari stasiun ui ke fh terus telat ada hujan badai ada ujian.apa masih bs ngmg kyk gtu?tuh msh urusan duniawi loh. klo ni urusan akhirat mas. bt kakak2 senior semangat walaupun mgkn tdk sempat menikmati fasilitas yg ada skr. ini bukan hoby ngeluh tapi saran dan emang bnyk yg harus dibenahi dkampus kita dari fasilitas maupun birokrasi supaya ui menjadi lebih baik lagi.

      1. hahaha..tuh kan…pasti deh kalau yang ngomongin soal fasilitas adalah maba..bakal dicaci maki ‘manja’. untuk ferry, gue ngerasain hal yang sama dalam salah satu post gue juga si @simplepost ini berkoar-koar bilang manja dan jadi membangga-banggakan dirinya sendiri serta senioritas bgt. Seperti disini @simplepost bilang “gue biasa jalan kok”, dsb.
        Menurut gue post ini gak salah. Sebaiknya emang dibuatin ruangan mushala lagi buat cowok. Karena sbg cewek jujur gue risih kalau mushalanya dicampur gitu dengan cowok. Idealnya,dibuatkan ruang shalat juga untuk cowok di perpus pusat. Sekian.

  5. Hujan badai pas jln dr stasiun ke fh??
    Dah sering kali hahahaha
    Gw aja pernah terbang gara2 tuh hujan badai
    Tp gak bikin gw ngeluh tuh
    Manja aja sih lu

  6. Gw pernah masuk kelas dlm kondisi basah kuyup dan telat. Tp dosen gw ngerti
    Kl lu bs manage waktu lu, gak mungkin jg lu telat kl problem lu soal telat ujian
    Lu mahasiswa S2 harusnya lebih bs manage waktu

  7. Jalan ke musholla fib ada atapnya?
    Sejak kapan?
    Lu yg gak ngerti kondisi musholla fib apa gw yg gak update nih?
    Kl hujan tetep kehujanan jg kaleeee

    1. saya mahasiswa FIB.
      dari samping gedung 6 FIB ada jalan (yang ada atapnya) untuk menghindari diri dari hujan..
      jadi di FIB kalo lagi hujan dan pengen ke mushola, bisa muter lewat gedung 6 FIB..
      nb: semua jalan di FIB pasti ada yang punya atap (walaupun harus muter-muter dan sedikit basah kalo hujan deras)

  8. @ilman
    Hayoooo buka database yak :p

    @fery
    Kusyuk atau tdknya ibadah itu tergantung niat bukan fasilitas
    Jika halangan utk ibadah itu lebih sulit, maka pahala yg didapat semakin besar

    1. ini mbak bukanya pasti dari hape ya?
      kalo buka dari komputer, klik username yg komentar itu, langsung kebuka halaman profilnya. ada namanya, fak/jur/ang-nya, komentar2 yg pernah dikasih, dan postingan2 yg pernah dibikin..

      kalo di versi mobile/hape, belum dibikin kaya gitu, jadi username komentatornya ga bisa diklik.. masih proses buat dibikin gitu, tungguin aja yak 😀

      tapi buat coba, buka gini aja: https://www.anakui.com/profil/username

    2. @simplepost niat bisa berubah klo ada halangan.ga prnh dgr bang napi ngomong ya? maklum kita manusia bukan angel. alangkah lebih banyak pahala jika kita ibadah dengan hati yang senang dan membantu org lain. kan gw blg lbh semangat bukannya ga jd ibadah. susah y omgn gw dimengerti?gw jg ga mikirin diri sendiri ko. cotnhy:kyk cleaning service yg gw ceritain diatas. jgn hny melht dari satu mba tapi dilihat dari sisi yg lain

  9. Sorry ya gw gak butuh kasihan lu
    Dan gw gak merasa kesusahan tuh

    Deuh.. Kasihan deh lu baca aja gak bs
    Pdhl jelas2 ilman dah jelasin kl bs tahu identitas asli dgn hanya klik username

  10. Hah?? Niat berubah krn ada halangan?
    Kl niat tindak pidana itu bs dimengerti
    Tp kl niat ibadah?
    Itu mah emang dasar lunya yg males
    Gw kl niat sholat meski basah kuyuppun gw akan tetep sholat

  11. Gw punya prinsip katakan yg sebenarnya meski itu menyakitkan
    Dan ya di fh gw dididik untuk itu
    Mknya jgn cuma melihat komen orng dari omongannya tp yg terpenting lihat apa maksudnya

    Apa maksudnya kasih link itu?
    Gw sdh login jadi so what?

    Apa lu emang gak ngerti maksud postingan ilman yg bs tahu identitas gw?

    1. gw tau mba sulisyanti fak fh angktn 2005. lo mang dah login tapi menurut gw kritik itu bkn dengan menjudge orang ato menyinggung orang yg ada org ga suka dgn sikap anda.btw gw sih ga da mslh cm gw kasian sama lo dengan lo komen kyk gtu apa ga nambah2in dosa dgn menyakiti org lain

  12. Oh.. Jadi kl lu nyinggung orang lain boleh tp kl orang lain gak boleh nyinggung lu
    Bravo!!! Hebat banget lu

  13. Kita mau sholat, UI sdh menyediakan fasilitasnya
    Jarak antara perpus dengan MUI tdk begitu jauh
    Daripada digunakan untuk membangun fasilitas tambahan itu, gw lebih setuju jika yg dibangun adalah jembatan penyebrangan atau underpass yg menghubungkan barel dengan dgn UI
    Krn nyawa yg jadi taruhannya kl tertabrak kereta

    Gw cuma kasih pandangan kenapa bnyk anak UI yg menganggap kl jarak antara MUI dgn perpus hanya sejengkal tp lu yg memang tdk mau dengar pendapat orang lain malah nyolot dan bilang kasihan gw lah. Derita gw lah

    Please deh kl berargumen itu tetep stay on topic
    Gak usah bawa2 sesama muslim lah

    Berargumen ya berargumen saja
    Gak usah melebar

    1. buat tulisan dong ato usaha jgn cuma bla bla bla yg ga enk. jgn melebar juga dong topiknya. ya iyalah gw komenin lagi soalnya kan orangnya nyolot. menurut gw ga sopan komennya. dan gw jg dididik klo gw benar selama gw ga memulai persoalan ya gw akan diem. lo aj bisa tersinggung trs kl orang lain gak boleh nyinggung lu.Bravo!!! Hebat banget lu(cuma copas komen lo)

  14. Lu kira gw perduli sama omongan lu?
    Gw kan cuma nyebutin soal kalimat gw yg mungkin terlihat kasar
    Itu kan hanya balikin kalimat lu yg bilang kasihan deh lu :p
    Lu mau ngomong kasar kek, halus kek, bagi gw yg penting substansinya
    Dan argumen lu kesini2 itu gak berbobot sama sekali
    Cuma out of topic

    Jadi kl emang lu pinter, please stay on topic

  15. Hahahaha
    Berarti gw dah bs ambil kesimpulan skrng
    Gw gak setuju sama pendapat lu dan gw dah ungkapin alesannya
    Tp dari semua alasan itu gak ada satupun yg bs lu jwb
    Kl mau debat kusir silahkan
    Tp maaf gw gak minat
    Dan anak UI sih gak bakalan cuma debat kusir aja hanya untuk mempertahankan pendapatnya

  16. Ooo jalan disamping gedung itu dan kl hujan tetep kehujanan itu ya?
    Seinget gw dulu sih kl mau sholat di situ pasti gw basah kuyup kl hujan hahahaha

    1. tergantung, paling cuma kena sedikit air hujan..
      kalo hujannya deras, ngga bakalan basah2 bgt..
      yang penting udah cukup meminimalisir kemungkinan “basah kuyup”. 🙂

  17. ini gua juga heran knp jadi ribut begini *daritadinyimak* yaudah mas, sambil nunggu pengadaan “atap” di jalan antara perpustakaan dan MUI, sedia payung (dan jas hujan bila perlu) sebelum hujaan ajaa.hehehe

  18. @mikbm tipikal mahasiswa, masih dalam pembelajaran. diskusinya berujung saling serang secara personal, bukan ke inti permasalahan.

    @ferry: kalo memang kesulitan, mungkin bisa dikomunikasikan dengan petugas perpus, misalnya dengan menyediakan payung atau jas hujan untuk mahasiswa yang ingin solat.

  19. waaw,, mejikk,, lebih seru baca komen2 daripada baca INI BERITA DAR KAMU,, ckckcckkc

    yang jadi maslah itu apa ya?
    1. perpus pusat
    2. mushola
    3. masjid
    4. mahasiswa

  20. @Yusuf Budianto
    Iyah nih.. Udah lulus soalnya
    Mknya gw nanya apakah gw yg gak update perkembangan di fib hehehe

  21. @simplepost ya elah ni orang.. ngasi komen ga ad etika, debat ngalor ngidul, model bgini bisa kuliah di UI ?? apa standar UI udah makin turun? lo tuh harusnya liat kondisinya.. penulis itu menyampaikan sesuatu topik yg harusnya dibahas buat cari solusi.. klo emg si penulis mengeluh ato manja ato apapun itu (dan menurut gw tidak) itu urusan dia, bukan urusan lo nyerang pribadi.. fokus cari solusi dong.. lo bukannya anak FH itu harus jago debat berkualitas? jadiin forum ini buat lo bisa ngembangin potensi.. udah lah, stop disini aja debatnya bro @ferry semoga ke depannya pihak UI nyediain musholla cowo atau kasih atap di jalan setapak biar siapa pun yg mau sholat jadi mudah..

    Sekian.
    Kev -alumni FE’04-

  22. yang comment menolak berarti ga pernah sholat… di mall yang kecil aja ada musholahnya. masa’ di perpus yang segede ini ga ada sarana musholahnya. jadi murtad aja om/tante kalo ga sholat2…. jangan sholat2

    ckckckckck….. masalahnya saya bayar SPP di sini kalo numpang tuh baru diem dan nurut…
    jalan sana, orang Hebad… ga bakal sholat juga kan?

    (Word by Gema F)

  23. Analisis sekilas

    Masalah:
    -Tidak adanya musholla di Gedung Perpus Pusat untuk laki-laki.
    -Laki-laki harus sholat di MUI kalau sedang beraktivitas di perpus pusat.
    -Kalau cuaca sedang hujan, terpaksa kehujanan saat ke MUI atau sebaliknya.

    Solusi memungkinkan:
    1. Musholla di perpus pusat dipartisi untuk laki-laki dan perempuan.
    2. if (solusi 1 gak bisa dilakukan) buat atap penghubung MUI dan perpus pusat;
    3. else if (solusi 2 gak bisa dilakukan) bawa payung/jas hujan supaya gak kehujanan pas mau sholat di MUI;
    4. else if (solusi 3 gak bisa dilakukan) pinjem payung/jas hujan aja;
    5. else coba rayu2 penjaganya kalo lagi hujan deres supaya bisa sholat di musholla perpus pusat;

    Langkah real:
    Ajukan usulan-usulan ke pihak yang berwenang dengan membawa data lengkap untuk mendukung argumentasi kenapa usulan tersebut harus diimplementasi.

    Harapan:
    1. Saya pribadi lebih suka dibikin atap penghubung aja. Kebanyakan musholla/masjid berdekatan juga gak begitu baik, IMHO 🙂
    2. Semua ide-ide di sini bisa didengar dan tersampaikan ke yang berwenang.
    3. Para penulis membaca aturan tentang netiket. Nih saya kutip dari peraturan web ini. “Perhatikan dasar-dasar netiket: KATA-KATA DALAM HURUF BESAR artinya berteriak, jangan menulis tulisan Al4y s3PeRt1 4BG atau dsngkt-sngkt sprt SMS, bersikaplah sopan dan saling menghargai seperti di dunia nyata, dan jangan OOT (out of topic)”
    4. Setiap permasalahan yang diceritakan di web ini agar didiskusikan solusinya bareng2, supaya web ini jadi tempat diskusi yang solutif.
    5. Makin jaya deh buat anakui.com 😀

    Salam,

    Herdiansyah Rhamadan(Dadan)/Fasilkom UI/Sistem Informasi/2009

  24. @Kev
    sorry deh bukan tipikal gw kl nyerang fakultas
    kl lu mau nyerang seseorang dari fakultasnya sih silahkan saja

    Sudah tahu kan gmna kl musim hujan?
    makanya selalu sedia payung di tas
    atau dikoordinasikan dengan satpam perpus seperti yg dibilang oleh rakhmad
    mau ibadah itu gak harus di masjid atau musholla
    kl dalam keadaan darurat misalnya bisa saja sholat di dalam perpus dengan memakai sudut2 yg ada di perpus
    bisa beralaskan koran atau menggunakan tempat duduk yg panjang yg ada di lantai satu
    dan minta tolong kek kepada yg duduk disana untuk pinjam sebentar buat sholat
    islam itu memudahkan para pemeluknya untuk dpt menunaikan ibadah
    dalam kondisi apapun kita diperbolehkan sholat
    tidak ada air boleh tayamum
    bahkan dipadang pasirpun meski tanpa alas jg boleh sholat
    mknya berinisiatiflah agar tetap bisa menjalankan ibadah

  25. (baru) nyimak postingan ini…

    Pasti ada perbaikan terhadap hal yang baru, termasuk perpustakaan UI yang sekarang. Perbaikan bisa terjadi jika ada masukan-masukan dari subjek yang menggunakan hal baru tersebut.
    Saya setuju sama ts, fasilitas perpustakaan UI masih perlu beberapa perbaikan dan artinya (juga) masih perlu beberapa masukan dari pengguna perpustakaan.

    (agak miris sih baca komenan dari postingan ini, menyimak perdebatan di atas) tapi saya yakin, kita tetep menginginkan perbaikan untuk kampus tercinta. 🙂

  26. Iya mas,saaya juga senasib sama mas, mau keujanan bingung mw solat dmn,mana ga ada tmpt solat buat pria,jd mw g mw hrs ke Mui dulu,setuju sm komen yg di atas untk disediakan atap,meskipun itu tidak mendesak sih,krn biasanya keluhan seperti ini cm dtg di saat musim2 penghujan seperti ini.. Untk langkah awal bs disediakan payung atau membawa payung sndiri.
    tp saya setuju,untuk dibuatkan atap,hehe =) spy akses kesananya jg jauh lbh mudah

  27. @partheoned
    Jgn pake perasaan
    Nyatanya bikun selalu penuh sesak, trus bnyk jg yg jln kaki
    Meski memang bnyk yg pakai kendaraan, jgn menutup mata jg dgn yg jalan kaki
    Bahkan yg bawa kendaraan ini kl ke fakultas lain jg sering jln

    @fery
    Terserah lu mau bilang ngeluh terselubung kek
    Tp yg jelas gw enjoy kok jalan kaki drpd nunggu bikun
    Naik bikun paling pas kebetulan bikun lewat
    Kl pas sepeda dah ada ya gw pinjem sepeda
    At least ada inisiatif yg gw lakuin dan gak cuma berpangku tangan pasrah pada nasib

  28. @partheoned
    Anak2 yg kost di kober, stasiun, barel, pocin, kutek bnyk yg jalan kaki
    Anak2 yg naik kereta yg turun di stasiun UI dan naik angkot yg turun di kober bnyk jg yg jalan misalnya anak fh, psiko, fisip, fib, fasilkom, malah kadang anak fe dan ft jg jln.
    Anak2 yg naik angkot dan turun di apartemen margo bnyk jg yg jalan misalnya anak fh, fisip, psiko dan fasilkom
    Anak2 yg turun di pocin baik yg naik angkot maupun yg naik kereta bnyk jg yg jalan misalnya anak fik dan fkm

    Dsb

  29. Intinya kita mau beribadah, UI tdk mempersulitnya krn sdh bnyk dibangun tmpt ibadah di UI
    Skrng tinggal bagaimana inisiatif kita sendiri utk membuat kita bs tetap beribadah meski ada halangan seperti misalnya hujan
    Yaitu dengan membawa payung atau jas hujan krn skrng musim hujan
    Mknya jgn males bawa puyung
    Bnyk temen2 gw yg cowok selalu sedia payung di dlm tasnya kl musim hujan begini utk memudahkan segala urusan jika hujan tiba

    Thanks

  30. Ups.. Ada yg ketinggalan

    Jangan egois, UI itu warganya bukan hanya pemeluk agama Islam
    Ingat mereka jg bagian dari UI dan mungkin jg memerlukan fasilitas yg lebih urgent lainnya

    Jadi tolong, kita itu jangan memikirkan diri kita sendiri

  31. Seperti halnya kl ketika gw memutuskan utk tdk naik bikun dan memilih alternatif jln atau naik sepeda krn ada yg lebih membutuhkan bikun drpd aku yg anak fh yg bs jalan kaki atau naik sepeda
    Mknya kadang meski ada bikun di depanku, aku memutuskan utk jln atau naik sepeda

    Belajarlah bersyukur

  32. waduh, stres gw baca komentarnya. Nggak nyangka ternyata sebagian anak UI masih banyak yg berpikiran dangkal (maaf emosi, tapi saya kecewa sungguh). Saya awalnya juga kesal karena sudah ada pemberitahuan kalau mushala itu untuk cowok, tapi masih ada cowok yang shalat disana. Tapi, saya setuju, saya kecewa dengan fasilitas mushala yang ada. Menurut saya tidak susah menyediakan satu ruangan kosong untuk mushala. Saya lihat masih banyak ruangan tidak terpakai. Saya sendiri shock melihat bangunan sebesar itu tapi kondisi mushalanya sangat kecil. Memang sih, MUI deket, tapi tetep aja kan kalau hujan ribet juga. Ayolah, hanya satu ruangan kecil untuk darurat, saya pikir tidak ribet ataupun mustahil. Bagaimana ya? Memang, pembangunan atap ke MUI itu ide yang bagus. Tapi, saya pikir untuk menjaga diri sendiri, kita harus memastikan untuk membawa payung kemana-mana. >,<

  33. @sarahannissa
    Jiyeeee napsu amat lu sama gw
    Kesel ya krn gw bilang manja di artikel lu?
    Ah itu hanya perasaan lu yg bilang tiap maba yg nulis di cap manja
    Nyatanya di artikel ttg mipa gw gak bilang gitu tuh

    Sesekali kalian jg melihat dong kondisi tmpt lain
    Misalnya universitas lain atau sekolahan lain

    Bnyk tmpt yg antara musholla bahkan masjid yg berada dlm satu lingkungan dgn gedung2 utk beraktivitas itu jaraknya berjauhan dan tdk ada atapnya penghubungnya jg tetapi mereka tetap bs menjalankan ibadah tanpa mengeluh

    Lagipula lebih baik kita sholat di masjid jika ada masjid di dekat kita

    Jangan sampai hanya krn merasa ada halangan, kita jadi gak sholat atau sholat dgn mengeluh
    Sholat itu harus iklas krn itu kewajiban kita sebagai umat muslim

  34. Gw dulu waktu sma sekolah di sekolah islam yg di sekolahan tdk disediakan musholla sama sekali krn hanya sekitar 100 meter dari sekolahan gw ada masjid
    Dgn tidak dibangunnya musholla, diharapkan para guru dan siswa baik laki2 maupun perempuan dpt menjalankan sholat di masjid krn sholat di masjid itu lebih baik daripada di musholla

    Buat apa ada masjid jika tidak ada jamaahnya

    Mungkin itu jg yg menjadi pertimbangan kenapa tdk ada musholla untuk laki2 di perpus

  35. Jgn dikira sekolahan gw gak mampu bangun musholla atau masjid ya
    Justru masjid itu dibangun oleh yayasan sekolahan gw dgn tujuan supaya masyarakat umum dpt beribadah disitu
    Sehingga sengaja dibangun di luar pagar sekolah
    Dan masjid itu adalah masjid besar

  36. Jika jarak antara perpus dgn mui itu hambatannya hanya jika hujan sedangkan hambatan bagi siswa2 sekolahku dulu itu tdk hanya hujan tp jg resiko tertabrak kendaraan
    Tapi hal itu tdk membuat kami mengeluh krn kami tahu tujuannya
    Jika pas hujan deras ataupun hujan badai yg tdk memungkinkan bagi kami untuk mencapai masjid, anak2 kreatif dgn menata meja kearah kiblat dan kami sholat diatasnya dengan mengambil air wudhu di toilet atau dgn air hujan

    Jadi skrng siapa yg gak pernah sholat?

    1. sangat inspiratif, mungkin saya akan membawa sajadah saja ke perpus jadi bisa sholat di area baca sehingga tidak membuang waktu untuk berjalan.

      masalahnya saat saya akan whudu di toilet ada tulisan :
      “toilet ini difungsikan sebagai toilet kering, jika anda ingin wudhu sebaiknya dilakukan di musholah”

      kurang lebih kata-katanya seperti itu, mohon solusi alternatifnya.

  37. @fery
    Anak s2 bayar mahal itu sdh sewajarnya
    Krn di s2 itu tdk disubsidi pemerintah
    Bahkan bop di s2 hampir tdk pernah naik dari tahun 2005
    Ingat ya spp itu jika di UI namanya bop (biaya operasional pendidikan)
    Jadi yg dibayarkan itu untuk operasional pendidikan bukan utk bangun2 sesuatu
    Jangan krn merasa sdh bayar mahal lalu minta macem2
    Lihat fakultas lain yg mereka jg bayar mahal tp dr segi fasilitas utk kegiatan belajar mengajar kurang
    Dan menurut gw lebih baik itu yg didahulukan

  38. Dengan bentangan kekuatan
    maritim Amerika yang
    membelah bumi menjadi
    tujuh bagian,

    edited & moderated by admin, karena OOT (out of topic)

  39. Baca anak UI.com emang selalu bikin gue ketawa deh. Post yang isinya “keluhan” atau, ok lah kalau gak mau disebut keluhan, “kritikan” pasti bisa dikomen buanyaaak banget mahasiswa. Tapi kalau post yang agak serius, hem hem… jangan harap laku deh di anakUI.com Hahahahha!

    Udah pada baikan deh, trus bareng-bareng kita ke kober beli payung sama jas ujan. Ihihihiiiii

  40. permisi..permisi..

    kalau boleh saya mau menanggapi, miris juga ya gedung semegah perpus baru UI tapi musholanya kecil, nyempil lagi… ckckck.. 😀 😀

  41. perpus pusat ui > untuk Starb*ck ada ruangan, untuk musholah tidak ada…

    peraturan daerah saja memaksa untuk setiap “public area” memiliki musholah (coba aja ke mall, kalo ngga punya musholah pasti disuruh tutup sama ormas sekitar tempat tersebut)

    kaka yg baik jangan OOT atau spam yg tidak menghasilkan solusi.

    urusan susah yg diceritakan diatas itu ya sudah berlalu, intinya membuang waktu jika harus berjalan (malas dengan efisien hampir mirip), tapi kenapa kita harus membuang waktu berjalan, kan niatnya sholat juga.

    solusi : siapa pihak pengelola perpus? saya akan memberikan surat permohonan agar dibuatkan area musholah. soalnya saya tidak tahu siapa pengelolanya dan sampai saat ini saya belum pernah melihat kotak saran di sana.

    regrds,

    gema f

  42. nah tulisan yang bagus :-), saran saya untuk selanjutnya bagi kaum adam, karena ini musim hujan, maka kalo ke perpus jangan lupa bawa payung, nantinya kalo hujan ga susah pas mau ke masjid :yes:

  43. yakali jalan ke masjid aja males, masa tega cewek yg harus ke masjid sementara kita yg di perpus? Semakin banyak langkah menuju tempat ibadah, semakin banyak pahala toh? coba berpikirlah positif dari segala kenegatifan yg ada 😀

    iini dilakukan biar g numpuk di mosholla, masa iya mau dibikin musholla yg luas di perpus, padahal masjid UI nan dekat di sebelah…

    Jangan manja ya wahai juniorku 🙂

  44. ah, tergelitik juga ingin komen disini… jadi ingat buku “Dalam Dekapan Ukhuwah” yang ditulis oleh Ust Salim A. Fillah ada paragraf yang tertulis

    “Dalam ukhuwah, menjaga hati sesama dari kata-kata memilukan adalah bagian penting menjalin hubungan dengan sesama. Kadang, setiap kata-kata yang harus dikatakan, ada hal yang menyakitkan yang mengatakannya. “Katakan yang benar,” begitu Rasulullah bersabda dalam riwayat Al-Baihaqi dari Abu Dzar Al-Ghifari, “Meskipun pahit.” Ya, katakanlah yang benar meskipun pahit. Namun, konteks pahit disini BUKANlah PAHIT bagi ORANG YANG MENDENGAR, melainkan bagi ORANG YANG BERKATA. Jikalau konteks pahit diperuntukan bagi yang mendengar, mungkin bunyinya “dengarkanlah yang benar meskipun pahit.” Maka, jagalah perasaan orang lain, meskipun pahit, dan sulit untuk kita.”

    dan “perlakukanlah seseorang seperti halnya ia ingin diperlakukan” karena “ukuran kita tidak sama”

    “Seperti sepatu yang kita pakai,tiap kaki memiliki ukurannya

    Memaksakan tapal kecil untuk telapak besar akan menyakitinya

    Memaksakan kasut besar untuk tapak mungil akan merepotkan

    Kaki-kaki yang nyaman dalam sepatunya akan berbaris rapi-rapi”

  45. Info Loker: Dibutuhkan Periset/Analis, Pendidikan min S1 (Ekonomi Pembangunan atau lainnya), Memahami ekonomi makro, kemampuan bahasa Inggris yang bagus, mau mengikuti jam shifting. Minat? Silahkan kirimkan CV lengkap ke ariston@mifx.com. Trims

  46. Saya kira kebijakan itu sudah tepat, ada kewajiban bagi laki-laki untuk mendatangi masjid yang dikumandangkan adzan sedang dirinya mendengarnya.