Hal Ini Hanya Bisa Dimengerti Mahasiswa Perantauan Saat Bulan Ramadhan

 

Bahagia itu sederhana, tapi sederhana nggak selalu gampang dimengerti. Bahagia itu sederhana, sesederhana dibangunin sahur dan hanya perlu ngesot dikit ke meja makan yang penuh makanan siap buat disantap. Sederhana kan? Tapi kamu yang bukan anak rantau akan sulit mengerti gimana rasanya kebahagiaan itu direnggut sama yang namanya jarak.

Berbahagialah kamu yang dibanguin sahur sama Ibu. Bisa males-malesan nyeret langkah ke meja makan, lalu makan bareng sama keluarga. Sederhana, kan? Kamu baru bisa ngerti betapa itu adalah kebahagiaan yang absolut kalau kamu anak rantau yang harus puasa di kosan atau di kontrakan, belum bisa pulang karena satu dan lain hal.

Coba diinget lebih saksama. Harus berapa kali Ibu bolak-balik kamar kamu untuk bangunin? Betapa lembut dan tolerannya suara yang manggil. Belum lagi ada acara ngelus rambut sambil bisikin pelan-pelan ke kamu yang sebenernya udah bangun tapi males beranjak dari tempat tidur.

Biar mata ngantuk, makanan udah tersedia. (Sumber: smilepost)
Biar mata ngantuk, makanan udah tersedia. (Sumber: smilepost)

“Ayo, bangun. Sahur. Keburu imsak loh.”

Terus kamu dengan santainya bilang “Lima menit lagi ya.” Terus sepuluh menit kemudian keluar kamar, mata belum sepenuhnya melek, bau jigong nggak keruan, melangkah ke meja makan hanya mengandalkan indera penciuman yang udah bertahun-tahun terlatih untuk mengenali masakan Ibu.

“Ayo, cuci muka dulu sana.”

Kamu dengan berat hati berjalan ke kamar mandi, setelah mencuil apa pun itu yang bisa dicuil di meja makan. Terus balik lagi ke meja makan, liat makanan yang udah lengkap. Meja penuh. Nasi bisa tambah, lauk macem-macem tinggal pilih. Minum udah tersedia. Teh manis anget atau susu. Piring dan gelas diangkatin ke belakang buat dicuci, sedangkan kamu duduk kekenyangan menatap TV sambil gonta-ganti acara TV.

Nggak ada cerita tuh buat anak rantau yang nge-kos. Mana ada suara alarm yang lembut berbisik dengan penuh toleransi ke kamu yang masih ngantuk? Boro-boro ngelus. Alarm udah kaya suara Ibu yang tempramen kalau uang kembalian belanjaan kurang. Tapi, setidaknya kamu bangun. Lima menit ekstra buat tidur? Ilusi belaka, yang ada malah nggak jadi sahur karena ketiduran lagi.

Yang ada tidur lagi kayak gini. (Sumber:)
Yang ada tidur lagi kayak gini. (Sumber:Photo Credit: danalipar via Compfight cc)

Cuci muka, terus harus keluar kosan dulu untuk cari warung nasi yang buka. Nggak ada tuh meja makan penuh makanan siap santap. Sampe warung, kamu harus perhatiin makanannya sambil ngitung harga dalam otak. Boro-boro nyuil.

Tambah nasi? Bayar. Tambah lauk? Bayar. Teh manis? Bayar. Nggak ada duduk kekenyangan sambil gonta-ganti acara TV, wong remotnya dipegang sama yang punya warung. Sesuka dia lah mau nonton apaan.

Belum lagi buka puasa. Sendirian, nggak ada duduk di depan tv bareng keluarga, sok-sok dengerin kultum padahal ngeliatin jam. Harus berkelana cari makanan buat berbuka. Nggak ada tuh makanan yang udah disajikan di atas meja, harus cari sendiri ke luar. Biasanya dulu waktu kecil pasti ke masjid bareng temen-temen, buka di masjid karena dapet kolek buat takjil.

Kamu jadi ingat masa-masa kecil (Sumber: igckuwait)
Kamu jadi ingat masa-masa kecil (Sumber: igckuwait)

Selesai berbuka, berkhayal dikit soal masa kecil yang sukanya rame-rame berangkat ke masjid buat salat Tarawih bareng, terus perang sarung atau main petasan, bikin khawatir orang tua. Tentang nulis buku Ramadhan yang jadi tugas sekolah, harus minta tanda tangan imamnya atau yang khotbah. Jauh dari keluarga, jauh dari masjid deket rumah, jauh dari temen-temen deket rumah, sahur sendiri, buka puasa sendiri, tarawih sendiri. Bayar makanan sendiri. Rindu, Bung! Kerinduan anak rantau pada rumah dan keluarga, tiada terperi.

Tiba-tiba, handphone bunyi tapi bukan alarm. Masih pukul setengah 4 pagi, siapa yang nelpon?

“Halo… Nak, udah bangun? Jangan lupa sahur, ya.”

Kamu anak rantau juga? Share yuk tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line supaya temen kamu yang anak rantau yang kangen rumah tambah kangen, atau mungkin share supaya inget sahur.

3 Alasan Kenapa Orang Gendong Tas di Depan Saat Naik Kereta

 

Temen-temen semua pasti pernah naik kereta. Iya lah, kamu kan masinisnya. (aduh mas, sinis amat) /krik/ Nah, kalo pada pernah, pasti pernah merhatiin dong ada banyak orang yang gendong tasnya di depan saat naik kereta? Apalagi kalo yang kuliah setiap hari pulang-pergi naik kereta dan rumahnya di daerah Bogor. Harus mengikuti arus perpindahan pepes-pepes manusia yang diantarkan melalui gerbong kereta. Kalo udah kayak gitu, pasti banyak orang yang memilih untuk menggendong tasnya di depan.

Wih emangnya kenapa sih, kok pada gendong tas di depan? Emang lagi hitz ya tas gendong depan gitu?

Ah entahlah. Kalo kamu masih bingung kenapa banyak orang yang kayak gitu, nih gue kasih alasan-alasannya. Dzag!

Mau Sombong

Namanya juga manusia, apa-apa kalo punya sesuatu yang bagus suka pengennya dipamerin ke orang lain mulu. Nah ini nih kesempatan yang bagus buat nyombong tapi ga bakal dikira orang sombong. Lo tinggal pake tas termahal yang lo punya, terus lo gendong di depan deh tuh tasnya. Kalo udah gitu, tandanya lo udah siap deh buat nyombong di kereta. Eh inget ya, di keretanya jangan duduk meskipun ada bangku kosong. Kenapa? Pertama, kalo lo duduk, gimana cara nyombongnya? Kedua, bangku kosong itu serem loh… apalagi hati yang kosong. (ini garing, jangkrik aja males bunyi.) Kalo mau nyombong ya caranya berdiri di dalem kereta. Buat berdiri, lo juga jangan sembarangan berdiri. Kalo lo berdirinya di  depan masinisnya ya siapa yang mau liat tas lo? Makanya, berdirilah di depan orang yang lagi duduk, biar tas lo diliat. Eh tapi jangan berdiri di depan orang yang lagi bobok ya, nanti dijadiin bantal loh…

 

Mau  Merasakan Jadi Ibu Hamil

Kasih ibu, kepada beta, tak terhingga sepanjang masa…

Emang bener banget tuh lagunya. Kasih ibu emang ga terhingga, soalnya ibu udah 9 bulan mengandung kita dan dibawanya kita ke mana-mana. Bayangin pengorbanan ibu kita buat bawa-bawa kita ke mana-mana, pasti berat banget. Kitanya? Bobok manis di dalem perut ibu, dengan headset masih nempel di kuping. Mungkin kalo ibu kita ga sayang sama kita, dia bakalan ngelepas kita dari kandungannya kalo mau jalan, tapi nanti dipasang lagi pas udah pulang. Nah guys, buat menghargai jasa ibu, makanya orang-orang sering gendong tas di depan biar ngerasain gimana dulu beratnya perjuangan ibu yang kemana-mana bawa kita yang gedenya hampir mirip bola kristal di Taman Teknik. Lebih bagus lagi sih kalo tasnya diisi sama gas elpiji yang 12 kg. Lebih berasa pengorbanan dan tanpa tanda jasanya. Gitu…

 

Masih Mau Jadi Manusia

Bayangin kalo tas yang lo pake di punggung itu nempel selama-lama-lama-lamanya gara-gara keringet yang jadi lengket! Ewh. Pasti serem banget, lo bakalan jadi kura-kura! Ga kebayang kan gimana jadinya kalo selamanya kemana-mana bawa tas yang udah kayak tempurung itu dan jadi kura-kura permanen? Maka dari itulah banyak orang yang masih mau jadi manusia dan menghindari transformasi menjadi kura-kura ninja dengan cara gendong tasnya di depan. Tapi sih kalo lo udah terlanjur jadi kura-kura, tenang aja… selalu ada caranya buat tampil keren dan hitz. Gimana caranya? Ya lo tinggal pake sarung yang dibentuk jadi ninja aja. Jadi deh Kura-Kura Ninja!

 

Gimana? Udah paham kan sekarang kenapa banyak orang yang gendong tasnya di depan saat naik kereta? Yaudah, mulai dari sekarang kalo naik kereta tasnya dikedepanin yaaa. Kalo masih di gendong di belakang… nanti misalkan kamu naik kereta dari arah Jakarta Kota terus mau turun di Stasiun UI selalu diturunin di tengah-tengah peron loh, jadi harus lompat tangga warna orange dulu biar bisa turun. Hihi!

 

Sumber gambar: http://moneter.co/wp-content/uploads/2014/05/commuter-line.jpg

error: This content is protected by the DMCA