5 Tindakan yang Harus Kamu Lakukan kalau Merasa Menjadi Korban Bullying

Bullying merupakan tindakan kekerasan yang marak terjadi, khususnya di kalangan anak muda zaman sekarang. Biasanya nih ya, anak yang menjadi korban bullying adalah anak yang cupu, freak, shy away, dan masih banyak lagi. Padahal mah gak seharusnya kita mengucilkan orang berkarakter seperti itu, apalagi kalo anak UI yang ngelakuin, wah diragukan sekali tuh status mahasiswanya.

Akan tetapi, menjelang masa-masa OSPEK kayak gini, pasti adaaa aja satu atau dua senior yang iseng mem-bully juniornya dengan kata-kata khusus yang katanya itu bertujuan biar tahan mental doang, tanpa menyadari kalo seandainya anak tersebut punya pengalaman buruk, merasa terhina, dan mengena ke hatinya—bisa bahaya.

Tapi tenang, sebagai tindakan jaga-jaga biar gak jatoh-jatoh amat percaya diri kamu kalo merasa menjadi korban bullying, anakui.com akan ngasih tau kira-kira apa aja yang akan kamu lakukan. Langsung disimak aja, kuy!

BACA JUGA: Tips Menghadapi Senior di Kehidupan Perkuliahan

 

1. Jangan didengerin ejekan mereka, anggap aja angin lewat

 Jangan didengerin ejekan mereka, anggap aja angin lewat via rumahbacaa
Jangan didengerin ejekan mereka, anggap aja angin lewat via rumahbacaa

Kalau si pem-bully mengejekmu dan kamunya juga gak ambil pusing dengan omongan mereka, ya kacangin aja dia. Intinya ya kamu sendiri yang tau sejauh mana batas toleransi mereka untuk mengejekmu. Kalo kamu merasa masih dalam batas yang bisa kamu toleransi dan paling nanti lewat doang kayak angin, ya cuekin aja, daripada buang-buang waktu dan energi kamu buat menanggapinya.

 

2. Ketika merasa di-bully, jangan nunggu nanti, langsung sanggah dan lawan mereka

Ketika merasa di-bully, jangan nunggu nanti, langsung sanggah dan lawan mereka via cnn
Ketika merasa di-bully, jangan nunggu nanti, langsung sanggah dan lawan mereka via cnn

Kamu harus berani mempertahankan harga diri kamu, apalagi di depan orang banyak. Jangan sampe harga diri dan label kamu jelek gara-gara orang lain. Sebenernya ini relatif sih, kan kamu yang tau sejauh mana perkataan orang dapat menyakiti hati kamu dan mana yang masih bisa ditoleransi. Nah, kalo perkataan mereka gak bisa ditoleransi ini nih yang harus kamu atasi. Caranya ya dengan langsung sanggah dan bantah secara pintar aja.

Ingat ya, jangan pake kekerasan. Kalo kamu pake kekerasan, apa bedanya kamu sama mereka yang udah mem-bully kamu dari awal? Jangan ragu dan jangan takut kalo kamu merasa itu udah kelewatan, karena kalo kamu diem aja ya itu kesempatan emas bagi mereka untuk terus mem-bully kamu.

 

3. Kalau udah gak tahan, laporkan mereka kepada pelindung kegiatan

Kalau udah gak tahan, laporkan mereka kepada pelindung kegiatan via bbc
Kalau udah gak tahan, laporkan mereka kepada pelindung kegiatan via bbc

Ini tindakan yang selanjutnya harus kamu lakukan kalo udah kamu cuekin, udah kamu sanggah, tapi mereka masih aja bikin gelisah dan bikin kamu geregetan. Cara lain adalah dengan melaporkan si pelaku ke pelindung kegiatan, bisa mentor, petinggi-petinggi himpunan, maupun dosen. Biasanya mereka akan mendengarkan kamu, membicarakan baik-baik ke si pelaku, atau yang terakhir akan mempertemukan kedua belah pihak dan mencabut masalah dari akar-akarnya.

Di sini, kamu harus beri tahu dengan jujur dan jangan ada kata gak enakan meski si pelaku adalah senior dan sebagainya. Setelahnya, biarkan mereka memberikan hukuman yang setimpal untuk si pem-bully dan mendamaikan kedua belah pihak.

 

4. Kalau kamu merasa gak punya teman karena selalu di-bully dan dibilang baper, biarin aja, temen gak cuma dia doang

temen gak cuma dia doang via healtheconnect
temen gak cuma dia doang via healtheconnect

Ini nih yang paling sering terjadi. Kamu gak suka sama seseorang karena perkataan mereka merasa mem-bully dan menyakiti hati kamu, udah kamu bilangin baik-baik ke dia tapi dianya malah bilang “Ah elah gitu doang baper lo.”

Padahal setiap orang punya preferences maupun ketidaksukaannya masing-masing akan suatu hal. Kalo misalkan kamu punya pengalaman buruk yang kamu benci banget tapi temen kamu malah mem-bully kamu dengan hal yang berkaitan dengan itu, gimana? Makanya, jagalah sikap dan perkataan. Misalkan temen kamu itu tetep mem-bully kamu terus membuat kamu risih banget, ya tinggalin aja, temen gak cuma dia doang. Anjing menggonggong khafilah berlalu.

 

5. Balas dendamlah dengan cara yang elegan melalui kesuksesanmu

Balas dendamlah dengan cara yang elegan melalui kesuksesanmu via @sianahopkins
Balas dendamlah dengan cara yang elegan melalui kesuksesanmu via @sianahopkins

Ya udahlah, biarin aja dia mau ngomongin kita apa dan ngurusin kita semerdekanya dia. Biarkan waktu dia habis untuk mem-bully mu dan orang-orang lainnya. Sekarang gimana caranya kamu aja buat menunjukkan bahwa kamu sama sekali gak layak di-bully. Kamu bisa mengukir prestasi, menjadi orang hebat dan terpandang, kemudian membuat dia tercengang dan segan. Tetap berusaha mencapai taraf hidup yang lebih baik deh pokoknya!

Di UI udah hampir gak ada kok bully yang bener-bener parah gitu, paling ya ejekan temen biasa buat becanda. Tapi kalo ejekan becandaan itu bikin kamu risih, udah saatnya kamu harus mempertahankan diri kamu dengan gak boleh biarin aja dia mem-bully kamu. Setiap orang berhak hidup bebas dan merdeka dari tekanan orang-orang yang gak penting!

Tips Menghadapi Senior di Kehidupan Perkuliahan  

Di dalam kehidupan sosial manusia, di manapun itu; sekolah, kampus, bahkan dunia kerja, selalu ada yang namanya makhluk-makhluk yang lebih jago dari kita dalam hal apa pun. Jago dalam hal kemampuan, ilmu, atau sekadar jago dalam hal umur—lebih tua. Iya, di mana-mana pasti kita akan ketemu dengan yang namanya senior.

Meskipun di UI sedang diminimalisir banget yang namanya senioritas, tapi tetep aja pandangan junior terhadap seniornya adaaa aja yang “Wah, ada senior tuh, gimana dong gue takut!”

Yup, gak dipungkiri pasti ada beberapa junior yang masih takut-takut kalo ketemu senior, meski gak gigit. Hahahaha. Daripada pusing mikirin seremnya senior, mending kita baca dulu nih, anakui.com punya tips menghadapi senior di kehidupan perkuliahan!

BACA JUGA: OSPEK? Siapa Takut!

 

Iya iya iya

Kadang mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior via psamabim-fibui
Kadang mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior via psamabim-fibui

Kadang penyebab senior menjadi galak adalah mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior. Mayoritas loh ya, gak semua. Meskipun banyak juga senior yang menganggap junior sama rata dengannya, kayak dianggep temen sendiri. Kalo kamu ketemu senior yang galak kayak gini, kamu cuma butuh iya-iya-iya aja kalo dia nyerocos ngalor ngidul nasehatin kamu dan sebagai macem. Pasti dia ngerasa dingertiin dan dipercaya sama juniornya sendiri. Sekali-kali ngalah gak apa lah, ya. Siapa tau ada hikmah atau beberapa hal yang bisa dipetik dari doi.

 

Gerombolan

Duduk secara bergerombolan via meltdown219
Duduk secara bergerombolan via meltdown219

Nah, siapa sih yang akan berani kalo lagi sendirian dan dihadapkan pada kawanan gerombolan? HAMPIR GAK ADA! Kecuali kalo gerombolan semut lawan satu buaya, sekali lep pasti langsung abis hehehehe *apa sih. Sama juga halnya dengan menghadapi senior. Misal kamu takutnya kebangetan mau ketemu atau berurusan sama senior, ajak aja temen-temen kamu baik sejurusan maupun sefakultas, sekampus juga boleh, dijamin senior kamu ini diem dan langsung to the point “Mau ngapain, sih?” Kelar deh urusan.

 

Traktir Dia

Teraktir walau duit pas-pasan via snowsdreams
Teraktir walau duit pas-pasan via snowsdreams

Ini juga nih, siapa pun pasti luluh kalo dikasih sesuatu, apalagi ditraktir. Makanya, pada suatu momen di mana kamu dengan senior tersebut lagi awkward, sepik aja, “Kak gue mau minum nih, lo mau apa? Biar gue yang bayarin. Vodka gimana? Apa alkohol 99,99%?” Dijamin senior itu langsung seger lagi dan kamu dipuja-puja dalam hatinya. Kadang emang nyebelin, uang bisa bikin orang luluh.

 

Tiga Es

Gak usah takut sama serior yang punya muka galak via suaramahasiswa
Gak usah takut sama serior yang punya muka galak via suaramahasiswa

Es batu, es krim, es duren. HEHEHE APA CI. Maksudnya di sini adalah Salam, Senyum, Sapa. Tiap ketemu senior baik yang dikenal maupun gak dikenal, baik yang kamu hapal mati namanya maupun gak tau sama sekali, sapa aja. Seengganya “Halo, Kak” dengan riang dan sumringah. Dijamin dia juga akan luluh dan ngerasa diperhatiin sama juniornya. Masalahnya digubris sama dia ya bodo amat, orang berbuat baik gak akan pernah salah kok.

 

Bawelin Aja

Bawelin sampe dia males ngobrol sama kamu *eh via persperfilmafhui
Bawelin sampe dia males ngobrol sama kamu *eh via persperfilmafhui

Banyak cara sih ya sebenernya buat menghadapi senior. Cara bawel ini juga bisa diterapkan kalo kamu emang anaknya demen banget nyerocos sana sini. Silahkan aja ngomong sepuas-puasnya kalo lagi bingung gak tau mau ngobrol apa sama senior ini, siapa tau kamu bisa menarik perhatiannya dan nemu satu topik yang nyambung, terus tatapan mata… turun ke hati deh. Halah.

 

Kepoin Dulu

Kepoin dulu aja via pixabay
Kepoin dulu aja via pixabay

Karena tipe tiap orang itu beda-beda, kamu bisa ngepoin dulu nih si senior ini di media sosial biar tau apa sih preferences-nya dia, kan kalo udah tau mau ngobrol apa atau ngapa-ngapain jadi lebih ena. He. Sounds creepy sih emang, tapi ya cara pendekatan kayak gini bisa bikin si senior tersentuh hatinya,

“Lo kok tau gue banget, sih? Cenayang, ya?”

 

Lawan

Kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar, lawan aja via dekaderahma
Kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar, lawan aja via dekaderahma

Bertolak belakang dengan poin pertama di atas, kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar (misal randomly nyuruh kamu ngobrol sama pohon pisang sampe dibales), lawan aja. Umur gak berarti apa-apa jika pemikirannya gak jauh lebih dewasa dari anak umur lima tahun yang tau kalo pohon itu gak bisa diajak ngobrol. Lawannya juga dengan cara yang berpendidikan ya, jangan asal tabok. Intinya sih tunjukkin kamu lebih berpendidikan dari senior itu kalo emang dia udah kelewatan.

Gimana? Gak membantu banget kan tips-tipsnya? Ya intinya ini bisa jadi gambaran kamu biar gak takut kalo menghadapi senior. Kalo sebenernya senior tuh pernah jadi junior, kalo sebenernya senior bukan makhluk halus untuk selalu ditakuti. Asal kamu tetap memegang teguh pada prinsip semboyan kita kalo yang lebih tua harus dihormati dan yang lebih muda harus disayang. Got the point?

Ssst… Eksistensi Seorang Mahasiswa Bisa Diukur dari Nama Julukan

Percaya atau enggak, masing-masing pasti punya nama julukan. Baik itu yang kamu ketahui ataupun kode yang digunakan oleh orang-orang untuk ngomongin kamu tapi gak mau orang tau dan denger. Nah, tahukah kamu kalau eksistensi kamu sebenernya bisa diukur dari seberapa banyak dan seberapa berartinya julukan kamu. Yuk, disimak!

 

Satu Julukan Seumur Hidup

Satu Julukan Seumur Hidup biasanya berkaitan erat sama fisik kamu via zh.widih
Satu Julukan Seumur Hidup biasanya berkaitan erat sama fisik kamu via zh.widih

Satu julukan seumur idup, misalnya kamu dari TK sampe kuliah, julukannya sama, yakni Kribo. Ya, mau gimana? Itu satu julukan yang sudah mendarah daging dan konotasinya udah bukan lagi negatif, tapi emang beneran julukan yang jadi identitas dan digunakan untuk memanggil kamu. Plus, kamu udah dari TK punya itu julukan, jadi kamu selalu noleh kalo ada orang yang manggil kamu itu.

Ada dua arti. Satu, kamu memang unik. Dua, dari TK sampe kuliah, kamu selalu punya temen bareng jadi ya… julukan kamu gak ganti karena emang temen kamu gak sepenuhnya ganti. Eksisnya lumayan bagus, coba aja bayangin sendiri.

“Eh, lu tau kribo gak?”

“Tau, doi temen SMA gue.”

“Oh iya? Gue satu SMP sama dia, sekarang sekampus.”

“Wah, iya? Doi masih kribo, gak?”

“Em…iyalah. Lu gila?”

Tuh kan?

 

Banyak Julukan

Semakin banyak julukan,eksistensi kamu kurang terpatri secara mendalam via
Semakin banyak julukan,eksistensi kamu kurang terpatri secara mendalam via Photo Credit: youngrocky via Compfight cc

Nah, ini yang sebenernya lumayan rame. Ada beberapa teori mengenai eksistensi berdasarkan banyaknya julukan. Kalau julukan kamu di satu tempat bisa ada banyak, berarti eksistensi kamu kurang terpatri secara mendalam. Ada yang kenal kamu sebagai si Cepot gegara kamu kurus macam wayang, tapi ada yang manggil kamu Botak karena selain kamu kurus, kamu juga botak. Which means, di satu tempat, ada yang lebih botak dari kamu dan ada yang lebih cepot dari kamu.

Teori lain adalah kamu punya banyak kepribadian atau keahlian. Misalnya, di sekitar temen sejurusan, kamu dipanggil Pak Haji gegara kamu mondar-mandir mushola terus tapi ada juga yang manggil Koplak gegara kamu suka ngelawak. Yaa, macem-macem dan menurut teori yang ini banyak julukan berarti eksistensi kamu punya banyak makna buat orang-orang tertentu.

 

Beda Tempat, Beda Julukan

Beda Tempat, Beda Julukan via eatdrink
Beda Tempat, Beda Julukan via eatdrink

Ini agak mirip sama orang yang punya banyak julukan. Bedanya, ini orang hanya punya satu julukan di satu tempat tongkrongan. Misal, di tongkrongan dia dipanggil Koplak karena emang ditongkrongan kelakuannya ngaco-ngaco koplak gitu, tapi di antara temen sejurusan, sampe ke junior-juniornya, semua taunya dia sebagai kakak mapres, gegara emang dia pinter dan cerdas, dan orangnya macam profesor. Di gang deket rumah, dia dipanggil Pakde gegara mukanya tua dan dulu waktu baru dateng dari Jawa, logatnya kentel gak ketulungan. Nah, beda kan? Ini berarti eksistensi kamu statis dan somehow kamu bisa memainkan banyak peran di berbagai tempat berbeda.

 

JLBK

JLBK (Julukan Lama Bersemi Kembali) via gembelizer
JLBK (Julukan Lama Bersemi Kembali) via gembelizer

Temennya CLBK. Julukan Lama Bersemi Kembali—berarti kamu dulu punya julukan di masa lalu, kemudian kamu move on, tapi kemudian kamu kembali dijuluki dengan julukan kamu yang lama. Biasanya ini terjadi ketika kamu berada di ruang-ruang transisi. Ketika kamu SMA, kamu dijulukin caplang karena kuping kamu caplang. Terus ketika kamu masuk kuliah, kamu dijulukin Jelangkung karena kamu kalo dateng gak dipanggil dan tau-tau pergi juga macem jelangkung. Eh, tak disangka, orang-orang menyadari bahwa kamu caplang dan akhirnya kembali dipanggil caplang.

 

Julukan Buatan Sendiri

Ngerasa mirip Dian Sastro? Yakin?
Ngerasa mirip Dian Sastro? Yakin?

Ini sedih. Julukan itu seharusnya disematkan oleh orang, bisa berdasarkan ciri fisik, kepribadian ataupun keahlian. Sedangkan kalau kamu sematkan sendiri, berarti kamu secara memelas mau orang-orang mengenal kamu demikian, tapi kamu gak mampu menampilkan diri kamu sebagai apa yang kamu bayangkan. Misal, kamu mau dipanggil Dian Sastro tapi kamu gak sama sekali menampakkan keanggunan, kecerdasan dan, karisma Dian Sastro. Kamu justru malah menampilkan suara cempreng ganggu kamu dan akhrinya kamu malah memanggil diri kamu Dian Sastro sementara yang lain manggil kamu Mandra. Kan kasian.

Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line! Siapa tau ada yang mau berbagi nama julukannya yang lucu dan gokil? Ini julukanku, mana julukanmu?

OSPEK? Siapa Takut!

Wah, judulnya nantangin banget ga tuh? Hahaha. Engga kok, anakui.com bukannya ngajarin agar mahasiswa baru yang baru saja mau OSPEK buat nantangin senior-seniornya. Artikel ini cuma mau ngebuka wawasan aja kalo OSPEK di UI itu ga se-neraka yang temen-temen bayangin. Pasti adek-adek unyu pada iseng kepo gitu kan nyari-nyari di mbah gugel ataupun nanya-nanya senior terdekat kayak apa sih OSPEK di UI itu nanti…? Beneran disuruh manjat rektorat ga sih? Beneran diceburin ke danau ga sih?

Nah, maka dari itu kamu beruntung banget buka link ini karena kita akan ngasih… tips buat menghadapi OSPEK nanti. Hahaha. Teknis dan mekanisme OSPEK nya sih rahasia dong. Ga seru dong kalo diceritain sekarang. Udah ah daripada lama-lama, yuk simak aja langsung tips biar kamu adem ayem dalam menjalani OSPEK beberapa hari ke depan!

 

1. Posisi Badan Tegap

Masa masih muda udah bongkok, tegap, pandangan lurus kedepan, dan pura-pura serius aja!
Masa masih muda udah bongkok, tegap, pandangan lurus kedepan, dan pura-pura serius aja! Photo Credit: Pinka Tamara Dewi via Compfight cc

Udah ga usah ditanya lagi kalo tujuan OSPEK itu adalah untuk melatih kedisiplinan para mahasiswa baru. Karena badan tegap dan posisi siap itu identik banget dengan yang namanya kedispilinan, maka kamu juga harus siap sedia berposisi seperti ini. Pegel sih, tapi ya kan bagus untuk ngebentuk postur badan. Cukup pandangan lurus ke depan ketika berbaris, tangan dikepal di samping saku celana, badan tegap dan tidak bungkuk… Hoala! Pasti deh kamu lolos dari kaka senior yang iseng ngomentarin sikap berbaris kamu.

 

2. Gerak Cepet

Dengan OSPEK Maba Bakal Belajar Jadi Mahasiswa yang Gesit, lincah, dan irit *Kayak Iklan Motor
Dengan OSPEK Maba Bakal Belajar Jadi Mahasiswa yang Gesit, lincah, dan irit *Kayak Iklan Motor via gerakcepat.com

OSPEK ini juga menuntut kamu buat gerak cepet, karena emang ya gerak cepet itu banyak manfaatnya. Semua jadi cepet kelar dan terkendali. Jawab aja semua yang ditanya, tapi harus tetep mikir dulu. Jadikan diri kamu seaktif mungkin. Jangan pernah berpikir “kenapa harus gue? orang temen-temen gue banyak kok… mereka aja ah yang jawab.” Yha ga akan kelar-kelar kalo semuanya mikir kayak gitu. Jangan takut meskipun keliatannya susah banget. Jangan sampe juga karena kamu terlalu fokus untuk gerak cepet, kamu jadi ceroboh. Tetap berpikir logis dan liat-liat dulu kalo mau bergerak, jangan sampe egois dan melukai temen atau diri kamu sendiri

 

3. Fokus, Jangan Mikirin Mantan

Fokus bro sama instruksi dari Para Senior
Fokus bro sama instruksi dari Para Senior via wepreventcrime.org

Yha. Meskipun kamu masih terus mikirin mantan dan semua tentangnya masih menari-nari dalam pikiran, bukan berarti pas OSPEK kamu juga mikirin dia. Stop dulu deh pokoknya. Buang jauh-jauh. Justru kesempatan ini adalah kesempatan paling pas buat ngelupain dia. Fokus, tadi kan udah dibilang kalo pandangan harus lurus terus ke depan. Tapi ini bukan berarti kamu bengong dan mikirin hal-hal lain ya. Pandangan tetap lurus ke depan, tapi kamu juga fokus buat dengerin instruksi dan arahan-arahan yang dikasih sama kakak-kakak senior.

 

4. Seriusin Aja

Klo serius ga boleh bercanda, klo bercanda ga boleh serius yak!
Klo serius ga boleh bercanda, klo bercanda ga boleh serius yak! arfianrv.wordpress.com

Buat kamu yang sebelum-sebelumnya ga pernah seriusan… ini momen yang pas buat kamu buat serius. Hahahaha. Ga deng. Meskipun Serius udah bubar, kamu harus tetap melestarikan suara vokalisnya yang membahana itu. Kamu harus lantang dan tegas setiap mengemukakan pendapat atau berargumen atau apapun yang hendak kamu utarakan. Ga perlu teriak, karena itu cuma bikin pita suara kamu rusak. Cukup lantang, keras, tegas, dan tanpa ragu-ragu deh pokoknya. Buat orang yang ada di hadapan kamu itu  yakin sama apa yang kamu ucapkan.

 

5. Jangan Matil

Salah satu tujuan ospek yaitu mengurangi keegoisan diri dari Mahasiswa Baru
Salah satu tujuan ospek yaitu mengurangi keegoisan diri dari Mahasiswa Baru via bapemafeuns.blogspot.com

Tau matil ga? Iya, Main Tinggal. Terutama sama temen sendiri. Dalam OSPEK ini, segala yang kamu lakukan pasti ngebawa nama angkatan kamu. Apa-apa kamu ngelakuinnya harus bareng-bareng sama angkatan kamu. Pokoknya susah seneng ditanggung bareng-bareng deh. Ga boleh ada yang menderita sendiri atau bahkan bahagia sendiri. Sikap matil ini wajib banget kamu tinggalin kalo kamu lagi OSPEK. Kalo ga mau ditinggalin, ya jangan ninggalin. Angkatan kamu adalah hal paling berhaga yang kamu miliki saat itu. Anggap mereka adalah jodoh kamu, kekasih kamu hahaha iya, seberharga itu deh pokoknya.

 

6. Terapkan 5S Kepada Senior

5S itu adalah Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam Kepada Senior Kamu
5S itu adalah Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam Kepada Senior Kamu via kbmsi.ptiik.ub.ac.id

Selalu terapkan 5S: Selow, Sans, Saik, Sotoy, Sokin. Et dah bahasa mana tuh. Ga deng. Senyum, Sapa, Sopan, Santun, Salam. Ya meskipun kamu ga kenal sama senior kamu, alangkah indahnya jika kita mengucapkan “permisi kak” saat sedang melangkah melewati senior-senior yang dengan tampang harimaunya itu berbaris rapi menunggu mangsa-mangsanya, wahai junior. Bukan gila hormat kok, tapi ga ada salahnya kan kalo kita berperilaku sopan dan santun kayak tadi? Harmoni dan indah banget pasti rasanya. Jangan cengar-cengir sok akrab bro sist hello wazzup juga sih. Sewajarnya aja. Tapi inget; kamu harus tetep fokus dan ikutin instruksi yang tersedia. Tetep kalem deh.

 

7. Pasrah

Saat Ospek itu waktunya Senior buat pura-pura galak, aslinya mah belum tentu gitu
Saat Ospek itu waktunya Senior buat pura-pura galak, aslinya mah belum tentu gitu via anjarnurhadi.wordpress.com

Tips terakhir yang paling ampuh ya ini nih. Kamu ga bisa ngapa-ngapain selain pasrah. Terima nasib aja udah kalo maba emang harus melewati masa-masa OSPEK. Entar juga kangen. Inget peraturan ini?

Pasal 1: Senior selalu benar.

Pasal 2: Jika Senior salah, kembali ke Pasal 1.

Mau ga mau ya kamu salah terus dong? Hahaha cie selalu salah. Cie serba salah. Kalem-kalem aja deh pas OSPEK. Nurut aja, karena pasti kakak tingkat kamu itu punya tujuan tertentu. Tapi jangan pasrah gitu aja, tetep lakuin apa yang terbaik yang kamu bisa dan tunjukkan bahwa kamu masuk UI itu ga main-main dan punya argumen yang kuat. Tunjukkan juga kalo kamu itu ga bodoh. Jangan asal mau gitu aja kalo disuruh-suruh hal yang bikin kamu tertindas.

Jadi, gimana? Sudah cukup belum tips-tipsnya? Kalo belum cukup ya… yaudahlah, jalanin aja. Let it flow. Tapi jangan sampe digantungin juga (ini apa sih). Semangat aja yang mau menjalani OSPEK. Anggep aja OSPEK ini pemanasan buat masuk kuliah nanti—adaptasi. Semoga sukses OSPEKnya dan terhindar dari segala macam ke-apes-an, ya, adik-adik!

Jangan lupa share artikel ini ke teman-teman kamu di Facebook, Twitter, Path, Whatsapp, dan Line agar mereka yang tahun 2015 ini jadi Mahasiswa Baru bisa tau tentang tips ngejalanin ospek yang baik & benar, biar dicintai sama kakak-kakak senior sebagai adik kelas yang baik dan mudah di atur. Hehe. Baca juga tulisan tentang tips lainnya tentang OKK UI: Kamu Maba yang Bingung Bikin Essay buat Ospek? Ini Dia Tipsnya!

Ospek dan Pengaruhnya

Ospek sudah merupakan rutinitas kampus yang harus djalani mahasiswa baru. Setiap mahasiswa baru mau tidak mau harus mengikutinya. Hal inilah yang sangat mengkhawatirkan, untuk mengikuti ospek tidak hanya dibutuhkan fisik tetapi dibutuhkan juga uang yang … Baca Selengkapnya