Tips Menghadapi Senior di Kehidupan Perkuliahan  

Di dalam kehidupan sosial manusia, di manapun itu; sekolah, kampus, bahkan dunia kerja, selalu ada yang namanya makhluk-makhluk yang lebih jago dari kita dalam hal apa pun. Jago dalam hal kemampuan, ilmu, atau sekadar jago dalam hal umur—lebih tua. Iya, di mana-mana pasti kita akan ketemu dengan yang namanya senior.

Meskipun di UI sedang diminimalisir banget yang namanya senioritas, tapi tetep aja pandangan junior terhadap seniornya adaaa aja yang “Wah, ada senior tuh, gimana dong gue takut!”

Yup, gak dipungkiri pasti ada beberapa junior yang masih takut-takut kalo ketemu senior, meski gak gigit. Hahahaha. Daripada pusing mikirin seremnya senior, mending kita baca dulu nih, anakui.com punya tips menghadapi senior di kehidupan perkuliahan!

BACA JUGA: OSPEK? Siapa Takut!

 

Iya iya iya

Kadang mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior via psamabim-fibui
Kadang mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior via psamabim-fibui

Kadang penyebab senior menjadi galak adalah mereka cuma butuh pengakuan sebagai senior. Mayoritas loh ya, gak semua. Meskipun banyak juga senior yang menganggap junior sama rata dengannya, kayak dianggep temen sendiri. Kalo kamu ketemu senior yang galak kayak gini, kamu cuma butuh iya-iya-iya aja kalo dia nyerocos ngalor ngidul nasehatin kamu dan sebagai macem. Pasti dia ngerasa dingertiin dan dipercaya sama juniornya sendiri. Sekali-kali ngalah gak apa lah, ya. Siapa tau ada hikmah atau beberapa hal yang bisa dipetik dari doi.

 

Gerombolan

Duduk secara bergerombolan via meltdown219
Duduk secara bergerombolan via meltdown219

Nah, siapa sih yang akan berani kalo lagi sendirian dan dihadapkan pada kawanan gerombolan? HAMPIR GAK ADA! Kecuali kalo gerombolan semut lawan satu buaya, sekali lep pasti langsung abis hehehehe *apa sih. Sama juga halnya dengan menghadapi senior. Misal kamu takutnya kebangetan mau ketemu atau berurusan sama senior, ajak aja temen-temen kamu baik sejurusan maupun sefakultas, sekampus juga boleh, dijamin senior kamu ini diem dan langsung to the point “Mau ngapain, sih?” Kelar deh urusan.

 

Traktir Dia

Teraktir walau duit pas-pasan via snowsdreams
Teraktir walau duit pas-pasan via snowsdreams

Ini juga nih, siapa pun pasti luluh kalo dikasih sesuatu, apalagi ditraktir. Makanya, pada suatu momen di mana kamu dengan senior tersebut lagi awkward, sepik aja, “Kak gue mau minum nih, lo mau apa? Biar gue yang bayarin. Vodka gimana? Apa alkohol 99,99%?” Dijamin senior itu langsung seger lagi dan kamu dipuja-puja dalam hatinya. Kadang emang nyebelin, uang bisa bikin orang luluh.

 

Tiga Es

Gak usah takut sama serior yang punya muka galak via suaramahasiswa
Gak usah takut sama serior yang punya muka galak via suaramahasiswa

Es batu, es krim, es duren. HEHEHE APA CI. Maksudnya di sini adalah Salam, Senyum, Sapa. Tiap ketemu senior baik yang dikenal maupun gak dikenal, baik yang kamu hapal mati namanya maupun gak tau sama sekali, sapa aja. Seengganya “Halo, Kak” dengan riang dan sumringah. Dijamin dia juga akan luluh dan ngerasa diperhatiin sama juniornya. Masalahnya digubris sama dia ya bodo amat, orang berbuat baik gak akan pernah salah kok.

 

Bawelin Aja

Bawelin sampe dia males ngobrol sama kamu *eh via persperfilmafhui
Bawelin sampe dia males ngobrol sama kamu *eh via persperfilmafhui

Banyak cara sih ya sebenernya buat menghadapi senior. Cara bawel ini juga bisa diterapkan kalo kamu emang anaknya demen banget nyerocos sana sini. Silahkan aja ngomong sepuas-puasnya kalo lagi bingung gak tau mau ngobrol apa sama senior ini, siapa tau kamu bisa menarik perhatiannya dan nemu satu topik yang nyambung, terus tatapan mata… turun ke hati deh. Halah.

 

Kepoin Dulu

Kepoin dulu aja via pixabay
Kepoin dulu aja via pixabay

Karena tipe tiap orang itu beda-beda, kamu bisa ngepoin dulu nih si senior ini di media sosial biar tau apa sih preferences-nya dia, kan kalo udah tau mau ngobrol apa atau ngapa-ngapain jadi lebih ena. He. Sounds creepy sih emang, tapi ya cara pendekatan kayak gini bisa bikin si senior tersentuh hatinya,

“Lo kok tau gue banget, sih? Cenayang, ya?”

 

Lawan

Kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar, lawan aja via dekaderahma
Kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar, lawan aja via dekaderahma

Bertolak belakang dengan poin pertama di atas, kalo kelakuan senior ini udah di luar batas wajar (misal randomly nyuruh kamu ngobrol sama pohon pisang sampe dibales), lawan aja. Umur gak berarti apa-apa jika pemikirannya gak jauh lebih dewasa dari anak umur lima tahun yang tau kalo pohon itu gak bisa diajak ngobrol. Lawannya juga dengan cara yang berpendidikan ya, jangan asal tabok. Intinya sih tunjukkin kamu lebih berpendidikan dari senior itu kalo emang dia udah kelewatan.

Gimana? Gak membantu banget kan tips-tipsnya? Ya intinya ini bisa jadi gambaran kamu biar gak takut kalo menghadapi senior. Kalo sebenernya senior tuh pernah jadi junior, kalo sebenernya senior bukan makhluk halus untuk selalu ditakuti. Asal kamu tetap memegang teguh pada prinsip semboyan kita kalo yang lebih tua harus dihormati dan yang lebih muda harus disayang. Got the point?

Beberapa Ekspresi Bahasa yang Kini Mulai Melenceng Penggunaannya

 

Mahasiswa, sebagai bagian dari masyarakat dalam era globalisasi yang indah dan memabukkan ini (heading the wrong way)… ah sudahlah. Intinya, mahasiswa itu bagian dari masyarakat dan keduanya saling memengaruhi satu sama lain, terutama dalam penggunaan expression sehari-hari. Awalnya memang lucu dan cukup seru untuk diamati, tapi lama kelamaan kelihatan ada yang janggal dan ternyata bener; beberapa ekspresi bahasa ini mulai melenceng.

BACA JUGA: Jurus Rahasia Anak Sastra UI: 5 Cara Praktis Menguasai Bahasa Asing

Kamu yang sering denger atau sering pake ekspresi bahasa ini pasti ngerti apa yang akan dibahas sekarang ini, dan mungkin bakal ngangguk-ngangguk dan akan berusaha sebaik mungkin untuk menghindari penggunaannya. Berikut beberapa ekspresi bahasa yang kini mulai melenceng penggunaannya.

“Rezeki anak soleh”

Iya! Sampe ada lagunya! via almufthi
Iya! Sampe ada lagunya! via almufthi

Ini ekspresi entah dari mana asal mulanya. Mungkin dari persepsi atau mitos bahwa anak soleh pasti dapat rezeki yang gak dia duga, dikarenakan hal baik atau usaha yang dia lakuin. Ehm… bukannya semua yang berusaha dan melakukan hal baik pasti juga mendapat balasannya, ya? Gak cuma yang soleh doang.

Awalnya lucu dan terdengar catchy, tapi lama-lama kepikiran juga bahwa kini ekspresi ini mulai melenceng penggunaannya. Misalnya aja, ada seorang mahasiswa/i yang ngepost fotonya bareng dua lawan jenis, masing-masing dalam rangkulan, di sebuah klub malam dengan botol minuman keras (red: batu) di atas meja. Dia nulisnya: “Rejeki anak soleh mah gak kemana, weekdays kuliah berat, weekend nyantai berat.”

BACA JUGA: Iblis “terpaksa” bertemu dengan Rosul

Woy! Lau sokap berasa anak soleh? Kalo lu percaya Tuhan, ya kali rezeki yang dikasih ke lu berupa jalan menuju maksiat? Ngaco lu. Mungkin itu ekspresi harus diganti jadi “rejeki anak yang ga soleh-soleh amat” atau sesuatu gitu.

 

“Cukup tau aja gue mah”

Ya.... begitulah katanya. Cukup tau aja! via galauunited
Ya. begitulah katanya. Cukup tau aja! via galauunited

Ini dialog yang lumayan sering kamu denger kalau udah terlibat sama sebuah geng atau sekumpulan temen yang suka tusuk dari belakang (berkhianat maksudnya).

Either kamu yang jadi pendengar atau kamu yang jadi korban, atau malah kamu yang mengatakan dialog itu, sebenernya ini dialog sangat-sangat munafik. Dengan keluarnya ini dialog dari mulut kamu aja, itu kamu udah munafik. Katanya cukup tau, kok masih diomongin? Kok masih pengen bahas? Katanya cukup tau? Kok argumennya nambah?

Hayoloh. Udahlah, cukup tau aja gue mah. Get it together, human.

 

“Orang sabar disayang Tuhan”

Yang sabar, ya. Sabar disayang Tuhan via dramakoreasia
Yang sabar, ya. Sabar disayang Tuhan via dramakoreasia

Iya sih ada benernya, tapi bukannya Tuhan itu Maha pengasih dan mengasihi siapa pun, termasuk yang gak sabaran Ekspresi yang satu ini ada dua versi, dibagi berdasarkan penerimanya. Kalau kamu bilang ini ke diri sendiri, artinya kamu lagi berusaha untuk sabar sementara kamu bener-bener mau meledak dan ngatain orang sampai digebukin warga.

BACA JUGA: Percayalah, Kamu Tidak Akan Mau Satu Tugas Kelompok Sama 5 Jenis Orang Ini!

Kalau kamu bilang ini ke orang lain, ngeselinnya minta ampun. Ayolah, kalo terus-terusan sabar, mana ada yang kelar? Sekarang, terserah Tuhan mau sayang sama siapa, just do your job.

 

“Baper deh…”

Mana bisa gak baper kalau sama kamu?! via anakui
Mana bisa gak baper kalau sama kamu?! via anakui

Mana bisa gak baper kalau sama kamu?! #eaaaaa

 

“Kepo aja apa kepo banget?”

Kepo aja apa kepo banget? via limaratusperak
Kepo aja apa kepo banget? via limaratusperak

Lebih ngeselin dari ekspresi sebelumnya. Oke, situ demen banget pake istilah kepo, meskipun sendirinya adalah kepoper, yang demen banget kalo udah menyangkut sesuatu yang dia belum tau.

Mari dibahas. Satu, kepo aja sama kepo banget, apaan bedanya? Gak ada sih. Intinya ya kepo. Lunya aja lebay sok-sok mau mengklasifikasi tingkat ke-kepo-an seseorang.

BACA JUGA: 10 Cewek UI yang Harus Kamu Kepoin Lebih Lanjut

Dua: tolong, please, bedakan antara kepo dan peduli. Jangan sampe orang dengan niatan peduli, mau bantu, malah dikatain kepo; sedangkan yang kamu anggap peduli, aslinya cuma kepo biang gosip. Kesel-kesel, bilang aja ‘I don’t care, I’m just curious.’ Kamu kepo, tapi gak peduli jadi gak dikasih tau juga gak masalah.

Lain kali, sebaiknya hati-hati menggunakan ekspresi bahasa seperti di atas. Share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line, siapa tau si dia ngerti kenapa kamu sering baper.