TemanJalan, Saat Sebuah Aplikasi Buatan Mahasiswa UI Menjadi ‘’Penyambung Nyawa’’

Hai Para Mahasisa doyan nyambi! Udah tahu dong aplikasi buatan Mahasiswa UI yang lagi on fire satu ini. Yap, apalagi kalau bukan TemanJalan! Hah, masih belum tahu juga?! Really?! Aplikasi yang buat kamu serasa jadi fans Liverpool lho! ‘’You’ll Never Walk Alone!’’ Iya, bener banget! Apalagi buat kamu yang selalu ke kampus cuman ditemenin sama bayanganmu sendiri plus dua malaikat penjaga kiri dan kanan, aplikasi ini PAS BANGET BUAT KAMU COBA!

Selain buat kamu move on dari kesendirian, TemanJalan juga ngebantu kamu untuk ngebanyakin channel pertemanan! Buat yang berstatus pengendara, pasti kamu pernah ngerasain saat-saat kamu semangat banget buat jalan ke kampus sampe-sampe kamu pengen berbuat kebaikan dengan nebengin orang yang satu arah sama kamu, tetapi sayangnya, impian itu harus sirna sebab kamu nggak tahu nih mana yang lagi butuh tumpangan dan mana yang nggak. Pasti itu ngebetein banget, apalagi kalau pada akhirnya kamu maksain buat nebengin orang, dan… eh, malah jatuhnya SKSD. Huft, langsung deh, angin-angin berhembus kencang menerpa pipi tembem kamu yang buat kamu saat itu juga jadi cemberut.

Terus gimana dong?

Nah, tenang tenang… Semua itu bakal solved oleh TemanJalan!

Terus, ada keseruan apa aja sih di TemanJalan sampe-sampe disebut oleh artikel ini bak aplikasi ‘’Penyambung Nyawa’’ Mahasiswa ? Kuy simak ulasannya!

 

BACA JUGA: TemanJalan, Temukan Teman Hidupmu di Jalan!

 

Hanya Bermodalkan ID Line

Masa sih aplikasi sejuta umat ini belum ada di ponsel kamu?

Setelah mendapat pendanaan dari Golden Gate Ventures dan seorang angel investor asal Indonesia yang tidak mau disebutkan namanya, TemanJalan langsung ngeluncurin sebuah aplikasi mobile yang secara gratis bisa kamu unduh di Playstore sejak 2 Agusutus 2016 lalu. Pada mulanya, nggak hanya mahasiswa yang jadi sasarannya, tetapi juga buat para pekerja yang kebetulan satu arah dalam perjalanan.  Akan tetapi, karena masih asing banget di telinga mahasiswa, jadinya beberapa di antara mereka masih sulit banget buat dapetin tebengan. Nggak cuman itu aja sih, sistem pembayaran yang menggunakan koin virtual dimana pengendara ataupun penumpang itu sendiri yang mengaturnya terkesan agak rempong. Sama rempongnya seperti halnya kamu ngampus ke UI pake pesawat Hercules, padahal kostan kamu di Kutek.

Hingga pada akhirnya awal semester ganjil lalu TemanJalan melakukan terobosan dengan menggandeng aplikasi sejuta umat, apalagi kalau bukan Line untuk mempermudah penggunanya agar dapet nikamatin aplikasi yang didirikan oleh Fauzan Helmi Sudaryanto, seorang pria FASILKOM 2011.

Nah, setelah muncul di Line inilah TemanJalan mulai mendapat tempat di hati para mahasiswa. Kalau kata Utada Hikaru sih, ‘’I hope that I have a place in your heart too’’. Nah, boleh dibilang TemanJalan udah bisa mewujudkan harapannya Utada Hikaru tuh guys! Hehehe…

Bisa pake Line loh! Kurang simpel apalagi? (via hongkiat)

Melalui OA dan Chatbot Line, TemanJalan sangat mempermudah penggunanya. Dengan hanya perlu pergi ke website TemanJalan, kamu akan diarahin dengan penuh perhatian sampe akhirnya nanti kamu disuruh daftar melalui Line dan selanjutnya jangan lupa verifikasi lewat akun kampus atau KTM.

Yap bener banget, TemanJalan yang sekarang ini lebih berfokus pada sesama mahasiswa aja. Jadi, jangan takut terjadi hal-hal yang tidak kamu inginkan mengenai pengguna yang ga jelas sebab Aku di sini yang akan merhatiin kamu dan nungguin kamu agar kamu membalas cintaku meskipun aku tunggu sampe Ninja Hattori berhasil jadi Hokage di Bekasi.

 

Aplikasi Penyambung Nyawa Part I

Hadiah-hadiah menanti.

’Jadi Mahasiswa Itu Enak, Bebas Seperti Burung, tapi Susah Dijalanin!’’

‘’Hidup di Kampus Itu Keras Deh!’’

Dua pepatah-pepitih itu kayanya pas banget buat ngegambarin kehidupan mahasiswa pada umumnya. Kalau di pikiran kamu tentang kata ‘’keras’’ itu ngebayangin sekampus sama Mad Dog? Bukan, bukan itu…

Keras di sini yang dimaksud apalagi kalau bukan tentang ‘’survive’’ sampe gelar sarjana menjemput. Ngomong-ngomong tentang survive, bohong namanya kalau kamu bisa survive di dunia kampus tanpa yang namanya doku a.k.a ‘duit’. Yah emang sih uang nggak bisa membeli kebahagian, tetapi galau mikirin laprak sambil ngopi di Warkop Cumlaude kayanya lebih enak deh daripada galau ngedekem di kosan mangap-mangap nahan laper sambil nunggu pertolongan BNPB datang. Hmm… Menarique!

Bagi kamu yang si super sibuk sama kegiatan perkuliahan, kepanitaan dan organisasi sana-sini, pasti ngerasain banget susahnya dapet waktu luang agar bisa nyambi. Nyambi sebenarnya bisa apa aja, tetapi rata-rata harus ke luar kampus, seperti ngajar misalnya. Padahal, kamu butuh banget supply tambahan buat sekadar makan, nge-laundry baju, ataupun beli pulsa buat ngisi kuota biar bisa main MOBA Games. Pokoknya ketiga itu bagai penyambung nyawa banget deh buat kamu.

’Lalu, apa dong yang bisa buat gue dapet ketiga itu tanpa ganggu aktivitas kampus? Gue ada motor nih! Tapi ga mungkin ngojek … Gue ada mobil nih meskipun punya Opung gue!…Tapi ga mungkin nge-G*ab..Sumpah ga ada waktu! Tuhan tolooong!’’

Lumayan nebengin orang jadi miliarder (via gazettereview)

Seketika, dari langit turunlah TemanJalan dengan Guest Star-nya, Adera.

’Dan kau hadir.. merubah segalanya, menjadi lebih indah…’

‘’Nah, kata kamu kan tadi kamu punya motor, punya mobil juga, kan? Meskipun mobil kesayangannya Opung, bolehlah dipinjem cuman buat ngampus doang. Ikutan TemanJalan aja! Nanti setiap trip yang selesai, Aku kasih kamu poin. Dan poin itu bisa buat isi ulang pulsa, voucher makan di Cumlaude, voucher Laundry, voucher tema/stiker Line, daaan masih banyak yang lainnya. Aku tahu kamu udah lama ga makan di KF*, tenang, ada juga kok voucher-nya. Apalagi, kalau kamu bisa dapet predikat pengendara terajin tiap bulannya, kamu bisa dapet uang yang luamyan bisa memperbaiki gizi kamu’’

Dan terjawablah sudah doa mahasiswa semester 12 itu.

 

Aplikasi Penyambung Nyawa Part II

Mereka aja udah nggak sendirian, masa kamu masih?

Weitz, udah kayak “Harry Potter and The Deathly Hollows’’ aja nih pake part II hehehe…

Yup, kalau tadi buat si pengendara kalau ini khusus bagi si penumpang.

Di atas tadi udah dibahas mengenai ‘’survive’’ bagi para mahasiswa pada umumnya. Lebih lanjut, ada salah satu softskiils yang harus kamu punya terkait survive itu sendiri. Ada yang udah bisa nebak? Exactly! Ngatur duit!

Kalau ada maba 2017 yang lagi baca tulisan ini, beruntung banget kamu! Yap, salah satu tantangan terbesar pas kamu udah bukan lagi anak SMA, yaitu mengatur uang. Segudang keperluan yang harus ditumbalkan dengan uang bisa jadi masalah buat kamu. Kamu harus bisa seirit mungkin ngatur uang hingga terbit lagi tanggal muda. Salah satu segudang keperluan itu apalagi kalau bukan tentang transportasi kamu ke kampus. Okey-lah kalo kamu anak kosan yang hanya perlu jalan setempongan buat jalan ke kampus atau kamu yang dah terbiasa naik aplikasi berbasis on-demand. Akan tetapi, jika dibandingin dengan aplikasi on-demand, biaya nebeng pake TemanJalan jauh lebih murah bingiiiits.

Biar pas nyampe kampus bisa jingkrak-jingkrak kayak gini (via collegechoice)

Bayangin! Dengan cuman berbekal 20 ribu rupiah, kamu bakal dikasih jatah trip 6 kali! Apalagi, kalau kamu rajin nebeng bisa dapetin bonus trip gratis! Dan lagi, emang nggak capek berada di dunia sendiri, cemberut setiap datang ke kampus karena nggak ada yang nyemangatin atau karena kekurangan komunikasi sekadar berbagi kelucuan hidup yang kamu dapetin setiap harinya. Dengan ikutannya kamu ke TemanJalan, kamu bisa nebeng dan berbagi cerita di sepanjang perjalanan. Bahkan, di beberapa keseruan cerita pengguna TemanJalan, ada yang awalnya nebeng iseng-iseng sampe jadi partner tebengan gitu dan udah 23 kali nebeng bareng! Nggak cuman itu, beberapa cerita lain yaitu saat pengendara dari FIB UI dipertemukan dengan penumpang yang sesama fanfiction Supernatural! Dan sejak itu, mereka sibuk di kampus ngebahas kelanjutan dari kisah ‘’The Winchester Brothers’’.

Iya, ini kisah nyata penulis.

Walaupun ‘’Penyambung Nyawa’’ mungkin selalu dikaitkan dengan materi, tetapi maksud ‘’Penyambung Nyawa’’ pada part II di sini ialah rasa semangat kamu untuk selalu membuka hari dengan nggak sendirian lagi, terlebih lagi sanggup buat ngebuka channel pertemanan kamu yang tadinya pasif di satu fakultas aja bisa sampe ke seluruh fakultas!

 

BACA JUGA: Ini Dia Cara Untuk Menghemat Pengeluaran Kalian, Wahai Anak Kos!

 

Saat ini udah cuman bukan UI aja yang bisa gunain TemanJalan. Beberapa kampus lain juga udah digandeng seperti halnya PNJ, USU, UNJ, dan UNDIP. Meskipun ada beberapa pengendara yang ngambis banget buat jadi pengendara terbaik, tetapi tetep yaaa jangan sampai ganggu waktu kuliah kamu dan juga yang paling penting ialah balik lagi ke hashtag TemanJalan itu sendiri, #NgampusBareng yang salah satunya dapet diartiin ‘’Udah cukup ngampus sendiriannya, yuk saatnya #NgampusBareng’’

Everyone deserves to be happy and you are no exception 😉

Peduli Sesama, UI Siapkan Mobil Difabel Bagi Sivitas

Ada berita gembira bagi kalian yang melakukan kegiatan sehari-hari menggunakan kursi roda di UI, karena sekarang nggak usah lagi repot dan capek ketika hendak menuju kampus. Sebab, UI telah menyediakan layanan gratis mobil antar jemput bagi mahasiswa dan staf yang menggunakan kursi roda dalam kesehariannya.

Meskipun saat ini kampus makara kita baru menyediakan satu mobil khusus, namun diharapkan secepatnya akan bertambah. Bagi kalian yang nggak tau posisi letak si mobil ini, cari saja di halaman parkir Pusat Administrasi Universitas Indonesia, Depok. Di sana bakal kalian temuin mobil khusus itu sedang terparkir. Fyi, satu mobil difabel diestimasi bisa mengangkut lima orang mahasiswa/staf bergantian untuk pengantaran di sekitaran lingkungan UI Depok. Tapi, masih belum jelas jadwal pengantaran yang bakal diterapkan pihak Pengelola dan Pemelihara Fasilitas UI.

Sebenarnya, program penyediaan mobil khusus penyandang difabilitas itu sudah dicanangkan dari setahun lalu, dan sudah aktif dijalankan pada September 2015. Setahun berjalan, mobil difabel ini sudah punya pelanggan tetap lho, guys. Salah seorang mahasiswa UI berkebutuhan khusus selalu aktif diantar dengan mobil ini setiap harinya.

“Data mahasiswa/staf berkebutuhan khusus kami dapatkan dari panitia penerimaan jalur khusus UI,” ujar Dr. Ir. Gandjar Kiswanto, M.Eng, selaku Direktur Pengelolaan dan Pemeliharaan Fasilitas UI, sebagaimana dilansir website resmi UI.

 

BACA JUGA: Mahasiswa UI Bisa Dapat Penghasilan Tambahan Hingga 10 Juta Lewat Mobil Pribadi? Ini Caranya!

 

Untuk jalur pengatarannya, khusus mahasiswa, setiap hari mobil ini akan menjemput dari Asrama UI Depok ke area parkir gedung kuliah masing-masing penumpang untuk ikut kegiatan perkuliahan. Sementara jalur pulangnya, mobil akan menjemput dan mengantarkan para penumpang itu balik lagi ke Asrama UI. Nah, untuk para staf UI, mobil difabel baru menyediakan fasilitas pengantaran dan penjemputan antar gedung area lingkungan kampus saja. Jam operasional mobil difabel sendiri disesuaikan dengan keterbatasan unit dan pengemudi, jadi cuma sampai jam 8 malam.

Walaupun saat ini mobil difabel diberikan atas dasar inisiatif institusi, tapi bagi ppara mahasiswa/staf yang ingin menggunakan fasilitas gratis ini bisa dapat mengajukan diri langsung. Caranya hanya dengan membuat surat permohonan fasilitas atas nama individu atau atas rekomendasi fakultas yang langsung ditujukan kepada pihak Direktur Pengelola dan Pemeliharaan Fasilitas UI di lantai 3 Rektorat UI.

Ngomong-ngomong, kalian sudah tau dong pasti kalau kampus kita itu memang sangat peduli terhadap semua mahasiswa/stafnya, nggak cuma mobil khusus difabel aja yang disediakan, tapi di Asrama UI lantai satu pun dikhususkan bagi mahasiswa penyandang difabilitas, juga di kampus dan fakultas sudah sering kita temui jalur khusus (pathway) untuk teman-teman kita yang berkebutuhan khusus. Fasilitas-fasilitas itu diberikan UI karena memiliki program Pengembangan Pemenuhan Sarana dan Prasarana yang Ramah Difabel di UI.

 

BACA JUGA: Fasilitas Kampus Kurang Memuaskan? Merasa Suaramu Belum Didengar? Coba Baca Dulu Audiensi Ini

 

Nah, bagi kalian yang punya teman berkebutuhan khusus di kampus, silahkan bagikan artikel ini di akun Facebook, Twitter, dan Line kalian biar teman-teman kalian tau kalau UI peduli sama mereka!

Teruntuk Pengendara Roda Empat: Ini Dia Cara yang Bisa Kamu Lakuin Biar Ga Takut Melewati Jalan Cinta!

Mahasiswa aktif UI pasti udah paham banget kalo sekarang sedang ada pengalihan jalur keluar UI. Jadi, kita gak bisa keluar lewat Gerbatama (UI Wood – Tugu Buku (Jakarta)) untuk sementara karena sedang ada perbaikan ruas jalan Gerbatama-Mako Menwa (UI Wood) mulai tanggal 13 April sampai entah kapan. Waduh, repot juga, ya! Kalo naik motor sih banyak alternatifnya; bisa lewat Beji atau Pocin. Nah kalo yang naik mobil gimana, dong?

Dikutip dari twitter PLK UI, untuk sementara UI membuka jalan Hutan Kota (portal deket FT dan Kutek), atau yang lebih dikenal dengan nama “Jalan Cinta” (jalan tembus antara Kutek – Asrama UI) yang selama ini misterius itu. Jadi, bagi pengendara mobil kalo mau keluar UI harus melewati asrama dulu. TAPI, sialnya, Jalan Cinta ini kalo malem-malem emang sepi banget, Bro, karena jarang yang lewatin dan emang creepy sih suasananya, namanya aja Hutan Kota. H – U – T – A – N .

Tenang aja, jangan khawatir, kali ini anakui.com akan ngasih cara-cara gimana sih buat kamu yang pulang-pergi naik mobil ke kampus biar gak takut melewati jalan cinta ini!

BACA JUGA: Inilah Alasan Kenapa Mahasiswa Mulai Jarang Naik Sepekun Berdasarkan dengan Lokasi Haltenya

 

Ajak Temen Nebeng

Ajak temen pulang bareng pake cara elegan via @desty_unyil
Ajak temen pulang bareng pake cara elegan via @desty_unyil

Ini satu-satunya cara yang bikin kamu depet temen pulang yang nyata dan tetep keliatan keren, apalagi kalo temen kamu pulangnya naik kereta.

“Eh nebeng yuk.”

“Yah tapi kan gak bisa lewat Gerbatama? Gue kan naik kereta.”

“Iya gue kan lewat stasiun Universitas Pancasila / Lenteng Agung. Nanti lo naik dari situ aja lebih deket.”

“Wah boleh deh.”

Mission completed, dengan cara yang berkelas.

 

Nyalain Radio

Sambil jalan jangan lupa dengerin radio via Christofer Tapiheru
Sambil jalan jangan lupa dengerin radio via Christofer Tapiheru

Mungkin radio bisa menjadi teman kamu di saat-saat sepi, karena ada yang lagi live broadcasting jadi berasa ada temen ngobrolnya. Silahkan cari channel radio yang lebih banyak cuap-cuapnya  daripada iklan atau musiknya. Dan yang harus kamu perhatiin: jangan puter channel yang isinya ceramah sehingga mengingatkan kamu akan dosa-dosa atau bahkan channel yang lagi nyeritain cerita horror. Bukan waktunya, Mz. Yang ada kamu gak jalan-jalan karena atut.

 

Jangan Panik

Namanya aja Jalan “Cinta”, anggep aja penuh bunga-bunga via bisniswisata
Namanya aja Jalan “Cinta”, anggep aja penuh bunga-bunga via bisniswisata

Santai aja, anggep aja Jalan Cinta merupakan jalan yang biasa kamu lewatin setiap hari, gak ada apa-apa dan gak serem. Namanya aja Jalan “Cinta”, anggep aja jalan ini penuh dengan bunga-bunga nan indah menawan menuju cintamu; kebahagiaan. Positive thinking.

 

Gunakan Lampu Jauh (Beam)

Gunakan Lampu Jauh (Beam) via sembilan.info
Gunakan Lampu Jauh (Beam) via sembilan.info

Meski penggunaan lampu jauh harus diminimalisir karena menyilaukan dan membahayakan pengendara yang lain, tapi mungkin di Jalan Cinta ini penggunaan beam sesekali perlu jika kamu ngerasa jalannya bener-bener gelap dan gak keliatan apa-apa. Jujur aja, penerangan di jalan ini belum bagus-bagus banget (iya soalnya emang biasanya malem-malem jalan ini kan ditutup), jadi mungkin kamu butuh pencahayaan tambahan untuk menuntun kamu melewati jalan ini. Cukup menyalakan beam jika emang diperlukan, daripada kamu celaka gara-gara gak bisa ngeliat jalan? Kebetulan kan jalannya juga sepi jadi pasti kendaraannya cuma satu arah dan gak ada orang yang mau jalan kaki lewat situ. Kalo ada, ya udah biarin aja…

 

Konvoi!

Cari aja temen yang juga naik mobil via simomot
Cari aja temen yang juga naik mobil via simomot

Belum pernah konvoi mobil kan? Gak deng bercanda. Kalo kamu emang orangnya paranoid banget, cari aja temen yang juga naik mobil atau pun motor, minta bareng keluar UI-nya, pasti sweet kan sepanjang di jalan cinta berdampingan gitu, bener-bener kayak dua insan yang saling jatuh cinta. Halah.

 

Ramaikan Semua Jok

Isi jok mobil sampai penuh via pixabay
Isi jok mobil sampai penuh via pixabay

Kalo kamu bener-bener nyetir sendirian dan semua jok kosong, lebih baik jok-jok yang kosong itu kamu isi dengan barang-barang kamu, biar… gak ada yang dudukin 🙂 ((creepy)). Ya iya sih, daripada kamu deg-degan gak fokus di jalan cinta gara-gara jok tersebut kosong dan khawatir kenapa-kenapa, lebih baik dipenuhin aja biar merasa lega.

 

Minimalisir Melihat Spion

Melihat spion bisa menyebabkan tingkat paranoid kamu meningkat via top1
Melihat spion bisa menyebabkan tingkat paranoid kamu meningkat via top1

Melihat spion bisa menyebabkan tingkat paranoid kamu meningkat, apalagi kalo sendirian. Jalan Cinta ini sepi banget kok, gak rame kayak Margonda, jadi paling ya mobil atau motor yang mau lewat pasti sabar menghadapi kendaraan di depannya. Gitu. Hati-hati ya hehehehe.

Bagaimana teman-teman pengendara roda empat? Admin sendiri belum pernah sih nyetir mobil sendirian lewat jalan cinta, boro-boro lewat jalan cinta, orang kemana-mana aku naik bikun tercinta. Udah ya gitu aja semoga selamat sampai tujuan dan hati-hati melangkah!

Meminimalisasi Kemacetan di Kampus Salemba

Meminimalisasi Kemacetan di Kampus Salemba Kali ini penulis ingin mengajak pembaca untuk bertamasya ke Kampus Perjuangan Salemba. Kampus yang bersejarah bagi pergerakan mahasiswa Indonesia dan juga kampus yang tak pernah mendapatkan akses informasi yang cepat … Baca Selengkapnya