8 Fakta Pusgiwa UI yang Cuma Diketahui Aktivis UKM dan Organisasi

Siapa disini yang belum tau Pusgiwa UI? Itu loh gedung yang berwarna putih dan besar tempat kegiatan kemahasiswaan di UI. Kebetulan Pusgiwa UI sendiri memiliki gedung baru yang berwarna putih dan besar itu. Nah kalo yang belum tau, boleh lah kalian iseng-iseng mampir ke sana. Letaknya berada di belakang Stadion UI. Pemandangan dan suasananya cukup adem serta bikin nyaman loh. Cocok bagi kalian yang ingin mencari ketenangan hehe.

Oh iya, sebelumnya udah pada tau belum kepanjangan Pusgiwa UI. Pusgiwa UI itu Pusat Kegiatan Mahasiswa UI. Sesuai namanya, gedung Pusgiwa menjadi tempat berlatih, berkumpul, dan berkegiatan untuk para mahasiswa UI atau tempat UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa)-nya UI gitu deh. Banyak kegiatan yang dilakukan di Pusgiwa UI loh. Tidak heran jika kalian sore hari ke sana akan nampak banyak mahasiswa yang sedang berada di sana.

Sebelum memiliki gedung baru, Pusgiwa UI memiliki gedung lama yang berada di depan dekat jalan. Masih ada beberapa UKM dan organisasi yang menempati gedung lama. Gedung baru sendiri memiliki beberapa ruangan yang bisa digunakan untuk kegiatan mahasiswa seperti auditorium. Di sana terdapat juga kantor kemahasiswaan yang semula berada di PPMT dekat rektorat UI. Karena adanya gedung Pusgiwa UI yang baru, maka kantor kemahasiswaan dipindah ke sana.

Banyak mahasiswa yang memanfaatkan penggunaan gedung Pusgiwa UI membuat tidak heran ada banyak fakta-fakta tentang Pusgiwa UI yang hanya diketahui oleh aktivis UKM ataupun anak organisasi UI. Berikut ini fakta-fakta Pusgiwa UI baik gedung lama ataupun gedung baru yang cuma diketahui aktivis UKM/organisasi UI.]

1. Kumpul Sore Hingga Malam Hari di Pusgiwa UI akan Ditemani Alunan Suara Marching Band UI (Madah Bahana UI)

Sumber: madahbahana.org

Bagi kalian yang sering rapat atau kumpul di Pusgiwa UI pada sore hingga malam hari pasti tidak asing dengan suara-suara terompet dan teman-temannya. Sore menjelang malam hari adalah waktunya MBUI (sebutan grup marching band UI) untuk berlatih. Mulai dari alunan terompet, alat pukul, dan lain-lain menggema hampir di seluruh bagian Pusgiwa UI.

Cukup banyak anggota MBUI sehingga saat berlatih pun kalian bisa tau. MBUI memang selalu berlatih di Pusgiwa UI, baik di area dalam pusgiwa atau di trotoar belakang Stadion UI (madahbahana.org, 2015). Terkadang mereka juga berlatih di lapangan hoki UI yang dekat jalur masuk PNJ, Gymnasium UI, lapangan tenis UI, ataupun Balairung UI. Dengan suaranya yang menggema memang cukup mengganggu beberapa kegiatan lain di Pusgiwa UI, misalnya rapat. Bagi mahasiswa yang sering berkegiatan di Pusgiwa UI mungkin telinganya sudah kebal dengan suara latihan MBUI. Walaupun cukup mengganggu tidak bisa dipungkiri suara alunan MBUI cukup harmonis dan memang MBUI termasuk UKMI UI yang cukup berprestasi serta patut dibanggakan.

BACA JUGA: Yang (Mungkin) Kamu Belum Tahu Tentang Madah Bahana UI

2. Emak, Satu-satunya Pedagang Snack dan Minuman di Pusgiwa UI

Sumber: kitabisa.com

Mungkin bagi kalian mahasiswa baru UI dan jarang ke Pusgiwa UI tidak tahu sosok pedagang snack atau minuman yang ada di Pusgiwa UI. Para penghuni pusgiwa biasa memanggilnya Emak. Emak seorang perempuan paruh baya tersebut berjualan di Pusgiwa UI. Beliau tidak memiliki suami ataupun anak. Beliau tinggal di kontrakan daerah kutek.

BACA JUGA: Perjalanan Senja Seorang Ibu di Pusgiwa

Emak merupakan satu-satunya pedagang di Pusgiwa UI. Beliau menjual snack dan minuman ringan. Dengan harga yang murah beliau menjajakan dagangannya kepada para mahasiswa yang berkegiatan di Pusgiwa UI. Tidak jarang dia masuk ke ruang-ruang organisasi dan menawarkan dagangannya kepada anak-anak organisasi atau kepanitiaan yang berada di sana. Kalau kata emak, anak-anak BEM merupakan anak-anak beliau sendiri. Sehingga banyak anak-anak BEM, organisasi, ataupun UKM yang sering membantu serta menolong emak. BEM UI juga selalu memberikan bantuan kepada Emak. Emak sangat ramah terhadap semua mahasiswa yang ada di Pusgiwa UI. Saat ini mungkin Emak sudah jarang terlihat di Pusgiwa UI karena memang kondisi kesehatan beliau sudah menurun. Mari sama-sama berdoa agar beliau selalu diberi kesehatan.

BACA JUGA: Ya ampun, ini Harapan Emak di Pusgiwa

3. Wifi Pusgiwa Lama Mati, Kok Bisa

Sumber: ardiyanto.id

Fasilitasi UI memiliki wifi atau hotspot UI tersendiri, begitupun dengan Pusgiwa UI. Banyak mahasiswa yang memang iseng datang ke Pusgiwa UI hanya untuk memanfaatkan fasilitas internet tersebut. Karena tempatnya yang nyaman, sehingga mahasiswa betah di Pusgiwa UI hanya untuk berselancar di dunia maya.

Tapi ada hal kocak yang berhubungan dengan wifi Pusgiwa UI ini. Letak tombol on/off wifi Pusgiwa UI gedung lama berada di dalam ruang BEM UI. Otomatis yang bisa menghidupkan atau mematikan wifi Pusgiwa UI hanya anak BEM UI ataupun mahasiswa yang kebetulan sedang berada di dalam ruang BEM UI. Jadi tidak sembarangan orang bisa menghidupkan atau mematikan UI. Wifi UI ini biasa digunakan para penghuni pusgiwa. Jadi kalau wifi mati cukup merepotkan dong.

Nah biasanya ada saja kejadian wifi Pusgiwa UI ini mati. Kondisi wifi mati ini bukan karena disengaja, tapi biasanya ketidaksengajaan mahasiswa yang berada di ruang BEM UI bersandar pada tombol on/off tersebut. Setelah wifi mati, beberapa penghuni pusgiwa akan sadar dan mencoba mengecek ruang BEM UI. Alhasil ketahuan deh penyebab wifi Pusgiwa UI mati karena apa. Memang sih tidak bisa disalahkan mahasiswa yang suka bersandar pada tombol on/off tersebut. Sebagai antisipasinya, anak-anak BEM UI menuliskan “Wifi UI, Jangan Bersandar” dan melakban sekitar tombol on/off agar tidak mati ketika disandarkan.

Pokoknya kalau wifi pusgiwa mati penghuni pusgiwa lain pasti ada yang bilang “tombolnya jangan disenderin yak”.

BACA JUGA: Begini Cara Login Wifi Gratis di Stasiun UI!

4. Kamar Mandi Lantai 2 Pusgiwa Lama Sering Tidak Ada Air

kamar mandi pusgiwa
Sumber: id.foursquare.com (Photo by Qatrunnada F.)

Bagi beberapa penghuni pusgiwa lama lantai 2 pasti sering menggunakan kamar mandi lantai 2 tersebut. Terkadang ada juga sih yang menggunakan kamar mandi pusgiwa lama lantai 1. Mungkin beberapa penghuni pusgiwa sudah tau bahwa kamar mandi lantai 2 tidak sebagus kamar mandi lantai 1.  Hal yang paling mendasar yaitu ketersediaan air. Kamar mandi lantai 2 pusgiwa lama sering tidak ada air. Kondisi ini membuat repot jika sedang digunakan. Apalagi kalau sudah terlanjur masuk kamar mandi tapi tidak sadar bahwa airnya tidak ada. Kan repot jadinya. Maka dari itu, alangkah baiknya jika ingin menggunakan kamar mandi lantai 2 pusgiwa lama harus dicek dahulu ketersediaan airnya. Baik air yang ada di ember ataupun air keran. Karena kondisi tidak ada air pada kamar mandi lantai 2 pusgiwa lama tidak menentu.

BACA JUGA: Inilah Beberapa Fasilitas di UI yang Dialihfungsikan Saat Musim Ujian

5. Pertanyaan Satpam Pusgiwa UI Di Kala Menginap

Sumber: id.foursquare.com (Photo by Don A.)

Fakta yang satu  ini mungkin pernah atau bahkan sering dialami oleh para aktivis UKM/organisasi yang sering menginap di pusgiwa lama UI. Biasanya sih penghuni pusgiwa tipe ini sudah menganggap pusgiwa sebagai rumah keduanya, sehingga merasa nyaman untuk tidur dan menginap di sana. Bagi penghuni pusgiwa yang sering menginap mungkin sudah tidak asing dengan pertanyaan satpam seperti ini “Motor siapa yang masih di parkiran? Ayo pindahin ke atas.

Jika hari sudah malam, parkiran pusgiwa akan tutup dan di rantai. Sehingga tidak ada motor yang bisa masuk ataupun keluar. Satpam pusgiwa akan meminta mahasiswa yang sedang menginap di pusgiwa untuk memindahkan motornya ke atas dekat dengan tangga dalam pusgiwa lama. Hal ini bertujuan agar pengawasan dan penjagaan terhadap motor mahasiswa lebih aman dilakukan. Secara parkiran pusgiwa jika sudah malam akan sepi dan gelap. Dengan memindahkan motor ke dalam pusgiwa akan membuatnya lebih aman.

Nah berbeda dengan pagi hari, biasanya satpam pusgiwa akan meminta mahasiswa yang menginap untuk memindahkan kembali motornya ke parkiran. Satpam pusgiwa akan bertanya dan meminta mahasiswa dengan pertanyaan seperti ini “Motor siapa di bawah? Pindahin ke parkiran yak sebelum jam 7.” Begitulah kira-kira sapaan satpam kepada para penghuni Pusgiwa UI di kala menginap. Mungkin pertanyaan di atas tidak selalu seperti itu, ini hanya kemiripannya saja.

BACA JUGA: Atap untuk Pak Bakri, Berita Duka dari Pusgiwa

6. Mushola Pusgiwa UI Baru Yang Lebih Nyaman

pusgiwa baru
Sumber: ui.ac.id

Sebelum adanya gedung baru Pusgiwa UI, mushola yang tersedia untuk mahasiswa berada di pusgiwa lama samping ruang Mapala UI. Untuk yang sering sholat di mushola pusgiwa lama mungkin sudah tau bentuk dan kondisinya. Ruangannya tidak terlalu luas mungkin hanya bisa menampung mahasiswa untuk solat maksimal 10 orang. Kondisi mukena dan sajadahnya pun agak sedikit lusuh. Hal ini terkadang membuat mahasiswa yang sholat di sana merasa tidak nyaman.

Berbeda halnya dengan musholla Pusgiwa UI gedung baru. Kondisinya sangat lebih baik dibandingkan mushola Pusgiwa UI gedung lama. Musholanya lebih bersih, lebih luas, dan lebih rapi. Karena lebih luas otomatis bisa menampung mahasiswa yang ingin sholat lebih lama. Mushola Pusgiwa UI gedung baru bisa dikatakan lebih nyaman dari segala aspek. Tidak heran jika banyak yang sering juga beristirahat di mushola baru tersebut atau hanya sekadar rebahan di sana. Tetapi, mau bagaimanapun kondisi mushola di pusgiwa, niat baik untuk beribadah tetap harus diutamakan.

BACA JUGA: Pohon Tumbang Menimpa Mushola Teknik!

7. Cerita Horor Pusgiwa UI Bikin Merindink

horror di pusgiwa ui
Sumber: memecomic.id

Fakta yang satu ini cukup seram untuk diketahui. Perlu diketahui bahwa ceria-cerita yang akan ditulis nanti berdasarkan pengalaman kawan-kawan yang pernah mengalaminya, adapun untuk penulis sendiri belum pernah mengalaminya. Maka dari itu, sekadar menceritakan sedikit pengalaman menegangkan tersebut.

Saat malam hari, kondisi Pusgiwa UI memang cukup sepi. Jalanan depan Pusgiwa UI jarang dilewati, baik siang maupun malam hari. Hanya mahasiswa yang memang berkegiatan di Pusgiwa UI atau ingin ke Fakultas Teknik yang biasanya melewati jalanan depan pusgiwa ini. Nah kondisi malam hari yang sepi dan lampu jalan yang kurang menerangi sehingga nampak gelap cukup membuat merinding. Hawa seram juga bisa dirasakan di gedung lama Pusgiwa UI. Sekarang ditambah lagi kondisi gedung baru Pusgiwa UI yang menghadap ke danau UI. Makin terasa kan horornya Pusgiwa UI ini. Bagi mahasiswa UI yang sering cukup menginap di Pusgiwa UI mungkin sudah terbiasa dengan kondisi seperti ini, tapi untuk yang baru pertama kali hmm mungkin bisa membuat tidurnya tidak tenang.

BACA JUGA: (Horor) Ternyata Dosen Baru yang Ngajar di FHUI Tengah Malam Itu Adalah…

Ini ceritanya…

Ada cerita yang dialami mahasiswa UI yang menginap di salah satu ruangan Pusgiwa UI. Ketika terbangun tengah malam ada sesosok wanita membawa lilin sedang berjalan di lorong pusgiwa. Hih kaget banget dong yak. Kelanjutannya mahasiswa yang menginap tersebut mungkin cukup takut untuk mengikutinya.

Kemudian ada lagi cerita bahwa hantu penunggu menara air katanya sih sering mampir ke pusgiwa. Waduh ada-ada saja, bikin bulu merinding saja.

Lalu ada juga cerita yang pernah melihat seorang nenek dekat kamar mandi lantai gedung lama Pusgiwa UI. Auto merinding sih kalau gini. Untungnya mahasiswa tersebut tidak penasaran dan ditanya tuh nenek. Bisa-bisa lari terbirit-birit kali.

Terakhir untuk kejadian ini mungkin masih samar-samar karena belum tentu karena hal-hal horor. Biasanya saat malam, banyak barang-barang di sekitar Pusgiwa UI berjatuhan. Memang suaranya tidak besar dan barang yang berjatuhan tidak banyak. Hal tersebut cukup membuat kaget mahasiswa yang menginap. Akan tetapi, demi berpikir positif mahasiswa menganggap barang yang jatuh tersebut karena angin atau kucing. Pikiran positif tersebut lebih baik daripada harus berpikir aneh-aneh. Ya memang belum ada pembuktian dari penyebab barang tersebut jatuh, tapi kan lumayan serem juga kalo sedang sepi tidak ada angin atau kucing. Lantas siapa yang menjatuhkan barang-barang pusgiwa?

Sebagian cerita di atas berdasarkan pengalaman kawan-kawan UI sehingga benar atau tidaknya ya bersifat subjektif. Kalau kalian ingin mencari tau kebenarannya, boleh banget dicoba untuk menginap di Pusgiwa UI. Selamat mencoba!

BACA JUGA: Ada Sosok Putih di Atas Gedung FEB?

8. Kolam Ikan Pusgiwa UI Gedung Baru yang Katanya Sering Memakan Korban

Ada salah satu fasilitas yang cukup unik loh di gedung baru Pusgiwa UI. Fasilitas tersebut adalah kolam ikan. Ya kolam ikan yang berisikan berbagai ikan hias itu membuat pemandangan gedung baru Pusgiwa UI menjadi lebih indah. Selain itu, suasana pinggir kolam sangat asri dan damai untuk dipakai berkumpul hingga rapat. Tidak heran banyak yang sering rapat atau sekadar duduk-duduk di gedung baru Pusgiwa UI. Mungkin kolam ikan ini jadi daya tariknya. Bentuk kolam ikannya juga cukup unik karena menyisakan bagian tengah berbentuk lingkaran seperti arena bertarung.

Nah tapi konon kolam ikan gedung baru Pusgiwa UI sering memakan korban lho. Hah? Korban? Iya korban, tapi bukan korban pembunuhan atau hal-hal negatif lainnya. Korban yang dimaksud yaitu korban kecemplung alias kecebur di kolam ikan tersebut. Melihat adanya fasilitas yang bisa membuat basah ini, para mahasiswa kerap kali menggunakannya untuk merayakan ulang tahun. Pastinya mahasiswa yang berulang tahun akan mencicipi rasa air kolam ikan ditemani dengan ikan hias di sana.

Tidak aneh jika ada seorang mahasiswa yang tercebur ke kolam ikan tersebut karena berulang tahun dan keisengan temannya. Ada juga beberapa mahasiswa yang tidak sengaja tercebur di kolam ikan tersebut. Mungkin sedang ngantuk atau halu itu mahasiswa sampai tidak melihat ada kolam ikan sebesar itu. Walau terlihat dangkal kolam ikan gedung baru Pusgiwa UI cukup dalam loh. Bisa membuat seluruh badan basah lah intinya jika kalian tercebur di sana. Kalian berani coba untuk nyebur di kolam ikan Pusgiwa UI? Hehe

BACA JUGA: Tim Arung Jeram Mapala UI Siap Arungi Sungai Lariang

***

Nah itu tadi fakta-fakta Pusgiwa UI baik gedung baru atau gedung lama. Mungkin fakta tersebut tidak hanya diketahui aktivis UKM/organisasi saja. kalian mungkin juga pernah liat fakta-fakta tersebut. Sekarang Pusgiwa UI sudah punya gedung baru, hal itu membuat mahasiswa lebih nyaman berkegiatan di sana. Jadi untuk kalian yang belum pernah main ke Pusgiwa UI, coba sesekali mampir ke sana yak. Oh iya, menurut kalian apalagi nih fakta-fakta Pusgiwa UI yang kalian tau? Yuk tulis di kolom komentar!

Sumber gambar header Pusgiwa UI

Busy vs Productive: Cek di Sini untuk Melihat Apakah Sibukmu Berfaedah!

“Duh ntar ya, gue lagi sibuk banget”

“Eh jangan sekarang dong! Gue minggu ini hectic banget, nggak ngerti lagi”

Seberapa banyak dari kalian yang sering banget denger kata itu keluar dari mulut temen lo atau bahkan lo sendiri yang berkata-kata demikian? Kalau sering nih, pasti orang tersebut atau mungkin lo sendiri adalah aktivis di dunia perkampusan ini ya. Well, enaknya jadi mahasiswa memang nggak terulang dua kali, jadi pasti kita berlomba-lomba untuk disibukkan dengan berbagai hal yang sesuai dengan minat kita. Tapi nih tapi… sebenarnya kita itu sibuknya berfaedah alias produktif nggak sih?

Nah, sebelum mengecek kefaedahan kegiatan kita yang seabreg itu, kita harus tahu nih perbedaan antara sibuk dengan produktif. Sibuk berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) didefinisikan sebagai keadaan yang penuh dengan kegiatan serta banyak yang dikerjakan. Sementara menurut KBBI juga, produktif adalah bersifat atau memiliki kemampuan untuk menghasilkan dan mendatangkan manfaat dalam jumlah yang besar serta berjalan terus menerus.

Yuk, sekarang kita cek termasuk sibuk atau produktif-kah diri kita?

 

BACA JUGA: Bercita-Cita jadi Mahasiswa Seimbang? Yuk Ikuti Tips Berikut ini!

 

1. Punya Banyak Goals VS Punya Prioritas

Atur prioritas kamu! (via www.pexels.com)

Orang sibuk selalu ingin melakukan hal ini dan itu. Pokoknya dia nggak boleh diam dan selalu ingin bergerak. Memiliki goals yang banyak atau over ini justru menunjukkan bahwa dia tidak mengerti apa sesungguhnya tujuan hakiki yang ingin dia raih. Sementara, orang produktif memiliki prioritas-prioritas tertentu. Dimana ia akan menomor satukan tujuan utamanya diantara segala kesempatan-kesempatan lain yang mungkin sangat bisa untuk dia ambil. Hanya saja, kesempatan baik itu mungkin tidak sesuai dengan prioritasnya, jadi ia mengesampingkannya dan tidak menambahkannya sebagai goals baru.

 

2. Cepat Memberi Jawaban VS Berpikir Secara Berhati-hati.

Mikir, bro. (via www.pexels.com)

Diajak ikut kepanitian ini, YUK.

Ada oprec itu, TANCAP.

Open tender nih, GAS.

Organisasi ini lagi cari staff loh, CUS!

Orang sibuk akan langsung mengiyakan segala hal dan kesempatan baik yang ditawarkan kepadanya. Tentunya tanpa berpikir terlebih dulu apakah itu bermanfaat dan sesuai dengan tujuannya atau tidak. “Yang penting gue do something. Daripada gabut kan”, begitulah kira-kira yang terjadi. Bedanya, orang produktif akan berpikir dengan sedemikian rupa apakah itu bermanfaat, sesuai dengan tujuannya atau tidak. Makanya, jangan heran apabila ada orang yang berkualitas baik namun seringkali menolak kesempatan-kesempatan keren yang sangat capable dengan dirinya. Bisa jadi itu karena dia tahu benar untuk apa dan apa yang sedang ia lakukan.

 

3. Complains That They are Busy VS Lets The Result Speak for Themselves

Let the result speaks (via pinterest)

Sering dengar keluh kesah orang seberapa hectic dan sibuknya mereka? Nah bisa jadi itu fix banget mereka adalah orang-orang sibuk. Karena, hanya orang-orang sibuk yang mengambil segala kegiatan yang ada lalu mengeluhkannya terus menerus. Sebab, kebanyakan tidak mengerti dengan pasti untuk apa semua kegiatan ini dilakukan sehingga itu membuat kita berkeluh kesah. Kalau orang produktif? Orang produktif bisa jadi juga akan melakukan hal sebanyak si orang sibuk tersebut. Namun, akan kecil kemungkinannya ia sering berkeluh kesah akan “kesibukannya” itu. Karena, ia mengerti apa tujuan ia melakukan semua hal itu. Lagi biasanya, hasil dari produktifitasnya itulah yang akan make the noise tentang kesibukan dirinya.

 

4. Mengeluh Tidak Punya Waktu VS Mendedikasikan Waktunya untuk Hal-Hal Penting

Bagi waktu untuk hal-hal penting (via www.pexels.com)

Sama seperti sebelumnya, orang sibuk akan mengeluh waktu 24/7 tidak akan cukup buatnya melakukan setiap hal yang ditanggung. Itu karena ia tidak memikirkan matang-matang saat memutuskan apa-apa saja yang akan dia lakukan dan bagaimana melakukan semuanya itu. Orang produktif sejak awal akan berpikir tentang waktunya, bagaimana ia dapat mengelola waktu 24/7 itu untuk hal-hal yang berfaedah dan menghasilkan sesuatu.

5. Menanyakan Pendapat Orang VS Bertindak

Just do it! (via www.pexels.com)

Menanyakan pendapat orang itu tidak salah sama sekali. Malahan seringkali akan membantu kita untuk dapat berpikir lebih bijak. Namun sayangnya yang sering dilakukan adalah terlalu banyak atau terlalu lama untuk bertanya opini orang sehingga kita jadi lupa untuk bertindak. Padahal dengan bertindak, kita sedang memulai untuk menghasilkan sesuatu secara lebih konkrit.

BACA JUGA: Alasan yang Bisa Kamu Pake ketika Udah Males Nerima Tawaran Organisasi/Kepanitiaan

Nah, itu tadi 5 kunci untuk melihat apakah kamu orang sibuk atau orang produktif. Nggak salah kok untuk memiliki kesibukan tersendiri, asal kita tahu apa tujuan kita melakukan tersebut dan kita dapat menghasilkan berbagai hal melaluinya. Jangan sampai waktu asyik kita jadi mahasiswa yang nggak akan terulang dua kali itu akan tersia-siakan oleh kegiatan yang mungkin positif, namun kurang berfaedah untuk kita. Jadi, hati-hati ya! Semangat menjadi produktif!

Bercita-Cita jadi Mahasiswa Seimbang? Yuk Ikuti Tips Berikut ini!

“Anak UI? Wah, pasti dia cerdas, pinter, keren! Sikat, Bray!”

Mungkin kalian sebagai anak UI sudah sering banget kena label itu dari orang-orang di luar sana. Memang, nggak perlu diragukan lagi gimana kemampuan akademik para mahasiswa UI. Secara, untuk masuk ke UI saja, kita harus berhasil menyingkirkan beribu-ribu orang. Namun, setelah memasuki fase-fase perkuliahan, ternyata kampus perjuangan ini memang nggak sebercanda itu.

Dimulai dari fase jadi maba hingga ke fase-fase perkuliahan berikutnya, perlahan-lahan kita pasti sadar bahwa, “Nggak bisa nih kalau gue cuma pinter doang. Teman-teman yang lain juga sama pinternya sama gue. Terus apa spesialnya gue dong?”. Nah, di sinilah kita harus belajar untuk menambah ciri diri kita. Kita harus keluar dari comfort zone dan menantang diri untuk jadi mahasiswa yang seimbang.

Wait… mahasiswa seimbang itu apa sih? Jadi, mahasiswa seimbang adalah mahasiswa yang mampu untuk memaksimalkan diri di setiap aspek kehidupannya dengan porsi yang sesuai bagi masing-masing aspek. Baik itu di dalam studinya, organisasi, kerohanian, social life, keluarga, atau bahkan love life-nya (kalau punya ya, gengs).

“Wah berarti gue harus super perfect dong buat jadi mahasiswa seimbang?”.

THAT IS A BIG NO, GUYS!

Menjadi mahasiswa seimbang tidak berarti kita harus menjadi seseorang yang sempurna. Menjadi mahasiswa seimbang berarti kita harus mampu me-manage diri dengan baik sehingga kita dapat memberikan porsi-porsi yang sesuai di setiap aspek kehidupan kita. Nah, berikut ada beberapa tips yang anakui.com rangkum untuk memulai menjadi mahasiswa seimbang.

 

BACA JUGA: [Diskusi] Apa Pendapatmu tentang Mahasiswa yang Hanya Fokus di Akademis?

 

Making Up Mindset

Dimulai dari hal yang paling sederhana aja (via pinterest)

First thing first, kita harus merubah pikiran kita bahwa kita bisa tuh memberikan porsi yang sesuai di setiap aspek kehidupan kita. Tepatnya, kita harus punya kesadaran diri yang tinggi bahwa setiap aspek yang ada di kehidupan kita itu sama pentingnya. Memang, prioritas itu perlu, tapi nggak mustahil kan untuk bisa menjalankan semuanya dengan seimbang? Jangan sampai nih, karena kita terlalu asyik berorganisasi kita jadi lupa untuk belajar dan bertanggung jawab dengan kuliah kita. Atau jangan sampai juga kita terlalu ambisius dalam belajar sampai lupa untuk membangun social life yang membangun. Atau jangan sampai kita lupa untuk berhubungan baik dengan keluarga kita hanya karna kita sibuk di perkuliahan. Kalau yang terakhir sih terutama buat para anak rantau, ya!

 

Control Yourself

Bikin agenda terjadwal buat mempermudah aktivitas kamu! #bukanpromosi (via twitter)

Pengendalian diri itu penting, guys. Nggak perlu dibilang lagi kalau anak UI itu pasti jago banget untuk membagi waktunya, membuat schedule dan to-do-list dengan sedemikian rupa. Sayangnya, nggak banyak yang jago untuk menjalankan jadwal yang sudah mereka jalankan sedemikian rupa. Intinya sih, kembali lagi ke disiplin diri.

 

Get Out!

Ayo keluar dari zona nyaman kamu! (via 1213online)

Keluar dari zona nyaman adalah satu dari keputusan terbaik yang harus kita ambil sebelum kita kembali ke Yang Kuasa (ngeri juga). But seriously, kita harus mendorong diri dan mengambil cukup banyak keberanian kita untuk tidak melakukan hal-hal yang itu-itu saja. Menantang diri dengan mencoba hal-hal baru akan membuat kita lebih berkembang serta melatih diri untuk menjadi seimbang.

Hal-hal baru itu nggak perlu ekstrem kok. Misalnya, kita baru saja sadar kalau ternyata kita perlu juga meluangkan waktu untuk lebih banyak nongkrong. Cobalah sesekali luangkan waktu-waktu tertentu hanya untuk nongkrong dan ngobrol dengan orang-orang di perkuliahan, baik itu teman kuliah, kakak atau adik angkatan, hingga para staff  UI pun boleh. Hal itu akan membantu kita untuk belajar membangun relasi yang sehat serta koneksi yang luas di kemudian hari.

Hal baru lainnya bisa juga dengan belajar lebih sering menghubungi orang tua dan keluarga di tengah-tengah kesibukan kita sebagai mahasiswa UI. Meluangkan waktu beberapa saat hanya untuk berbincang santai dengan keluarga itu penting loh, guys! Sebab, kita bisa curhat dan dapat banyak masukan dari orang-orang terdekat kita sekaligus membangun supporting system yang aman bagi aktifitas-aktifitas kita yang lainnya.

 

Imperfection is Perfect.

Lihat aja menara Pisa; dia miring, ga sempurna, tapi justru itu yang membuat dia menarik. (via traveldigg)

Jangan dipikir jadi mahasiswa seimbang itu harus jadi mahasiswa yang serba mampu, ya! Ingat, kesempurnaan hanya milik Tuhan (buset). Kita nggak harus kok punya IPK 4, lalu ikut 5 organisasi dan berbagai kepanitian, lalu menang lomba sana sini secara bersamaan. Nggak, menjadi jadi mahasiswa seimbang nggak segila itu kok. Poin pentingnya adalah bagaimana kita bisa membagi dan bekerja secara maksimal di setiap aspek kehidupan yang kita jalanin.

IPK nggak perlu 4, tapi jangan juga terlalu jelek. Kalau mau aman, ambil saja nilai IPK yang rata-rata digunakan oleh para pemberi beasiswa, yaitu sekitar 3 ke atas. Tidak perlu juga tergabung di begitu banyak organisasi dan kepanitiaan. Pilihlah dengan bijak yang mana sekiranya sesuai dengan minat dan bakat kita serta yang mampu menunjang kita di masa yang akan datang. Intinya, be reasonable when you choose.

Tidak perlu juga jadi anak nongkrong yang tiap minggu hangout  ala-ala biar tetap hits,  yang penting adalah membentuk social environment  yang  bisa membangun kita menjadi lebih baik.

 

Just Do It!

Ini wajib banget kudu harus ya. L A K U K A N. (via pinterest)

Well, yeah, just do it! Lakukan saja segera! Jangan terlalu lama berpikir, karena itu tidak akan membawa perubahan apa pun bagi diri kita. Justru setiap aksi yang kita lakukanlah yang akan membuat kita semakin belajar hingga akhirnya berhasil menjadi mahasiswa yang seimbang. Malahan, kalau terlalu lama berpikir yang datang adalah keraguan. Tentunya kita nggak mau dong untuk terus stuck jadi mahasiswa yang begitu-begitu saja?

 

BACA JUGA: Ternyata di UI Ada yang Lulus Lebih Cepat dari 3.5 Tahun, Loh!

 

So, itu tadi tips-tips untuk jadi mahasiswa seimbang. Pasti udah mulai on fire dong untuk memulai ini dan itu demi jadi mahasiswa seimbang? Moreover, jangan lupakan juga aspek kerohanian kita, karena itu akan menjaga kita tetap sehat secara spiritual dalam menjalani hari-hari kita sebagai mahasiswa seimbang. Jadi, jangan ditunda-tunda lagi, ya! Ingat, serunya jadi mahasiswa itu tidak terulang dua kali!

Hal yang Nggak Boleh Kamu Lakuin Ketika Daftar di Organisasi!

“Hidup Mahasiswa! Hidup Mahasiswa! Hidup Mahasiswa!”

Yaiyalah hidup, kalo nggak hidup udah jadi gini kalimatnya, “Almarhum Mahasiswa”.

Btw, kalian pasti tau dong kalimat-kalimat itu biasanya lantang diteriakin sama siapa? Yup, biasanya para mahasiswa yang bergumul dalam suatu organisasi lantang teriak kalimat begitu untuk membakar semangat mahasiswa. Para organisator itu juga biasanya teriak-teriakin kalimat itu ketika ada acara keorganisasian, orasi pemimpin organisasi, aksi, acara nikahan, sunatan, kelaperan, kehausan, kehujanan, yang penting tetep “Hidup Mahasiswa!”.

Para organisator ini juga ada banyak tipenya, ada yang pengen terlihat gagah ketika masuk organisasi, ada yang pengen kelihatan aktif di depan kamu, dan ada juga yang emang jiwanya patriot; membela kebenaran dan melawan kegelapan, kecuali kalo malem.

Nah, di kampus kita saat ini lagi marak dan rame-ramenya nih pembukaan calon-calon organisator. Buat kamu yang mau keliatan ganteng dan cantik, sekalian mau nyari maba unyu-unyu waktu ospek, mending gabung jadi organisator juga! Eits… tapi jangan karena itu ya alasan kalian ikut organisasi, sebab organisasi nggak butuh orang-orang yang nampang doang, tapi butuh kinerja aktif dan partisipatif untuk memajukan organisasi dan kampus kita. Ya sekalian nyari maba juga ga apa sih *eh

Teruntuk kalian yang ngebet masuk organisasi di kampus, baik BEM, DPM, dan lainnya, jangan pernah lakuin ini kalo mau diterima jadi anggota ya!

 

BACA JUGA: Inilah yang Gak Bakal Kamu Dapatkan Kalau Malas Berorganisasi di Kampus

 

Proses Pendaftaran

Contoh poster open recruitment (via Official BEM UI)
Contoh poster open recruitment (via Official BEM UI)

Inilah proses pertama untuk menjadi seorang organisator, yaitu mendaftar ke bagian administrasi masing-masing organisasi. Ingat, mendaftar ke organisasi yang kalian mau, jangan sampe kalian salah organisasi. Dari yang kalian anak FEB, malah daftar ke BEM RIK. Jangan sampai seperti itu ya!

Cari narahubung admin masing-masing organisasi yang mau kalian daftar. Chat dia dengan sopan kayak, “Selamat pagi kakak, udah sarapan? Mau aku beliin sarapan nggak? Sekalian disuapin?” *eh maksudnya kayak gini, “Selamat pagi kak, nama saya Kribo, saya mau tanya tentang tata cara pendaftaran masuk organisasinya gimana ya, kak?”

Nah, kalau sudah dijawab, biasanya kalian akan disuruh isi formulir. Ketika mengisi formulir, ingat ya, kolom nama selalu pake nama asli kalian, jangan pakai nama samaran si “Mawar”, atau si “Rafflesia Arnoldi”, apalagi kalo pake nama kesayangan sebutan mantan kayak si “Kebo”, atau “Kelinci Madu”. Bukan cuma itu, di kolom jenis kelamin juga jangan sampe salah paham. Sebutkan bahwa kalian pria/wanita, jangan diisi si “Ujang”, atau si “Robert”!

Biasanya sih sekarang di poster open recruitment udah ada syarat, alur pendaftarn, dan CP yang bisa dihubungi kok.

 

Proses Seleksi Berkas

Setelah daftar, saatnya berkas kamu diseleksi (via careernews)

Selama proses seleksi administrasi dengan mengecek berkas-berkas kalian, lampirkanlah CV (Curriculum Vitae) atau daftar riwayat hidup. Karena biasanya, dalam proses ini para ketua dan tim pemilihan anggota bakal selektif banget memilih calon anggotanya. Lampirkanlah CV kalian dengan desain yang menarik dan berbeda dari yang lain. Pakailah software berupa Corel Draw atau Photoshop, atau software-software desain lainnya. Ingat, jangan digambar-gambar sendiri!

Di dalam CV, jangan lupa lampirkan keahlian kalian, baik hard disk skill maupun soft skill. Isi aja semua keahlian kalian kayak disiplin, jago menulis, jago memimpin, jago memasak, jago ngepoin mantan, jago ngupil, jago salto di dalam danau, atau jago ngeluluhin hati kamu, iya kamu…

 

Proses Wawancara

Tahap terakhir nih, wawancara! (via hipwee)

Nah, proses ini biasanya seleksi terakhirnya. Di sini kalian bakal melatih mental bertatap muka secara langsung dengan si pemimpin organisasi, ya lumayanlah biar bisa melatih diri saat wawancara kerja. Di proses ini, kalian biasanya ditanyain nama, jurusan, alamat, nomor telepon, nomor sepatu, parfumnya apa, bedaknya apa, nama bapak siapa, kerjanya apa, kalo kerja naik apa, nama mamak siapa, orang mana, kok bisa kawin sama bapak…. sampai ke pertanyaan mengenai alasan kenapa kamu mau ikut organisasi, keahliannya apa, terus kalo ada masalah di organisasi gimana mecahinnya, apakah kamu akan galau ketika ada masalah atau tidak.

Kalau udah ditanya sebanyak itu, tetaplah tenang dan jangan gugup! Santai aja, anggap saja pertanyaan itu adalah pertanyaan ketika kamu ditanya-tanya sama calon mertua! Jangan ngelawan, jangan emosi! Pokoknya jawablah sesuai porsi dengan penuh senyuman, jangan malah dijawab kayak gini,

“Siapa?

Y a n g  n a n y a  !”

 

BACA JUGA: 8 Hal Paling Penting yang Harus Ada di CV Kamu Biar Dilirik HRD

 

Nah, buat kalian yang mau masuk organisasi, inget ya jangan pernah lakuin hal-hal di atas. Hidupkan organisasimu, majukan kampusmu, berikan kontribusi terbesarmu, dan jangan lupa siapkan rayuan gombalmu untuk maba unyu *eh. Share artikel ini ke akun Facebook, Twitter, dan Line kalian biar semua orang bisa terhindar dari hal-hal yang membuat mereka nggak diterima masuk organisasi!

Ini 4 Hal yang Bisa Kita Lakukan saat Bosan Mendengar Umbar Janji Kampanye Pemira!

PEMIRA sudah di depan mata, mulai dari Ketua Himpunan, Ketua BEM Fakultas, Universitas, dan ketua-ketua organisasi atau komunitas lainnya. Proses pendaftaran hingga sidang verifikasi kesahihan calon ketua dan wakilnya sudah terlewati, dan sekarang tiba saatnya masa-masa umbar janji manis para calon pejabat tersebut. Pasti saat PEMIRA ini, teman-teman banyak yang ingin melihat siapa saja sih calon pemimpin kita nantinya, iya kan? Tapi, teman-teman juga pasti sudah bosan mendengar atau membaca janji-janji manis yang diumbar ke sana kemari untuk meluluhkan hati pemilihnya.

Kampanye bertujuan untuk mengenalkan diri, program kerja, dan pola pelaksanaan kerja organisasi yang dipimpinnya kepada calon pemilih. Sebenarnya, kampanye ini bersifat positif, terlebih lagi untuk memberikan solusi melalui rencana kerja yang dirancang masing-masing calon kepada pemilihnya. Nah, dari sini, kita sebagai pemegang hak suara juga bisa tahu apa saja yang akan dilakukan dan seperti apa track record masing-masing calon.

Akan tetapi, terkadang banyak juga lho calon-calon yang terkesan hanya mengumbar janji manis nan tak logis kepada pemegang hak suara. Nggak cuma itu, seringkali kita juga bosan dengan lantunan suara mereka ketika berkampanye, kan? Bukan hanya melalui pidato khas capres, tapi juga banyak banget pernak-pernik kampanye yang mengerubungi setiap wilayah teritori pemilihan, bahkan sampai di media sosial! Apalagi kriteria pernak-pernik kampanyenya cuma gitu-gitu aja, nggak kaya zaman kampanye Jokowi semasa jadi capres, para pendukung Jokowi kala itu membuat aplikasi game Flap Man Jokowi yang menunjukkan dia terbang di udara dengan tampilan superhero dan mencoba melawan korupsi.

 

BACA JUGA: Ini Kata Mereka yang Suka Aktif di Organisasi

 

Nah, kali ini penulis ingin memberikan beberapa hal yang bisa kamu lakukan saat bosan melihat berbagai pernak-pernik kampanye di berbagai media!

 

Lihat wajahnya!

Kampanye Ketua dan Wakil Ketua BEM UI 2016 (via suaramahasiswa)
Kampanye Ketua dan Wakil Ketua BEM UI 2016 (via suaramahasiswa)

Cara pertama adalah lihat wajahnya. Bagi kalian yang sudah bosan mendengar lantunan janji calon pejabat organisasi, mending kalian lihat wajahnya saja. Kalau menurut kalian wajahnya enak dipandang, punya hidung yang unik, bibir yang sensual, atau kuping kucing, kalian pandangin terus! Dijamin, kalian nggak bakal bosan dengerin materi kampanye mereka. Wong denger juga enggak, cuma mandangin mukanya.

 

Corat-coret atau edit penampilan calon seperti tokoh superhero favorit kalian

Biar ga bosen, coba bannernya dijadiin tokoh fiktif aja (via modifikasi)
Biar ga bosen, coba bannernya dijadiin tokoh fiktif aja (via modifikasi)

Hal selanjutnya adalah make over penampilan calon pemucuk kekuasaan organisasi dengan kostum superhero favorit kalian. Hal itu akan buat kalian nggak bakal bosan mandangin pamflet atau poster yang berisi foto calon dan poin-poin kampanyenya. Kalian bisa corat-coret pamflet printnya dengan pensil atau pulpen, atau edit gambar-gambar yang tersebar di media sosial menggunakan software di PC kalian! Buatlah semirip mungkin dengan superhero andalan kalian dengan poin-poin kampanye semisal, menumpas kejahatan di dunia, menyelamatkan dunia dari kegelapan, atau membela kebenaran!

 

Buat pernak-pernik kampanye tandingan

Nah, cara ini pasti bikin kalian nggak bakal bosan lihat pernak-pernik kampanye dia lagi dia lagi di mana-mana. Bahkan, bukan cuma kalian yang nggak akan bosan, teman-teman kalian juga pasti malah ketawa sampe sembelit kalau kalian bikin pernak-pernik kampanye tandingan! Kalian cari teman kalian yang mau jadi pasangan calonnya, terus buat spanduk atau banner dan dipasang sebelahan sama calon petinggi kampus, abis itu jangan lupa juga share ke berbagai media sosial milik kalian, agar kalian bisa terkenal sebagai pasangan tandingan!

 

 

Buatlah video parodi kampanye dan debat calon di Instagram atau Youtube

Parodi kampanye Jokowi-JK untuk melawan kampanye hitam (via gopego)
Parodi kampanye Jokowi-JK untuk melawan kampanye hitam (via jpnn)

Cara ampuh lainnya adalah membuat video parodi kampanye dan debat calon untuk diunggah ke akun Instagram dan Youtube kalian. Dengan cara ini, dijamin kalian gak bakalan bosan dan justru senang dengan aktifitas kampanye PEMIRA setiap tahun, karena bakal nemuin video parodi yang mencerminkan ciri khas calon pemimpin organisasi masing-masing. Tentunya, video parodi ini juga bisa jadi bahan pertimbangan kalian memilih siapa yang paling lucu untuk dipilih saat PEMIRA nanti!

BACA JUGA: Inilah yang Gak Bakal Kamu Dapatkan Kalau Malas Berorganisasi di Kampus

 

Bagaimana? Ampuh bukan? Bagi kalian yang memiliki hal-hal lain yang bisa menghilangkan kebosanan semasa aktifitas kampanye PEMIRA, bisa dibagikan di kotak komentar! Jangan lupa bagikan artikel ini di akun Facebook, Twitter, dan Line kalian agar mahasiswa yang lain gak bosen lagi dengerin janji-janji para calon pemimpin!

Endless Question: Mendingan Kuliah 4 apa 3,5 Tahun Ya?

Memasuki masa-masa sidang skripsi dan wisuda Agustus nanti di UI, pasti banyak mahasiswa yang udah mulai bertanya-tanya dalam dirinya sendiri.

“Nanti gue lulus 3.5 apa 4 tahun ya enaknya?”

Yak, pertanyaan ini sangat sulit untuk dihindari dan pasti akan selalu ada sepanjang masa, mengingat lamanya kamu belajar di kampus ya ditentukan oleh diri kamu sendiri. Kalo SD 6 tahun, SMP dan SMA 3 tahun, di kuliah ini kamu bisa menentukan lamanya masa akademikmu sendiri, mulai dari 3 sampai paling lama ya 6 tahun.

Daripada kamu pusing mikirin ini tapi gak nemu-nemu solusinya, lebih baik anakui.com kasih pertimbangan nih biar bisa kamu pikir sendiri; mendingan kuliah 4 apa 3.5 tahun ya?

BACA JUGA: Jangan Anggap Enteng! Ngulang Matkul Wajib Ternyata Banyak Efeknya

 

Mau memanfaatkan kesempatan yang ada selagi jadi mahasiswa, atau mau cepet-cepet terjun langsung ke dunia kerja

Kampus itu wadah untuk mengembangkan diri sebebas-bebasnya dalam hal yang positif via okkmabimfikui2015
Kampus itu wadah untuk mengembangkan diri sebebas-bebasnya dalam hal yang positif via okkmabimfikui2015

Udah gak usah ditanya lagi kalo kampus itu wadah untuk mengembangkan diri kamu sebebas-bebasnya dalam hal yang positif, mulai dari organisasi, kepanitiaan, komunitas, semuanya yang menurut kamu asik dan menarik bisa kamu ikutin. Di situ kamu bisa mendapatkan softskill yang kamu inginkan untuk improve diri kamu sendiri sebagai bekal persiapan di dunia kerja nanti.

Lain lagi kalo kamu udah merasa cukup dengan kegiatan kampus atau bahkan udah punya kegiatan positif lain di luar kampus yang perlu diurus, kamu malah ingin cepet-cepet meninggalkan dunia kampus dan terjun langsung ke dunia sana. Sama sekali gak ada salahnya, kok. Akan tetapi, setelah lulus, sudah menjadi tanggung jawab bagi diri kamu sendiri untuk survive di dunia kerja nanti. Banyak juga kan yang lulus 3,5 tahun tapi setelahnya luntang lantung bingung mau kerja di mana, kalo kamu udah memantapkan masa depan sih ya silakan. Hidup itu kan pilihan.

 

Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus

Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus via isahkambali
Udah capek sama kehidupan kampus, atau masih pengin ikut ini itu sampe lulus via isahkambali

“Aku gak kuat sama tugas dan kuliah, nikahin adek aja, Bang!”

Yha. Banyak banget yang mengeluh seperti ini karena tugas dan segala hal terkait perkuliahan yang menyiksa. Gak salah juga sih ngeluh asal jangan kebanyakan hehe, kan daya tahan manusia terhadap sebuah beban itu berbeda-beda. Tapi nih ya, gak sedikit juga mereka yang bener-bener udah gak tahan karena aktivitas perkuliahan, dijalanin lebih lanjut tambah gak bisa, dan akhirnya mereka pengin cepet-cepet lulus. Masih mending sih cepet-cepet lulus daripada mengundurkan diri, kan sayang. Kepalang tanggung, istilahnya.

Ada juga yang mengeluh kayak gitu tapi setelahnya masih sanggup bertahan, malah semakin berapi-api. Mereka menjadikan keluhan itu sebagai semangat untuk bangkit lagi. Jadinya pengen ikut ini itu untuk meningkatkan kualitas dan menambah pengalaman dalam kehidupan kampusnya biar makin berwarna dan menjadi manusia yang siap bersaing.

 

Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana

Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana via isj.fib.ui.ac.id
Beneran udah maksimalin SKS semua apa cuma gak sabar nyabet gelar sarjana via isj.fib.ui.ac.id

Bagi sebagian orang, memaksimalkan 144 SKS dengan alfabet A atau paling kecil B+ merupakan suatu hal yang mudah. Sebagian besar lainnya menganggap B aja udah anugerah. Bagi mereka yang selau-selau aja untuk memperindah 144 SKS mereka, bisa dengan santainya nambah SKS lagi sesuai apa yang mereka inginkan atau yaudah, lulus deh 3,5 tahun. Tapi inget; maksimalin dulu aja 144 SKS-nya, jangan mentang-mentang ngejar 144 secara singkat tapi nilainya pas-pasan, kan gak asik juga nanti.

Ada lagi orang yang emang ngejar 3,5 tahun biar cepet-cepet dapet gelar sarjana dan foto pake toga di depan Rektorat. Aduh, yang kayak gini sebenernya juga gak salah sih sebagai motivasi, asalkan IP kamu memuaskan diri kamu sendiri dan orang-orang tercinta.

Intinya, lamanya perkuliahan ini kamu sendiri yang menentukan, jangan pernah ngikut-ngikutin orang deh pastinya. Emang sih, denger temen yang udah ambisius pengen lulus 3,5 tahun kita jadi minder duluan. Akan tetapi tenang saja bosku, gak semua temen sejurusan dan seangkatan kamu langsung abis gitu aja setelah 3,5 tahun kok! Pasti akan ada yang namanya “temen seperjuangan” yang merasakan getir pahitnya berjuang untuk lulus bersamamu.

Mantapkan pilihan dan maksimalkan kehidupan di kampus dulu aja deh; kalo merasa udah cukup 3,5 tahun dan SKS telah terpenuhi ya sok monggo sabet gelarnya, kalo belum ya jangan bersedih, yang penting usaha! See ya!

Cara Sederhana Membentuk Jati Dirimu Selama Kuliah di Kampus Kuning

Kehidupan perkuliahan terkadang bisa terasa sangat membosankan. Dari mentari terbit hingga tenggelam, yang kamu lakukan di kampus segede Universitas Indonesia gak mungkin cuma kupu-kupu a.k.a kuliah-pulang-kuliah-pulang. Well, mungkin sebagian dari kita melakukannya, namun menambahkan sedikit kegiatan ekstra seperti mengikuti UKM, berbisnis kecil-kecilan, atau melakukan hobi lain di luar jam kuliah ternyata bisa terasa menyenangkan dan menambah manfaat tersendiri.

Selain menambah pengetahuan dibidang lain dan melatih kemampuan jiwa dan raga kamu, melakukan kegiatan ekstra di luar perkuliahan juga bisa membuatmu semakin gaul karena lingkungan sosial dan pertemanan kamu tentunya gak 4L a.k.a lo-lagi-lo-lagi. Bahkan, ehm, siapa tahu kamu bisa memperbesar peluangmu untuk mendapatkan teman hidup di masa perkuliahan.

Apa saja hobi atau kegiatan ekstra yang dapat memberikan manfaat positif di luar jam perkuliahan? Berikut beberapa pilihan terbaik dari kami.

BACA JUGA: 5 Kelakuan Canggung yang Biasa Dirasakan Saat Kamu Baru Berstatus Mahasiswa UI

Berhubungan dengan Atletis

Bidang olahraga melatih daya konsentrasi dan menjaga pikiranmu tetap sportif via andiauliar
Bidang olahraga melatih daya konsentrasi dan menjaga pikiranmu tetap sportif via andiauliar

Melakukan olahraga yang menyenangkan seperti sepak bola, basket,  atau bahkan bersepeda tidak hanya dapat membuat tubuhmu tetap bugar, namun juga melatih daya konsentrasi dan menjaga pikiranmu tetap sportif dan menghargai kemampuan orang lain.

Dalam olahraga bela diri misalnya, kamu tidak hanya akan belajar memahami bagaimana meningkatkan kemampuan diri namun juga belajar bagaimana mengenal lawan mainmu yang bisa saja sewaktu-waktu menjadi partnermu.

Jika kamu terlatih dalam bekerja sama secara tim dan mampu menorehkan prestasi di bidang olahraga, tentunya kampus pun tidak akan segan merekomendasikan kamu untuk mewakili The Yellow Jacket di ajang-ajang tertentu. Hal ini tentu, membuat kita melihat olahraga bukan sekadar hobi atau kegiatan ekstra yang bisa dipandang sebelah mata, if we do it passionate enough, who knows what comes next?

 

Berhubungan dengan Seni

Ada banyak UKM dan komunitas yang berhubungan dengan kesenian via fesbudui
Ada banyak UKM dan komunitas yang berhubungan dengan kesenian via fesbudui

Jika kamu merasa dirimu karakter yang agak-agak insecure, demen puisi-puisinya Rangga di AADC, lalu terpengaruh dengan segala penggalan kata per kata dalam buku Bumi Manusia-nya Om Pram, mungkin seni sudah mengalir dalam buliran darahmu.

If you can do sketch, draw, write, dance, sing, take a picture, creating something unique and other stuff, melakukan kegiatan ekstra yang berhubungan dengan kesenanganmu ini tentu dapat menjadi alternatif pilihan yang dapat membuatmu mengasah kemampuanmu hingga semakin jadi. Plus, it can give you something to do better than your homework!

Ada banyak UKM dan komunitas yang berhubungan dengan kesenian yang mungkin saja sesuai dengan kemampuanmu di lingkungan kampus. Namun, jika kamu memiliki hobi seni yang sangat anti mainstream dan belum kamu temukan UKM atau komunitasnya di lingkungan kampus – Street Artist atau Graffiti misalnya – Why don’t we make one?

Melakukan hobi sendiri memang terasa menyenangkan, namun jika dilakukan bersama-sama tentunya kita pun dapat belajar sesuatu yang baru dari orang lain yang belum kita kenal sama sekali. So, why not?

 

Berhubungan dengan Bisnis

Kamu dapat mempelajari hal-hal yang tak terbayangkan sebelumnya saat kamu menjalani bisnis via teropongbisnis
Kamu dapat mempelajari hal-hal yang tak terbayangkan sebelumnya saat kamu menjalani bisnis via teropongbisnis

Jika kamu merasa bisnis adalah sesuatu yang bisa kamu kuasai, why not join the odds and find new challenges?

Melakukan sesuatu yang berhubungan dengan bisnis, entah itu kamu buka lapak di kampus, ikut komunitas atau UKM tertentu yang relevan, atau sekadar mengikuti kelas-kelas seminar bisnis tertentu tak hanya dapat membuatmu semakin tau darimana saja sumber-sumber uang itu berasal, tapi juga melatih mengolah segala sesuatunya menjadi produk yang tak hanya disukai namun juga dibutuhkan oleh pasar.

Dengan begini, tentunya produktivitas kamu dalam berkegiatan di kampus pun semakin meningkat. Kamu pun dapat mempelajari hal-hal yang tak terbayangkan sebelumnya saat kamu menjalani bisnis di luar jam perkuliahan.

Apa pun bisnis yang coba kamu jalankan, pastikan kamu sangat menyukainya sehingga kamu tidak merasa bosan dan lelah saat mengerjakannya. Jika kamu melakukannya dengan baik, siapa tahu, usai kuliah bisnismu semakin dapat dikembangkan atau, kami di hire oleh perusahaan tertentu karena bakatmu yang sudah terlatih dengan matang.

Do what you’re interested in or what you’d like to do forever, but make it constructive and your future-self will thank you.

 

Berhubungan dengan Sosial

Jadi volunteer dapat melatih kepekaan kita terhadap permasalahan sosial via peacecorpssoutheast
Jadi volunteer dapat melatih kepekaan kita terhadap permasalahan sosial via peacecorpssoutheast

Melakukan sesuatu yang berhubungan dengan volunteerism, kegiatan amal, dan social services tidak hanya dapat membuat kesehatan mentalmu terjaga dengan baik, namun juga dapat melatih kepekaan kita terhadap permasalahan sosial yang terjadi di lingkungan sekitar.

Not only will you be helping someone else and making a difference, but you can also enjoy time with new friends and add your skills and experience to your resume later.

Melakukan kegiatan sosial juga melatihmu untuk jeli melihat solusi yang tidak hanya berisi janji-janji namun juga aplikatif dan mudah diimplementasikan di lapangan. Dengan kondisi budget yang selalu terbatas, kamu pun menjadi terlatih untuk membuat kegiatan yang efektif, efisien, dan impactful bagi lingkungan yang kamu perbantukan.

Masih ada banyak lagi ragam kegiatan ekstra yang dapat kamu lakukan di luar jam perkuliahan. Tak sedikit darinya yang bisa kamu lakukan sendiri, maupun secara bersama-sama. Apa pun pilihanmu, tentunya kegiatan ini dapat membuatmu menjadi orang yang berbeda setelah kamu menyelesaikan kuliahmu kelak.

Entah kamu termasuk orang yang introvert, ekstrovert, atau diantara keduanya, melalui hobi, kamu dapat meningkatkan kemampuanmu dalam bersosialisasi, bertemu orang baru dan belajar sesuatu yang baru dan menjadi dirimu yang baru.

As a college student, traveling, partying, and Sunday brunches will give you the memories and friendships you will cherish for years to come.

Mungkin tak sedikit di antara kita yang berusaha keras di masa perkuliahannya untuk mencari tahu jati dirinya dan apa yang bisa ia lakukan untuk masyarakat. Melalui hobi, membentuk karakter diri bukanlah sesuatu hal yang terasa berat untuk dijalankan. Malah, menjalani hal yang kamu sukai atau baru kamu sukai dapat membuat kita menjadi diri sendiri tanpa kita sadari.

Soft Skills Ini Sebenarnya Apa, Sih? Gimana Cara Mengembangkannya?

Selama kamu menjadi mahasiswa, pasti kamu sering dengarkan istilah “soft skills”? Sering dengar juga kan, saran-saran seperti, “Kamu harus ningkatin soft skills biar sukses.”

Sebenernya soft skills itu apa sih? Ada yang tau nggak?

Menurut hasil googling sana-sini, kami menemukan, soft skills adalah suatu kemampuan, bakat, atau keterampilan yang ada di dalam diri setiap manusia. Soft skills adalah kemampuan yang dilakukan dengan cara non teknis, artinya tidak berbentuk atau tidak kelihatan wujudnya.  Nah, loh, jadi apaan dong?

Menurut Milkround School Leavers, soft skills merujuk pada kemampuanmu yang berhubungan dengan banyak orang di sekitar kamu untuk menciptakan kehidupan yang berimbang. Soft skills tidak diajarkan dalam kelas-kelas perkuliahan, namun secara alam sadar akan terlatih dengan sendirinya karena didukung oleh lingkungan dan orang-orang yang memotivasi.

Soft skills, bisa bersifat personal–dimanfaatkan untuk diri sendiri, maupun interpersonal–dimanfaatkan untuk orang lain. Misalnya, dapat mengendalikan emosi dalam diri,  dapat menerima nasehat orang lain, mampu memanajemen waktu, dan selalu berpikir positif. Itu semua dapat dikategorikan sebagai soft skills personal. Dan jika kita mampu berhubungan atau berinteraksi dengan orang lain, bekerja sama dengan kelompok lain hal itu dikategorikan sebagai soft skills interpersonal.

Nah, daripada bingung-bingung berikut beberapa soft skills mendasar yang harus kamu perhatikan perkembangannya dalam dirimu sebagai mahasiswa.

 

Personal Development

Bertemu orang baru bisa meningkatkan potensi kamu via uiupdate
Bertemu orang baru bisa meningkatkan potensi kamu via uiupdate

Alias Pengembangan Kepribadian. Dimana kamu belajar dari pengalaman dalam melakukan sesuatu dan pengalaman saat berhubungan dengan orang tertentu. Mendapatkan pengalaman baru dan bertemu orang baru dapat membantu kita menumbuhkembangkan potensi bakat baru dalam diri dan mengajarkan diri kita skill yang baru pula di saat yang sama.

 

Time Management

Ikut komunitas organisasi membantumu untuk meningkatkan kemampuanmu dalam manajemen waktu via iovindonesiayouth
Ikut komunitas organisasi membantumu untuk meningkatkan kemampuanmu dalam manajemen waktu via iovindonesiayouth

Terlambat. Adalah sesuatu yang tidak ingin kamu lakukan saat mengajukan skripsi, melamar pekerjaan atau bahkan melamar pasangan hidup.

Mengikuti ragam kegiatan organisasi dan mengelola kerja sama tim yang baik, membantumu untuk meningkatkan kemampuanmu dalam hal manajemen waktu. Salah satu tips agar kamu dapat memanage segala sesuatu dengan baik dan dalam waktu yang baik adalah dengan melatihnya berulang kali hingga kamu benar-benar melakukannya dengan tepat dan akurat.

BACA JUGA: Ada 5 Tipe Males Mahasiswa. Nah, Kamu yang Mana?

 

Leadership

berorganisasi melatih kita untuk menjadi pemimpin bagi kehebatan kita masing-masing via banffcentre
berorganisasi melatih kita untuk menjadi pemimpin bagi kehebatan kita masing-masing via banffcentre

Bekerja di dalam tim, berorganisasi, membuat kita mengalami pengalaman bekerja sebagai karakter apa pun. Mulai dari pekerja teknis lapangan hingga menjadi pemimpin.

Karena setiap mahasiswa memiliki kehebatannya masing-masing, berorganisasi melatih kita untuk menjadi pemimpin bagi kehebatan kita masing-masing. Namun, kita juga harus menghebatkan teman kita dan menyalurkan kehebatannya pada saluran yang tepat.

Karena pemimpin yang baik bukanlah orang yang hanya pandai memerintah, namun juga orang yang mampu menggali potensi orang lain dan menghebatkannya.

 

Komunikasi

Penggiat kelompok yang baik adalah mereka yang mampu berkomunikasi dengan baik via suaramahasiswa
Penggiat kelompok yang baik adalah mereka yang mampu berkomunikasi dengan baik via suaramahasiswa

Namun, sehebat apa pun kamu, tanpa komunikasi yang baik penugasan kamu hanya akan berakhir sia-sia. Pemimpin dan penggiat kelompok yang baik adalah mereka yang mampu berkomunikasi dengan baik. Kemampuanmu berkomunikasi dengan berbagai macam orang pun dapat dilatih sejak saat kamu masih menjadi mahasiswa.

Dengan komunikasi yang baik, you can get your thoughts across to others, opens up negotiations, and helps you build a contact network. Dengan komunikasi yang baik pula, orang-orang akan merekomendasikan namamu untuk membawa kamu ke level yang lebih tinggi. Yakin kamu sudah memelajari semua soft skills kamu? Kamu punya soft skills favorit yang sering kamu andalkan?

Yuk, caritakan kisah nya lewat comment box dan bagikan kisah menarik ini lewat Facebook, Twitter, dan LINE kamu sekarang!

 

Inilah yang Gak Bakal Kamu Dapatkan Kalau Malas Berorganisasi di Kampus

Wahai para mahasiswa UI, siapa sajakah di antara kamu yang tidak mengikuti organisasi di kampusmu?

Gak salah sih kalau kamu hanya ingin fokus dalam akademik perkuliahan. Namun, tahukah kamu dengan mengikuti ragam kegiatan organisasi di kampus, kamu  juga dapat menambah teman dan meningkatkan kemampuan personal kamu, loh! Gak cuma itu, dengan berorganisasi, juga memungkinkan kamu untuk berpeluang dapet beasiswa atau bahkan lapangan pekerjaan.

Meski memang mendapatkan beasiswa bisa juga didapatkan tanpa berorganisasi, portfolio keorganisasian tak jarang dipertimbangkan oleh pemberi beasiswa atau bahkan yang menginterview kamu saat nanti bekerja.

“Oh, IPK-nya bagus. Coba lihat, pernah ngapain aja dia di kampus? Oh, ikut organisasi X, oh menjabat sebagai X. Wah, boleh juga nih dasar kepemimpinannya. Okelah, cocok.” kira-kira beginilah yang ada di benak orang-orang yang akan mempertimbangkan kamu di masa depan.

Selain itu, apa saja manfaat berorganisasi? Yuk intip.

 

Melatih Manajemen Manusia

Melatih Manajemen Manusia via uiupdate
Melatih Manajemen Manusia via uiupdate

Kemampuan manajemen diri maupun melakukan manajemen terhadap orang lain dapat dilatih melalui kegiatan keorganisasian. Bagaimana kita mengatur waktu, bagaimana kita berdisiplin, bagaimana kita mengatur target yang luar biasa tapi realistis, bagaimana kita bekerja sama dengan rekan sepantaran maupun mengelola sebuah tim, semua itu akan terlatih dengan pengalaman berorganisasi.

Kenapa? Karena setiap organisasi selalu menyimpan edukasi soft skill yang sama baiknya. Di semua organisasi kita akan bekerja dalam tim, kita akan mendapat tugas dari pengurus organisasi, dan kelak kita akan menjadi pengurus organisasi dan memberi tugas pada anggota baru.

Dalam berorganisai, kita akan terlatih untuk memanusiakan diri sendiri dan memanusiakan manusia lainnya.

 

Memperluas Relasi

Memperluas Relasi via ukmcenter
Memperluas Relasi via ukmcenter

Saya sudah ikut organisasi X, selanjutnya apa? Selanjutnya adalah menyadari bahwa setiap anggota dari organisasi yang kamu ikuti, mulai dari ketua hingga ke anggota yang keliatannya jarang bekerja dan sering tidak hadir adalah investasi relasi kamu hingga di masa yang akan datang.

Bagaimana bisa? Anggaplah kamu saat ini mahasiswa Jurusan Sastra Jepang, setelah tergabung dalam suatu organisasi, kini kamu punya teman dari Jurusan Kesehatan Masyarakat, Jurusan Teknik Mesin, Akuntansi, Peternakan, dan bahkan Jurusan Politik. Hidupmu tiba-tiba lebih berwarna karena kamu punya teman diskusi yang topik pembicaraannya variatif.

Bayangkan di saat kamu kuliah, ada temanmu yang Jurusan Hubungan Internasional membutuhkan referensi tentang kebudayaan Jepang. Temanmu kebingungan karena ia tidak punya teman yang berasal dari jurusan sastra. Bantuan kecil yang kamu berikan padanya hari ini, akan terus diingatnya hingga 10 tahun yang akan datang.

Setelah 10 tahun yang akan datang, tiba-tiba ia bekerja di Kedubes Indonesia di Jepang dan membutuhkan seseorang untuk bantu menerjemahkan dokumen berbahasa Jepang, tentu namamulah yang akan muncul pertama kali di benaknya. Karena ia telah menjalin hubungan relasi yang baik denganmu selama 10 tahun sejak pertama kali bersama-sama tergabung dalam organisasi.

Beginilah investasi relasi bekerja. Membuka peluang yang mustahil menjadi memungkinkan.

 

Mewadahi Minat, Mempertajam Bakat

Mewadahi Minat, Mempertajam Bakat via madahbahana
Mewadahi Minat, Mempertajam Bakat via madahbahana

Gak sedikit lho, anak UI yang abis lulus masih gak bisa jawab passion-nya apa. Bisa jadi ia amat mahir dalam suatu bidang tertentu tapi ternyata ia hanya melakukannya untuk bekerja. Sebuah  pepatah mengatakan Choose a job you love and you don’t have to work a day in your life, karena jika mengerjakan sesuatu yang kita cintai, gak akan kerasa kayak kerja. Bahkan mungkin saking cintanya bisa lupa waktu.

Nah, gimana caranya menemukan pekerjaan yang kita cintai? Yang pertama harus dilakukan adalah cari dulu cintanya. Ada beragam organisasi yang dapat kamu temukan di kampus. Beberapa diantaranya ada yang mengasah kecintaan kamu terhadap bisang tertentu, seperti UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa), organisasi kejuruan (HIMA) dan MAPALA (Organisasi mahasiswa pecinta alam).

Jika kamu senang main bola, asah skill kamu bermain bola melalui UKM sepak bola. Jika kamu senang menggambar, carilah UKM yang sesuai dengan bakat kamu. Dengan bertemu teman baru yang memiliki kecintaan yang sama, kamu dapat memperdalam pemahaman kamu akan bidang yang kamu cintai dan bahkan memperdalam pemahaman kamu akan cinta lokasi, eh salah ya, duh, abaikan.

Dengan bakat dan kemampuan yang kamu asah melalui organisasai bakat yang kamu ikuti secara konsisten, suatu saat kamu benar-benar dapat menjadi seorang yang expert di bidangnya.  Steve Jobs, Walt Disney, Hayao Miyazaki, Shakira, Anggun, dan semua tokoh dunia yang kamu ketahui ahli dalam bidangnya, semuanya memulai saat mereka masih cupu dan baru kenal sama yang namanya bau keringat.

Kamu pun bisa seperti mereka.

BACA JUGA: Hal-hal Ini yang Bikin RTC UI Beda Sama Radio Kampus Lain

 

Organisasi Sebagai Lahan Praktik

Organisasi Sebagai Lahan Praktik via iovindonesiayouth
Organisasi Sebagai Lahan Praktik via iovindonesiayouth

Bukan, bukan praktik jual-beli suara atau praktik-praktik aneh lainnya, ya. Maksudnya, setelah berkutat dengan buku dan teori-teori di kelas, di kosan dan di kantin, kita pasti akan sampai pada suatu titik “Gimana ya cara bikin produk x dengan benar?” atau “Gimana ya cara melakukan ‘anu’ dengan benar?” dan organisasilah tempat kamu mempraktikannya.

Memang tidak bisa digeneralisir bahwa semua mahasiswa dari semua disiplin ilmu bisa mendapatkan praktik yang nyata dari organisasi di kampus. Namun, tidak jarang ada organisasi yang bekerja sesuai dengan sebuah disiplin ilmu, seperti organisasi himpunan mahasiswa Jurusan (HIMA), Persma (Pers Mahasiswa) atau Kopma (Koperasi Mahasiswa).

Di organisasi Pers Mahasiswa yang bergerak di bidang jurnalistik, mahasiswa Jurusan Komunikasi bisa menyalurkan ilmu mereka tentang media dengan memproduksi media yang nyata. Semua teori pun terpakai: teori penulisan berita, desain komunikasi visual, desain grafis, fotografi jurnalistik, jurnalisme presisi, periklanan, manajemen keuangan media, dan sebagainya.

Kemudian di Koperasi Mahasiswa (Kopma), mahasiswa Jurusan Akuntansi bisa mempraktikkan ilmu mereka untuk mengatur keuangan, mahasiswa Jurusan Komputer bisa membantu merancang software untuk operasional kasir di swalayan koperasi, mahasiswa Jurusan Kearsipan bisa mengurus perpustakaan dan dokumen lembaga, dan lain sebagainya. Bahkan mahasiswa Jurusan Sastra Jepang bisa menyalurkan pengetahuannya di Kopma dengan cara – cara seperti, membuka jasa penerjemah film berbahasa Jepang khusus pelanggan Kopma, atau memperjualbelikan produk-produk yang berhubungan dengan kebudayaan Jepang. Tentunya akan terasa lebih seru daripada memperjualbelikan perasaan, eh, salah lagi. Duh.

 

Memilih Organisasi yang Baik

Memilih Organisasi yang Baik via ukmcenter
Memilih Organisasi yang Baik via ukmcenter

Setelah mempertimbangkan latar belakang dan manfaat berorganisasi, kita tentu akan dihadapkan dengan ragam pilihan organisasi mana yang akan kita ikuti. Organisasi mahasiswa, pada umumnya terbagi 2 kategori, organisasi internal kampus (yang berada dalam cakupan civitas akademika) dan organisasi eksternal kampus (diluar cakupan civitas akademika).

Kedua kategori ini jenisnya nantinya masing-masing akan terbagi lagi sesuai dengan kapasitasnya masing-masing. Organisasi internal akan terbagi dalam jenis organisasi jurusan/HIMA, UKM, BEM, BPM, Senat, dan Kopma serta Persma. Sementara organisasi eksternal tidak terbagi dalam jenis, namun langsung terbagi atas nama organisasinya masing-masing.

Memilih organisasi internal biasanya akan lebih mudah, karena setiap organisasi sudah memiliki domainnya tersendiri yang spesifik. Seperti Himpunan Mahasiswa Komunikasi, merupakan organisasi yang menyatukan semua mahasiswa dalam jurusan komunikasi. Sedangkan UKM, Kopma dan Persma adalah organisasi yang biasanya dipilih berdasarkan kecintaan atas hobi, bakat atau kesamaan minat.

Dalam memilih organisasi eksternal diperlukan ketelitian. Pasalnya, tidak sedikit lho ada oknum-oknum tertentu yang mendirikan suatu organisasi yang katanya organisasi eksternal, namun ternyata MLM, organisasi tipu-tipu atau bahkan jaringan terorisme. Lalu bagaimana mengetahui organisasi mana yang baik?

Salah satu caranya adalah dengan mengetahui terlebih dahulu track record dan sejarah organisasi tersebut. Seperti Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang sudah berdiri sejak 1947, melahirkan alumni yang beberapa diantaranya menjadi pemikir bangsa dan tokoh nasional seperti Nurcholish Madjid, Drs. Agus Salim Sitompul, Ahmad Wahib, Pejuang HAM – Munir, Azyumardi Azra, hingga menteri pendidikan kita sekarang, Anies Baswedan.

Beberapa organisasi eksternal yang dapat dipertimbangkan antara lain Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Himpunan Mahasiswa Buddhis Indonesia (HMBI), Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Perhimpunan Mahasiswa Katolik Indonesia (PMKI), Serikat Mahasiswa Indonesia (SMI), Tangan Di Atas (TDA Kampus), HIPMI Muda, Junior Chamber International (JCI), Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI), Rotaract Club, Akademi Berbagi, dan masih banyak lagi.

Nah, sudahkah kamu berorganisasi? Yuk, share tulisan ini di Facebook, Twitter dan LINE kamu untuk menginspirasi teman-teman lainnya!

 

Green Community of University of Indonesia, Komunitas Mahasiswa UI Pecinta Lingkungan

Tenang, Kamu Bukan Satu-satunya yang peduli Sama Lingkungan

Yuk, Kenali Lebih Jauh Tentang Green Community of University of Indonesia

Green Community of University of Indonesia, Komunitas Mahasiswa UI Pecinta Lingkungan

Tertarik Sama Lingkungan? Sejauh Mana Kamu Kenal Sama Green Community of University of Indonesia

Pecinta Lingkungan? Kayaknya Cocok Banget Nih Buat Gabung Green Community of University of Indonesia

 

Kamu yang cinta UI dan cinta lingkungan pasti tau tentang yang namanya Green Community of University of Indonesia. Kamu yang gak tau, tapi emang tertarik pada lingkungan, mari cari tau lebih dalam mengenai komunitas ini!

Komunitas apa sih ini?

komunitas mahasiswa UI yang peduli lingkungan via gcui
komunitas mahasiswa UI yang peduli lingkungan via gcui

Ini adalah komunitas mahasiswa UI yang peduli lingkungan. Berdiri sejak 25 Januari 2010, Green Community of University of Indonesia atau GCUI ini gak sekadar mewadahi minat dan kepedulian mahasiswa UI tentang lingkungan hidup, tapi juga membangkitkan pengetahuan dan kepekaan mengenai isu-isu lingkungan hidup agar mereka dapat tergerak untuk menyikapi isu-isu lingkungan yang ada. Mereka adalah organisasi yang berdiri pertama di UI dengan fokus pada lingkungan hidup. Salah satu contoh menyikapi isu lingkungan adalah dengan mengaplikasikan teknologi-teknologi ramah lingkungan dan juga membangkitkan kepedulian lingkungan sosial mengenai lingkungan.

Mereka punya logo yang keren dan filosofis loh. Logonya adalah Panca Caksvindriya atau ‘Lima Mata’. Mata dipilih sebagai logo karena mata merupakan indera penglihatan yang mampu melihat kerusakan alam yang terjadi. Terdapat lima warna dalam logo ini, yaitu hijau, kuning, jingga, cokelat,dan merah sebagai lambang tingkat kerusakan alam di muka bumi ini. Keren, kan?

 

Kegiatannya apa aja?

GCUI banyak ngadain acara tentang lingkungan via gcui
GCUI banyak ngadain acara tentang lingkungan via gcui

Ada banyak kegiatannya, mulai dari rapat BPH yang teratur dan rapat pleno bersama anggotanya, gathering anggota tiap tahun ajaran baru, peringatan dan kampanye lingkungan hidup, menyelenggarakan seminar lingkungan, bekerja sama dengan komunitas lingkungan lain di luar UI untuk menyelenggarakan berbagai kegiatan bakti lingkungan seperti menanam bakau, membersihkan sampah di laut, dan pameran komunitas lingkungan hidup. GCUI juga berperan dalam program Cinta Kampus yang menjadi bagian dari program-program mahasiswa baru. GCUI bahkan juga melakukan riset lingkungan hidup terutama di daerah UI loh.

Kamu jadi gak sekadar peduli lingkungan dan cuap-cuap doang tentang lingkungan tapi juga melakukan aksi nyata dan kontribusi nyata terhadap lingkungan. Ini adalah komunitas yang tepat buat kamu mahasiswa UI yang peduli sama lingkungan tapi gak peduli nanyain kabar doang macam orang PDKT, tapi memang mau melakukan kontribusi untuk menjaga dan melestarikan lingkungan.

 

Mau bergabung?

Keanggotannya berlaku untuk seumur hidup via gcui
Keanggotannya berlaku untuk seumur hidup via gcui

Kamu yang merupakan mahasiswa aktif UI dan tertarik pada bidang lingkungan hidup, bisa bergabung dengan GCUI. Anggotanya terdiri dari berbagai mahasiswa dari berbagai fakultas di UI termasuk Vokasi UI. Keunikannya adalah keanggotaan GCUI ini berlaku untuk seumur hidup. Kamu akan dikeluarkan dari keanggotaan GCUI, apabila kamu melanggar kode etik yang dianut oleh GCUI. Apa tuh kode etiknya? Mau tau? Gabunglah.

Biar Gak Nyesel di Kemudian Hari, Jangan Lupa Buat Lakuin Ini Pas Jadi Maba

Atensi, maba UI! Penyesalan selalu datang di akhir, iya gak? Iyalah, kalau datengnya di awal namanya registrasi. Kuliah juga begitu. Kamu gak akan selamanya jadi maba UI (kecuali kamu iseng ikut dan keterima SIMAK tiap tahun, but who does that?) dan percayalah sabda dari yang udah bukan maba, bahwa ada hal-hal yang harus kamu lakukan mumpung kamu jadi maba.

Masa-masa orientasi

Ikuti seluruh rangkaian orientasi via kabarnesia
Ikuti seluruh rangkaian orientasi via kabarnesia

Sempat terlintas dipikiran untuk gak ikut rangkaian kegiatan orientasi? Buang pikiran itu jauh-jauh. Spoiler aja nih ya, kalau kamu yang masih maba pengennya langsung kuliah aja biar cepet lulus, dude, ain’t no fast-forward ‘round ‘ere! Seberapa pun kebeletnya kamu mau keluar dari UI, kamu baru masuk. Ikut kegiatan orientasi itu hal yang natural, sesuatu yang memang harus kamu alami. Dan percayalah ketika kamu sudah menyelesaikan dua semester pertama, kamu akan kangen masa-masa orientasi. Kuliah berat, Bung.

Oke, akhirnya kamu tertarik untuk ikut, dan kamu ngikut-ngikut aja. Jangan! Totalitas dong. Spoiler lagi nih, kamu harus akrab-akrab deh tuh sama temen-temen OBM, OKK, PSA dan lainnya. Bikin grup Line atau grup Whatsapp deh, keep in touch. Itu yang disesali beberapa senior karena gak sempet menjalin tali kasih—ehm, tali silaturahmi sama temen-temen OBM dan OKK selama perkuliahan. Apa serunya kalau temenan cuma sama temen satu fakultas atau malah satu jurusan? Sana keliling UI. On the bright side, siapa tau selesai kuliah temen OBM ada yang nikah dan kamu diundang; kan enak makan gratis.

 

Aktif di Organisasi

Aktif di organisasi via agungharis
Aktif di organisasi via agungharis

Kalau kamu tau lagu Lost stars, ada potongan lirik yang cocok buat menggambarkan fenomena ke-maba-an ini. Youth is wasted on the young. Iya banget! Masa-masa maba kamu yang kalau dilihat dari ukuran senior telat lulus adalah kamu remaja pemuda-pemudi muda belia sementara yang telat lulus itu udah bisa dipanggil Om atau eyang. Mumpung masih muda dan belum terlalu memikirkan cara lulus dari UI (you’re literally just arrived, masa iya udah mau ciao lagi?) kamu harus cicip aktif di organisasi-organisasi yang ada di UI!

Kenapa?

Satu, kamu akan dapet banyak temen, pengalaman, pengetahuan, dan memori tak terlupakan. Kamu baru masuk, SKS aja dipaketin, so you shouldn’t have worry too much soal akademik karena memang itu udah disetel supaya kamu gak keteteran sebagai maba. I mean, matkul kamu ada MPKS MPKO, dek. Apa yang harus dikhawatirkan? Sana ikut oprec sebelum nyesel.

 

MPK

MPK UI via fikui
MPK UI via fikui

Duh, maba banget yah. Bukan, MPK ini bukan MPK yang kaya di SMA kamu! MPK di sini adalah sepotong judul mata kuliah kamu selama kamu jadi maba. Yup, akan ada MPKT A, MPKT B, MPKS/MPKO.

Terus?

Spoiler lagi, bahwa kalau kamu gak rajin-rajin dan gak pinter-pinter banget, akan susah mempertahankan IPK 3, sesuatu kalau kamu tidak memanfaatkan mata kuliah yang diberikan UI ini. Mereka adalah ladang nilai! Kalau bisa straight A, hajar! IP dan IPK membumbung tinggi menghiasi SIAK kamu kemungkinan hanya bisa terjadi di awal semester.

Ada yang bilang matkul ini nilainya tergantung dosen. Ada yang baik banget, ada yang rada iseng ngasih nilai. Itu gak perlu dipikirkan, kalau emang rezeki ya kamu akan dapet bagus. Yang jelas, jadikan matkul ini prioritas dan target nilai A. Lagipula, matkulnya asik kok, ada temen-temen lintas jurusan yang mungkin aja jodoh kamu. Kalau soal ilmunya, yaaah, you’ll learn something lah. Somehow.

 

Birokrasi

Gak cuma mahasiswa, kenalan juga sama orang rektorat hingga satpam via tubagusramadhan
Gak cuma mahasiswa, kenalan juga sama orang rektorat hingga satpam via tubagusramadhan

Salah satu penyesalan lain adalah perkara birokrasi dan dosen. Let me break this down a bit: kelak akan ada banyak momen yang mengharuskan kamu, mahasiswa, untuk ‘berdialog’ dengan orang-orang dari birokrasi (contohnya pegawai dekan ataupun kemahasiswaan, tapi mostly semua pegawai UI sampai ke satpam dan lain sebagainya). Kalau kuliah ada terms & conditions nya, sumpah, ini harusnya dimasukin: sebisa mungkin kenali siapa lawan bicara kamu.

Oke, kamu memang dateng cuma mau ngurus sks atau mau nanya-nanya perkara akademis sepele. Tapi kamu akan nyesel kalau kamu gak kenal sama orang-orang birokrasi atau pegawai UI di kampus kamu karena mereka juga bagian dari hidup kamu selama kuliah. Gak ada salahnya kan kenalan dan berlaku sopan sejak pertama bertemu, daripada kaku-kaku gak jelas? Siapa sih yang gak mau bantuin orang yang baik dan sopan? Mungkin aja kalau kamu kenalan sama orang birokrasi, kamu akan diberi informasi yang lebih lengkap atau kelewat lengkap, bahkan diberi privilege untuk ngurus berkas lebih cepet. Atau kalau kamu lagi sulit cari tempat parkir atau mau titip motor, kamu kenal sama satpam dan bisa aliansi dengan dia. Makes sense, kan?

Ayo maba share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line supaya temen-temen maba yang lain tahu harus apa dan bagaimana ketika momen jadi Maba itu tiba! Seniornya juga kalau ada penyesalan atau saran lain untuk dede-dede maba, boleh banget elaborate lewat komentar ke tulisan ini!

Mimin ingin berbagi tips juga nih cara membaca karakter temen-temen baru kamu di kampus: Beberapa Karakteristik Teman yang Bakal Kamu Temui Saat Jadi Maba.

Hal-hal Ini yang Bikin RTC UI Beda Sama Radio Kampus Lain

Kamu denger suara announcer-nya yang sengak tapi kocak cuap-cuap entah lewat radio atau streaming. Kamu lihat logonya yang nampang di berbagai poster event di UI sebagai media partner. Kamu juga mengenalnya sebagai radio mahasiswa UI. Yap, itulah RTC UI.

Mari mulai dari yang paling sederhana. RTC itu singkatan dari Radio Telekomunikasi Cipta. Baru tahu, kan? Nah, ada banyak lagi yang mungkin kamu gak tahu tentang RTC UI dan apa bedanya sama radio-radio mahasiswa lainnya! Mau tau?

Nonser

Nonser gak cuma cuap-cuap. (via myhocuspocus)
Nonser gak cuma cuap-cuap. (via myhocuspocus)

Hah? Nonser? Iya, nonser! Anak RTC menyebut announcer atau yang siaran dengan sebutan nonser. Jelas itu versi pendeknya announcer. Mungkin biar cepet atau biar simple makanya dipanggil kayak begitu. Apa yang perlu diketahui soal ‘job’ ini? Banyak! Mungkin kamu-kamu yang biasanya dengerin radio, entah itu RTC maupun radio swasta lainnya, pasti dengan santainya mendengarkan si nonser ini cuap-cuap kesana kemari, dan pasti terlintas bahwa itu adalah pekerjaan sederhana. “ Tinggal ngomong ‘kan? Gue ‘kan hilarious! Pasti nge-hits banget deh kalo jadi nonser RTC!” eits, jangan seenak jidat, that’s not a simple job!

Perlu kamu tahu bahwa kalau kamu hilarious dan pinter ngomong itu akan sangat membantu karena itu kualitas yang memang dibutuhin untuk jadi announcer, tapi kamu gak tau kan kalau sebenernya mereka cuap-cuap itu ada skripnya!

*Whaatt?? dikira cuap-cuap doang, cuma modal secarik kertas yang bertuliskan tiga atau empat topik yang harus dibahas.

No! Ada skripnya dan apa yang harus kamu omongin sebagai nonser ada di situ, sudah diatur demikian rupa sampai ke hitungan menit! Sebagai salah satu ‘job’ prestisius dan bisa bikin famous, tentunya ini bukan perkara gampang. Kamu gak sepolos itu kan ya, ngira jadi nonser itu gampang?

 

Behind the Curtain

Behind the Curtain. (via ask.fm)
Behind the Curtain

Apalah itu istilahnya, entah behind the scene atau behind the wall atau behind the back, kamu perlu tahu bahwa nonser akan menjadi tak berdaya jikalau tidak ada tim yang mendukung di belakangnya. Banyak yang gak tau sampai akhirnya gabung di sebuah produksi siaran radio, bahwa ada dua divisi yang berperan sama pentingnya, on air & off air.

Saat on air, Si Nonser dibantu sama producer (jobdesc-nya brainstroming topik siaran bareng tim kreatif), lalu ada music director yang bertugas membentuk citra musik RTC, sampai ke reporter yang tugasnya ngeliput berbagai event untuk disiarin sama nonser ataupun ditaro web. Off air? Sama pentingnya. Marketing dan communication (dua kata itu merambah ke berbagai jobdesc mulai promosi sampai kerja sama dengan acara-acara atau radio lainnya) ditambah para IT guy yang ngurus entah perkakas siaran sampai ke web untuk streaming.

 

Masa Bakti

Masa bakti dua tahun. (via dekulinermusic)
Masa bakti dua tahun. (via dekulinermusic)

Masa bakti alias seberapa lama kamu gabung jadi anggota aktif RTC adalah dua tahun. Which is, dengan itungan waktu normal itu adalah setengah masa studi kamu di UI (amin). Itulah alasan kenapa oprec RTC UI yang diadakan setiap akhir semester ganjil hanya ditujukan pada mahasiswa tahun pertama dan kedua aja. Akan selalu ada regenerasi dalam ‘squad’ RTC UI dan mungkin aja ini adalah giliran kamu!

 

Proud of RTC

RTC UI tayang lebih lama. (via twitter)
RTC UI tayang lebih lama. (via twitter)

Okelah, mayoritas memang kampus-kampus lain juga punya yang namanya radio komunitas yang digerakkan secara independen oleh mahasiswanya. Lalu, apa yang bikin RTC UI spesial?

Selain karena memang RTC UI ini memiliki citra musik yang ramah mahasiswa (80% indie dan 20% mainstream), RTC UI merupakan satu-satunya radio kampus yang siarannya udah kaya radio swasta, yaitu 7 a.m. – 11 p.m. ! Lainnya? Rata-rata mulai pukul 10 pagi dan tutup pukul 7 malem (macam restoran).

Kenapa itu unggul? Ya iyalah, karena radio yang digerakkan oleh mahasiswa UI ini sendiri udah bisa setara sama radio swasta profesional perkara kualitas dan juga jam siaran. Selain itu, RTC UI yang siaran dari suatu tempat di Fakultas Teknik ini (oke, bocorin aja, markasnya deket KanTek) bisa menemani mahasiswa-mahasiswi galau dengan jam siaran demikian. Kelar siaran pukul 7 mah, ga bisa nemenin; galaunya aja belum mulai.

Sebentar, tadi ada yang bilang ‘profesional’? Se-profesional apa sih? Hmm, kamu harus gabung sama RTC untuk tahu hal itu, karena ngejelasinnya pakai kata-kata cuma akan mengkhianati excitement dan side effects dari bergabung sama RTC UI itu sendiri!

Ayo share tulisan ini via Facebook, Twitter, dan Line, siapa tahu selain kamu ada temen-temen lain yang tertarik untuk gabung, atau malah tertarik untuk streaming RTC UI langsung!

Ada lagi nih tulisan buat para Maba-Miba UI yang bakal bermanfaat buat kamu, selama ngejalanin masa OSPEK di UI:

1. Ini Beberapa Alasan Kenapa OKK Itu Penting Buat Maba!

2. Pro dan Kontra OSPEK

3. OSPEK? Siapa Takut!

 

[Diskusi] Apa Pendapatmu tentang Mahasiswa yang Hanya Fokus di Akademis?

Pada kesempatan kali ini anakui.com ingin berdiskusi dan berbagi pendapat bersama teman-teman semua mengenai salah satu jenis mahasiswa.

Sebelumnya mungkin temen-temen udah pada tau mahasiswa itu banyak jenisnya, mulai dari yang aktivis dan organisatoris, mahasiswa yang apatis tapi ngegaul sana sini, sampai mahasiswa yang cuma fokus sama urusan akademisnya a.k.a akademisi. Nah inilah yang mau kita jadikan bahan diskusi online kali ini.

Menurut admin, mahasiswa yang tergolong akademisi dan ambisius itu memiliki banyak alasan mengapa ia melakukan hal yang demikian. Kira-kira kenapa ya?

 

1. Kuliah merupakan Hal yang Amat Berharga Baginya & Keluarganya

Tidak jarang bagi mereka yang memiliki kekurangan dalam hal finansial menganggap kuliah adalah hal yang langka dan berharga di keluarganya, oleh karena itu ia harus memaksimalkan kuliah untuk belajar, karena mungkin ada kesibukan dan tanggung jawab lain baginya untuk membantu nafkah keluarga. Walau sedikit di kampus yang mengetahui keberadaan mereka, di rumah mereka adalah harapan terbesar keluarganya untuk dapat bertahan.

2. Tujuan Hidup

Tujuan dan cita-cita setiap orang pastilah berbeda-beda. Ada yang berusaha mati-matian masuk perguruan tinggi ternama benar-benar ingin belajar dan mengejar cita-cita mereka, dan ada pula golongan yang hanya sekedar gengsi, bahkan dia sendiri tidak paham nantinya akan mempelajari apa.

Mereka yang akademisi cenderung berjuang mati-matian untuk dapat berkuliah di tempat yang mereka inginkan, dan setelah mereka mendapatkannya, tentulah mereka juga harus berjuang mati-matian demi bertahan dan lulus dengan hasil memuaskan.

Bisa juga, tujuan mereka kelak memang menjadi dosen atau peneliti, atau akademisi dalam arti sebenarnya.

3. Tidak Tertarik Mengikuti Aktivitas Lainnya

Sesungguhnya hidup itu penuh dengan pilihan. Termasuk fokus di akademis. Nah ini juga menjadi alasan mengapa seseorang menjadi akademis, tidak tertarik mengikuti aktivitas lain seperti organisasi, entrepreneurship, dan sebagainya. Satu alasan simpel dan sederhananya adalah… “ya gue ga tertarik”. Minat, bakat, dan ketertarikan setiap orang memang berbeda-beda, dan sudah sepantasnya kita menghargai prinsip dan pilihan orang tersebut.

Buat bahan awal diskusi, segini dulu dari admin mengenai mengapa beberapa mahasiswa memilih untuk menjadi fokus di akademisnya, karena pasti orang tersebut memiliki alasan tersendiri mengapa mereka memilih jalan tersebut. Setiap orang pada dasarnya baik akan pilihannya masing-masing dan berhak sukses atas segala apa yang telah diusahakannya.

Jadi bagaimana pendapatmu tentang mahasiswa yang hanya fokus di dunia akademisnya?

Ditunggu komentarnya ya!

 


Artikel dengan judul [Diskusi] adalah artikel yang mengundang teman-teman semua untuk berbagi pendapat lewat kolom komentar. Yuk ramaikan kolom komentar dengan merbagi apa pendapat kamu tentang topik ini?

Kalau teman-teman punya topik yang bisa memancing diskusi seperti ini, tulis saja di anakUI.com ya!


MWA UM Sebagai Shortcut Informasi ke-UI-an

http://profile.ak.fbcdn.net/hprofile-ak-snc4/186064_100001967469284_5793634_n.jpg Sebagai mahasiswa UI tentunya kita tidak ingin dikatakan sebagai mahasiswa yang apatis, dan tentunya kita ingin selalu tahu tentang perkembangan dunia politik sosial serta teknologi modern. Lalu apakah kita sudah memahami tentang universitas kita … Baca Selengkapnya

Mahasiswa Apatis Tidak Semuanya Apatis

Dalam dunia kemahasiswaan, kita mengenal adanya istilah “mahasiswa apatis”. Memang belum ada definisi yang jelas, ketat, dan menyeluruh tentang siapa yang pantas disebut “mahasiswa apatis” ini, tapi dari berbagai tulisan teman-teman mahasiswa, untuk sementara kita … Baca Selengkapnya

Setiap Organisasi Kemahasiswaan di UI Wajib Punya Website!

Sebuah langkah maju yang patut didukung dilakukan oleh Rektorat UI. Lihat berita yang baru saya baca dari website pusat informasi kemahasiswaan UI:

Mulai tahun 2009 ini setiap organisasi kemahasiswaan di UI diwajibkan untuk memiliki website dengan domain ui.ac.id. Oleh karena itu, bagi organisasi kemahasiswaan yang belum memiliki website atau sudah memiliki website dengan domain selain ui.ac.id, diharapkan segera mengurus pembuatan website baru di bawah domain ui.ac.id.

Baca Selengkapnya