Ruang Baca Psiko UI: Alternatif Perpusat Buat Kamu Yang Butuh Tempat Nugas Dan Belajar

Pernah gak sih kalian ngerasain susahnya nyari tempat duduk di Perpusat padahal kalian lagi butuh-butuhnya tempat buat nugas? Di tambah lagi, seperti yang kita udah ketahui, gak semua lantai di Perpusat ada koneksi wifi dan tersedia tempat buat ngecharge.

Dapetin spot duduk yang ada segalanya (koneksi wifi dan tempat ngecharge) di Perpusat saat musim ujian tuh udah kayak nemuin jarum dalam tumpukan jerami (hehehee lebay), langka bangettt!

Oh ya, kadang juga nih kita udah nemuin  tempat duduk sejenis itu, tapi balik lagi, kondisi Perpusat yang biasanya sangat crowded bikin kalian akhirnya jadi males sendiri. Materi yang berusaha kita cerna gak masuk-masuk ke otak, mau fokus nugas juga gak bisa. Kenapa? Ya pas kalian cek, ternyata kanan-kiri kalian  bukannya ngerjain tugas atau belajar malah asik ngerumpi, atau gak malah nonton film. Suka kesel sendiri gak sih, dan akhirnya kalian malah bete lalu memutuskan untuk pindah.

Nah, kali ini anakUI.com punya solusinya buat kalian semua!

Selain Perpusat, temen-temen semua bisa coba menggunakan sarana dan prasarana UI satu ini yang memiliki konsep Co-Working space super nyaman untuk belajar dan mengerjakan tugas! Kamu mau ngerjain tugas sambil duduk? bisa! Sambil tiduran? bisa banget! Apalagi sambil main ayunan? Itu lagi, semuanya serba bisa di sini!

BACA JUGA: Ini Dia 3 Dilema Cowok yang Berkuliah di Psikologi UI

Hah sambil main ayunan? Masa sih??

Kalian gak percaya? Nih buktinya

Eh dimana nih?? Infonya dong!!

Yuk kenalan sama Ruang Baca Psikologi UI. Dari namanya aja udah ketahuan kan, kalau tempat ini terletak di Fakultas Psikologi UI. Selain tempatnya yang instagram-able banget a la start up, di ruangan ini pengguna dapat menggunakan fasilitas ruangan untuk belajar, rapat, diskusi, atau sekedar membaca buku-buku mengenai psikologi yang ada di sini. Eh tunggu, rapat dan diskusi emang boleh di Ruang Baca? Kan pastinya bakal berisik dong?

Tenang aja! Di  tempat ini juga disediakan ruangan dari kaca yang tertutup (jadi ada ruangan di dalem Ruang Baca yang dindingnya dari kaca dan pintunya juga dari kaca, bisa di tutup pintunya) Terus, ruangan ini kedap suara. Jadi kalau kalian mau rapat atau diskusi yang sewajarnya (gak teriak-teriak, gak rusuh) ya sepertinya aman-aman aja.

Lanjut nih, buat yang sering haus alias suka banget minum, well, Ruang Baca Psiko UI gak melarang kalian buat bawa minum kok dari luar, jadi kamu gak perlu takut kehausan dan ribet harus keluar dulu kalau mau minum (tapi tetep jaga kebersihan ya). Kamar mandi pun tersedia di dalam ruangan sehingga kamu gak harus repot naik turun tangga kalau emang lagi kebelet.

BACA JUGA: Public Figure Yang Merupakan Lulusan Fakultas Psikologi, Siapa Aja Sih?

Tambahan lagi nih, kalian gak perlu khawatir mengenai jaringan internet di ruangan ini karena koneksi dari wifi UI tersedia dan kenceng juga koneksinya. Tempat ngecharge? Gak usah ditanya, ada di setiap sudut yang emang disediakan untuk mempermudah kita semua dalam bekerja.

Hmmm.. gimana kalau misalnya kalian gak pengen belajar atau nugas, cuma pengen ngaso alias istirahat nunggu kelas selanjutnya sambil ngadem dan baca-baca buku?

Bisa banget! (Tapi bukunya gak boleh di bawa pulang, baca di sini aja oke)

Ada tempat yang disediakan buat kamu semua yang pengen ngelurusin kaki (atau tiduran, kalau emang capek banget) di sini dan gak akan ada yang ngetawain kamu. Tempatnya ada di pojokan, menggunakan karpet dan tersedia juga bantal-bantal kecil. Semuanya bisa digunakan oleh kalian asal tetap tenang dan jangan ngorok ya!

Oh ya, ruangannya adem gak sih?

Kan tadi udah jelasin di atas kalau kamu bisa ngadem-ngadem pas lagi ngaso. Ya pastilah bisa buat ngadem. Malah cenderung dingin banget buat yang gampang kedinginan.

Dan yang terakhir namun yang paling penting, yaitu meskipun tempat ini namanya Ruang Baca Psikologi dan terletak di Fakultas Psikologi UI,  tenang aja, tempat ini terbuka untuk umum bahkan bisa juga buat orang-orang di luar civitas UI. Jadi buat alumni sekali pun yang pengen mampir sambil iseng-iseng mau ngerjain kerjaan di sini pun boleh aja kok. Asal sediakan isi identitas di meja petugas dan LEPAS SEPATU!

Okedeh, sekian infonya dari aku, pengguna setia Ruang Baca. Semoga bermanfaat!!! Ciaoooooo

BACA JUGA: Belajar Meramal Lewat Psikologi, Kalian Musti Tau nih!

Sumber foto-foto: psikologi.ui.ac.id

Ini Dia 3 Dilema Cowok yang Berkuliah di Psikologi UI

Setiap tahunnya, ada berjubel-jubel anak yang baru lulus SMA pengen masuk ke Psikologi UI. Wajar aja, karena memang fakultas ini adalah Fakultas Psikologi terbaik yang ada di UI (yekali). Selain itu, menurut data yang gua dapetin, misalnya, bisa diambil kesimpulan bahwa Psikologi UI pun juga sanggup menyaingi Margo City sebagai salah satu destinasi belanja mahasiswa sekitar psiko (soalnya ada Alfamart). Intinya, Psikologi UI emang jadi salah satu tujuan favorit para calon maba untuk mengarungi petualangan berkuliah mereka.

Akan tetapi, mayoritas maba-maba lucu yang nantinya bakal jadi anak psiko itu biasanya cewek. Sebenernya sih nggak apa-apa, karena ya emang terserah mereka mau masuk mana. Buat cowok-cowok yang juga keterima di psiko, masalahnya, ini jadi sebuah tantangan. Kenapa? Karena nantinya mereka bakal terjebak di antara kerumunan cewek-cewek tersebut (kayak gua). Anyway, karena karakter cewek sama cowok itu pada dasarnya emang beda banget, inilah dia tiga dilema yang bakal dihadepin sama cowok-cowok ketika udah jadi mahasiswa Psikologi UI.

 

1. Susah berempati

Cewek itu sulit diempati sama cowok (via lawtimes)

Cewek emang secara umum dikenal sebagai makhluk yang lembut perasaannya. Makanya, mereka jadinya selalu pengen mendapatkan empati dari orang-orang di sekitarnya. Dibandingin sama cowok, jelas cewek punya standar sendiri untuk bisa diempati. Nah, buat lo-lo semua yang nggak tau betapa susahnya buat berempati sama cewek, ingatlah selalu bahwa cewek biasanya nggak bakal mau diduai.

Apalagi ditigai, atau bahkan diempati bos.

 

2. Kita pemuda, mereka pemudi

Jangan coba main-main sama pemudi (via vitalll68)

Perbedaan ini cukup jadi masalah yang mendasar karena berinteraksi dengan pemudi nggak bakal pernah mudah. Lo, wahai para cowok-cowok, pasti selalu kesulitan untuk memahami pikiran cewek-cewek yang mood-nya nggak ketebak kan? Nah itu dia bos, kuliah di Psikologi UI berarti ketemu dengan banyak banget cewek. Artinya ketemu dengan banyak banget pemudi yang susah banget dimengerti.

Ya, karena mereka pe-moody.

 

3. Adek-adekan

Dek…an (via news.okezone)

Buat cowok-cowok jomblo yang berada di tepian jurang keputusasaan, anggaplah maba-maba lucu yang masuk sini itu bisa dijadiin adek-adekan. Di sini cukup banyak cewek yang bisa dipanggil “dek” lho. Kadang-kadang malah nggak mengenal batas usia juga. Contohnya, ada seorang perempuan dewasa yang tetep bisa dipanggil “dek” di Psikologi UI terus udah gitu juga tetep nengok dan nyapa! Coba aja ke sini kalo nggak percaya.

Nanti gua tunjukkin yang mana orangnya dan lo tinggal panggil aja, “dek.. dek..” terus ternyata yang nengok Dekan.

 

BACA JUGA: Beberapa Fakta yang Harus Kamu Tahu Sebelum Masuk Jadi Mahasiswa Fakultas Psikologi UI

 

Begitulah sekelumit dilema yang gua rasakan selama menjadi mahasiswa Psikologi UI. Buat lo yang penasaran tentang kebenaran kisah-kisah di atas, jangan malu-malu untuk berkunjung ke sini dan coba sendiri. Paling lo diamanin satpam pas nyoba poin nomor 3. Terus dinasehatin, “Makanya, jadi anak tau diri dong kamu.” Iyalah, bu, saya tau diri ya masa taunya duduk doang.

Sebenernya Kuliah Psikologi Itu Buat Apa Sih?

Mungkin kamu udah sering baca artikel seputar fakta mahasiswa psikologi UI atau bahkan udah sering dengar gimana ramenya ciwik-ciwik unyu dan gemesin sering nongkrong di kantin Psiko. Namun, tahukah kamu, sebenernya kuliah psikologi itu buat apa, sih?

Karier di dunia psikologi bervariasi dan alumni psikologi sangat amat terbuka untuk hampir dalam berbagai jenis pekerjaan di dunia industri. Tau kenapa? Karena belajar psikologi sebenernya amat sangat simple, bahwa kita sebenernya mempelajari alam pikiran manusia dan kebiasaannya dalam kehidupan sehari-hari. Menariknya, hampir tiap tahun, popularitas program studi psikologi di berbagai perguruan tinggi selalu meningkat, apalagi di Universitas Indonesia.

Jika kamu saat ini tengah mengambil Jurusan Psikologi, atau kamu tengah bertanya-tanya sebenernya psikologi ini makanan jenis apa, maka sudah saatnya untuk kamu cari tahu lebih dalam karier macam apa sih yang bisa dicapai dengan modal pengetahuan mendalam seputar psikologi?

Mencari profesi yang tepat dan sesuai dengan bidang yang kamu pelajari dan kamu cintai adalah kunci utama agar kita bisa survive di jenjang kehidupan berikutnya setelah lulus kuliah. So, tanpa banyak panjang lebar lagi, yuk kita bahas apa aja sih yang bisa kita lakukan dengan pengetahuan psikologi kita?

BACA JUGA: Beberapa Fakta yang Harus Kamu Tahu Sebelum Masuk Jadi Mahasiswa Fakultas Psikologi UI

 

Pengetahuan Seputar Psikologi

Kamu dilatih untuk memahami perilaku manusia pada umumnya via bempsikologi
Kamu dilatih untuk memahami perilaku manusia pada umumnya via bempsikologi

Memelajari dunia psikologi membutuhkan banyak modul dan metode penelitian yang bervariatif. Namun, apa pun modul dan metode  penelitian yang digunakan, pada akhirnya psikologi akan membukakan mata dan pikiranmu akan bagaimana dunia bekerja dan bagaimana manusia beradaptasi terhadap tantangan-tantangan kehidupan. Bahkan, bukan tidak mungkin, saking banyaknya studi kasus yang kamu temukan, bisa jadi, kamu akan mempsikologikan dirimu sendiri. It’s happen quite often for any psycho students.

So, apa aja sih skill-set yang biasanya terlatih dari tangan seorang anak psikologi? Pertama, kamu tentunya akan sering digembleng dan dilatih untuk memahami perilaku manusia pada umumnya. Dari sana, kamu akan ditantang untuk menyelesaikan masalah yang ada menggunakan critical thinking dan cara-cara problem solving yang kreatif.

 

Goal & Time Management

Kamu pun akan dilatih untuk merunut setiap goal utama dari penelitian via psikologi.fip.uny
Kamu pun akan dilatih untuk merunut setiap goal utama dari penelitian via psikologi.fip.uny

Memahami pola pikir dan kebiasaan manusia yang sangat bervariatif akan sangat memusingkan jika langkah per langkahnya tidak ditata dengan rapi. Karena itu, dengan memahami psikologi, kamu pun akan dilatih untuk merunut setiap goal utama dari penelitian yang kamu lakukan dan me-manage semuanya dengan baik. Mulai dari task per task-nya hingga bagaimana kamu mengatur waktu, bisa menjadi keseharian yang sangat emosional. Now you know why the girls love to study psychology, right?

 

Berpikir Statistik

Berpikir statistik via okkmabimfikui2015
Berpikir statistik via okkmabimfikui2015

Meski kedengarannya psikologi adalah program studi yang sangat emosional dan membutuhkan kepekaan mahasiswa penelitinya, bukan berarti psikologi bisa terlepas dari hitung menghitung dan data statistik. In the contrary, psychology study is ALL about knowledge of statistical analysis! Gimana kamu bisa tau reaksi seseorang terhadap suatu eksperimen, gimana kamu bisa tahu bagaimana detak jantung seseorang bisa berpengaruh terhadap keputusan yang diambilnya, dan masih banyak lagi hal-hal psikologi lainnya yang saaaaangat statistikal!

 

Research Experience

Kamu akan merasakan berbagai pengalaman penelitian yang beragam via psikologiunud
Kamu akan merasakan berbagai pengalaman penelitian yang beragam via psikologiunud

Karena belajar psikologi adalah memelajari alam pikiran manusia yang sangat dinamis, maka kamu akan menghabiskan masa-masa perkuliahan kamu dalam berbagai pengalaman penelitian yang beragam pula. Karena 1 metode penelitian dan penelitian lainnya bisa menghasilkan data dan output penelitian yang berbeda pula, meski variable penelitiannya sama. Nah, lho kok bisa? Yaa, namanya juga kuliah psikologi, kondisi psikologis kamu pun harus kuat buat nerima kenyataan-kenyataan mengagetkan yang belum pernah kamu ketahui sebelumnya. Siap-siap aja deh nerima banyak “surprise”.

 

Teamwork dan Leadership

Kamu dituntut untuk melakukan segala hal secara berkelompok dalam satu tim via youthmanual
Kamu dituntut untuk melakukan segala hal secara berkelompok dalam satu tim via youthmanual

Meski demikian, dunia studi psikologi adalah dunia dimana kamu dituntut untuk melakukan segala hal secara berkelompok dalam satu tim. Bagaimana kamu mengelola tim, goal yang ingin kamu capai, dan bagaimana setiap anggota tim kamu bersedia untuk bekerja sama dengan kamu bukanlah hal yang mudah, apalagi di kuliah psikologi! Wah, gak usah dibayangin deh, sensasinya warbiyasah! Karena kamu gak cuma akan bekerja sama dengan tipe orang yang berbeda-beda, kamu juga akan bekerja sama dengan orang-orang yang memiliki ambisi yang berbeda-beda pula.

 

Kemampuan Verbal dan Tekstual

Juga melatih kamu dalam berkomunikasi  via bempsikologi
Juga melatih kamu dalam berkomunikasi via bempsikologi

Karena suasana teamwork seperti yang telah dijelaskan di atas pula-lah kemampuanmu dalam hal tulis menulis, utamanya jurnal ilmiah dan kemampuan berkomunikasimu akan sangat terlatih. Karena jika sampai kamu salah mengomunikasikan tahapan penelitian, maka kuliahmu bisa terancam bubwar. Namun, dari kesalahan itu, kamu pun jadi mengerti bagaimana metode komunikasi yang baik agar tim penelitianmu bisa tetap percaya dan mengandalkanmu untuk mengarahkan goal ke depan. Dan kalau udah ketemu feel-nya, asyiknya tuh, beda!

Nah, dari sekian banyak skill-set yang bisa dilatih dan diperoleh dari kulih psikologi, apa aja sih profesi yang bisa banget dimanfaatkan dengan pengetahuan psikologi?

Bicara tentang profesi, bisa dimulai dari profesi karier di seputar dunia psikologi, bisa juga di luar dunia psikologi yang kayaknya kok gak mungkin ada hubungannya sama psikologi, namun ternyata ADA banget!

Profesi karier di dunia psikologi antara lain adalah Psikologis Klinik atau Psikologis Konseling–dimana kamu menjadi profesi yang sering disebut-sebut sebagai seorang ‘Psikolog’, memberikan konsultasi seputar kehidupan tentang bagaimana sebaiknya seorang manusia bisa memperoleh kebahagiaan dalam hidupnya berdasarkan keputusan yang mereka ambil. Selain Psikologis Konseling, kamu juga berpotensi untuk menjalanin karier sebagai seorang Psikologis Forensik, dimana kamu yang demen banget baca novel Sherlock Holmes, bisa banget disalurkan untuk profesi yang satu ini. Dan jika kamu passionate about sports, kamu masih bisa banget berprofesi sebagai Sports & Exercise Psikolog, everybody needs a person to motivate their goals to changes life for the better, right?

Di luar profesi karier di dunia psikologi, kamu pun masih berkesempatan untuk mencoba pengalaman sebagai Corporate Trainer, Human Resources, Business Councelor, Organization Development Specialist, atau bahkan Career Counselor. So, masih banyak lagi ragam profesi yang gak kamu duga-duga ternyata bisa banget kepake ilmu-ilmu psikologinya.

Dengan ragam fasilitas dan teman-teman yang ternyata juga memiliki hobi yang beragam di Fakultas Psikologi, kamu pun masih bisa berkomunitas dan memiliki kegiatan yang gak kalah serunya dengan kariermu di luar jam perkuliahan. Kurang seru apa coba jadi anak psiko!? Seru banget!

Kamu punya cerita seru apa sama anak psiko? Yuk, ceritain di comment box dan bagikan artikel ini lewat Facebook, Twitter, dan LINE kamu sekarang!

Beberapa Fakta yang Harus Kamu Tahu Sebelum Masuk Jadi Mahasiswa Fakultas Psikologi UI

Kamu adalah orang yang suka membaca karakter manusia? Menyukai dunia training? Atau tertarik pada perkembangan anak dan ingin bekerja di area itu? Semua ilmu dan keterampilan untuk bekerja di area tersebut bisa kamu dapatkan di Jurusan Psikologi Universitas Indonesia.

Sekilas Tentang Jurusan Psikologi UI

Sekilas Tentang Program Studi Psikologi via ciputranews
Sekilas Tentang Program Studi Psikologi via ciputranews

Fakultas Psikologi UI ini bisa dibilang sebagai Fakultas Psikologi yang istimewa. Kenapa? Karena Fakultas Psikologi UI merupakan Fakultas Psikologi Pertama di Indonesia dan sekarang menjadi acuan untuk pengembangan fakultas psikologi lainnya di Indonesia. Proses pembelajaran di Fakultas Psikologi UI menggunakan teknik terkini yang membantu mahasiswa mengoptimalkan dan merealisasikan potensi dirinya lewat pembelajaran melalui metode student-centered learning, collaborative learning, dan problem-based learning.

BACA JUGA: Jalur Masuk Universitas Indonesia

Di Fakultas Psikologi UI, mahasiswa dapat memperoleh gelar Sarjana Psikologi (S.Psi) setelah menempuh perkuliahan selama empat tahun. Untuk mendapatkan gelar psikolog, seorang sarjana psikologi harus melanjutkan ke jenjang S2 Program Master Psikologi.

Program Studi (prodi) atau jurusan psikologi dibuka pada pada kelas Reguler dan Paralel. Jalur masuk kelas reguler lewat SNMPTN, SBMPTN, dan SIMAK-UI. Sedangkan untuk kelas paralel, melalui SIMAK-UI dan PPKB.

 

Bagaimana Perkuliahan di Jurusan Psikologi UI?

Bagaimana Perkuliahan di Prodi Psikologi? via bempsikologi
Bagaimana Perkuliahan di Prodi Psikologi? via bempsikologi

Program Studi Psikologi di S1 tidak memiliki peminatan. Peminatan baru kamu temui ketika kamu melanjutkan studi ke program S2 Psikologi.

Adapun contoh-contoh mata kuliah yang akan temui di perkuliahan S1 nanti adalah sebagai berikut.

  1. Analisa Jabatan dan Beban Kerja (P) (PSPS605474)
  2. Asesmen Psikologis (PSPS605324)
  3. Bimbingan Pendidikan (P) (PSPS603262)
  4. Coaching, Mentoring, dan Counseling (PSPS604467)
  5. Dasar-dasar Intervensi Psikologi (PSPS605021)
  6. Dinamika Kelompok (PSPS604669)
  7. Diri dan Kehidupan Sosial (P) (PSPS603665)
  8. Disain Alat dan Kondisi Kerja (P) (PSPS606490)
  9. Filsafat Psikologi (PSPS603008)
  10. Identifikasi & Pengembangan Kreativitas (P (PSPS606280)
  11. Kesehatan Mental (PSPS605526)
  12. Kesehatan Mental Komunitas (PSPS606535)
  13. Kesulitan Belajar (P) (PSPS606281)
  14. Konstruksi Alat Ukur Psikologi (PSPS607338)
  15. Kuliah Kerja Nyata (UIGE600999)

Seperti di fakultas lain, kamu harus menempuh setidaknya 144 SKS untuk dapat lulus dari Prodi Psikologi ini. Dan mata kuliah di atas adalah beberapa di antaranya.

 

Ke Mana Setelah Lulus dari Psikologi UI?

Ke Mana Setelah Lulus dari Prodi Psikologi UI? via andraseptian
Ke Mana Setelah Lulus dari Prodi Psikologi UI? via andraseptian

Jangan pernah khawatir akan menjadi pengangguran selepas lulus dari Prodi Psikologi. Banyak bidang yang menjadi lahan kerja lulusan Prodi Psikologi, antara lain bidang penelitian, sumber daya manusia (sdm), pemasaran, jurnalistik, periklanan, lembaga swadaya masyarakat, pelatihan (training), hubungan masyarakat, pendidikan, sosial dan masih banyak lagi.

Ada pun beberapa profesi yang dapat dimasuki oleh lulusan Prodi Psikologi antara lain:

  1. Compensation and Benefit officer. Area kerjanya berkaitan dengan Payroll dan Penggajian karyawan, termasuk bonus.
  2. Recruitment officer. Mengurusi perekrutan mulai dari menetapkan kualifikasi yang harus dipenuhi pelamar hingga ke tanda tangan kontrak.
  3. Organization Development (OD) officer. Area kerjanya berkaitan dengan pengembangan organisasi.
  4. Training and Development (TD) officer. Area kerjanya berkaitan dengan peningkatan kompetensi karyawan dan program pengembangan karyawan.
  5. Konselor, baik untuk personal maupun perusahaan.
  6. Jika kamu tertarik untuk menjadi psikolog, kamu harus meneruskan pendidikan hingga S2 Psikologi dan mendapatkan gelar Psikolog. Banyak bidang yang membutuhkan psikolog, temasuk lembaga pemerintah, militer, dan swasta.
  7. Terapis Anak Berkebutuhan Khusus. Saat ini pemintaan terhadap Terapis Anak Berkebutuhan Khusus cukup tinggi seiring mulai banyaknya sekolah yang menerima anak-anak berkebutuhan khusus.
  8. Trainer. Ingin seperti Mario Teguh? Mungkin ini adalah pekerjaan yang cocok untuk kamu. Ilmu untuk membaca karakter dan melejitkan potensi akan sangat berguna ketika kamu memilih profesi ini.
  9. Konselor karie Banyak dari kita yang mungkin asing mendengarnya. Namun, seiring meningkatnya level kemakmuran dan gaya hidup, konselor karier diperlukan oleh orang-orang yang tetap menginginkan kariernya cemerlang dengan melaksanakan advise dari sang konselor dalam mempertimbangkan untuk menerima atau tidak menerima pekerjaan baru, teknik interview, atau bagaimana mengatasi tekanan saat menghadapi wawancara.
  10. Psikolog o Tidak begitu terdengar di negeri kita walau sudah menjadi pekerjaan yang umum di luar negeri. Namun belakangan ini, profesi tersebut mulai terlihat, terutama di cabang sepakbola. Tugas dari psikolog olahraga ini adalah membantu performance atlet dari sisi psikologi, seperti memberikan motivasi, meningkatkan kepercayaan diri, dan juga melakukan treatment ketika atlet cedera.

 

Selain UI, Universitas Mana yang Punya Jurusan Psikologi?

Selain UI, Universitas Mana yang Membuka Prodi Psikologi? via bempsikologi
Selain UI, Universitas Mana yang Membuka Prodi Psikologi? via bempsikologi

Selain di UI, universitas negeri di wilayah Jawa yang membuka Prodi Psikologi dengan akreditasi A adalah UNAIR, UGM, dan UNPAD. Sedangkan universitas swasta area Jabodetabek yang membuka Prodi Psikologi dengan akreditasi A adalah Universitas Gunadarma, Unika Atmajaya, YAI Persada, dan Universitas Tarumanegara (Untar).

 

Berapa Biaya Perkuliahan di Jurusan Psikologi UI?

Berapa Biaya Perkuliahan di Prodi Psikologi? via bempsikologiui
Berapa Biaya Perkuliahan di Prodi Psikologi? via bempsikologiui

Biaya S1 Reguler di Prodi Psikologi berkisar Rp100.000–Rp5.000.000 dengan skema BOP-B (Biaya Operasional Pendidikan Berkeadilan). Biaya ini dibayarkan per semester dan tidak lagi dikenakan biaya SKS. Untuk S1 Reguler, sejak 2013 sudah tidak lagi membayar uang pangkal.

BACA JUGA: Jurusan Manajemen UI dan Hubungan Internasional UI

Untuk S1 Paralel, besaran BOP adalah Rp8.500.000,00 per semester dan Rp11.000.000,00 untuk uang pangkalnya.

Apakah info di atas sudah cukup bagi kamu untuk membuat keputusan? Masih membutuhkan info lagi? Jangan ragu, datangi saja Fakultas Psikologi secara langsung dan cari tahu info yang kamu butuhkan di sana. Good luck ya!

Source:

http://www.ui.ac.id/akademik/sarjana-reguler/fakultas-psikologi/program-sarjana-psikologi.html

http://dialog.ui.ac.id/id/browse/detil/01.00.08.01

http://www.tekun.info/20-peluang-pekerjaan-lulusan-psikologi/

http://ban-pt-universitas.blogspot.co.id/2015/05/universitas-ptn-pts-jurusan-psikologi-terbaik-di-indonesia.html

Bukan Cuma Sarangnya Bidadari, Inilah Keunggulan Fakultas Psikologi UI

Dikarenakan obat instan peningkat ketampanan belum juga ditemukan oleh ilmuwan, dokter dan tabib seantero jagad, kamu perlu cari cara lain untuk merasa lebih tampan dari biasanya, yaitu main ke Fakultas Psikologi UI.

Mungkin ngaruh meski sedikit, karena kalau kamu cowok, kamu akan menjadi minoritas dan ketampanan kamu akan meningkat gegara gak banyak pembanding.

Namun, Fakultas Psikologi gak sekadar salah satu surga dunianya cowok-cowok. Ada banyak hal yang bisa dibahas tentang keunggulan fakultas ini. Apa aja tuh?

 

Human nature

Mempelajari human nature, manusia dan mentalnya, atau kejiwaannya via psikologi UI
Mempelajari human nature, manusia dan mentalnya, atau kejiwaannya via psikologi UI

Apa sih yang mereka pelajari di sini? Kamu. Iya, kamu dan perasaanmu. #ciee

Oke, salah fokus. Maksudnya mempelajari kamu dan perasaanmu adalah mempelajari human nature, manusia dan mentalnya, atau kejiwaannya. Ya, okelah bisa juga dibilang perasaannya meskipun gak sesederhana itu. Mereka belajar tentang cara berpikir dan berbagai misteri di dalamnya. Tentang hal-hal yang mendasari tindakan mereka. Banyak deh dan to be honest seru juga.

BACA JUGA: Liputan Kegiatan Snap Art Psikologi UI 2009

Menggarisbawahi perkara masalah sederhana atau rumit, kamu harus tau sesuatu. Ada perdebatan mengapa psikologi dimasukkan dalam rumpun IPS, meanwhile mereka juga bahas tentang memori, cara kerja otak yang secara kasat mata adalah keahliannya anak IPA. Tapi gak selalu IPA juga karena psikologi juga ambil bagian dalam ilmu sosial. Nah, loh. Tampaknya sangat menyenangkan… buat kamu yang tertarik IPA dan IPS, mungkin psikologi itu titik tengahnya, IPC lah bisa dibilang.

 

Fakultas dengan Fasilitas yang Cukup Lengkap

Selain taman, ada banyak fasilitas di Psikologi UI via worldtravelserver
Selain taman, ada banyak fasilitas di Psikologi UI via worldtravelserver

Bahas infrastruktur, Psikologi lumayan lengkap, loh. Mereka punya lapangan pribadi, kantin yang strategis dan mudah dikunjungi (terutama oleh anak FISIP, yang kepeleset dari takor aja udah nyampe), bakery, berbagai ATM (yap, selain FEB, psikologi punya ATM paling banyak dan beragam), bahkan sampai minimarket! Lengkap kan tuh?

BACA JUGA: Waspada! Kala Kriminalitas Melanda Civitas

Belum lagi mereka juga mengadakan salat Jumat di fakultas sendiri sementara yang lain kudu nyebrang sana-sini. Lengkap lah. Aksesnya paling dekat karena mereka fakultas yang tempat parkir mobilnya paling deket sama gerbatama. Agak gak penting tapi itu keunggulan, loh.

 

Mitos “Rawat Jalan”

Mitos "Rawat Jalan" via ui.ac.id
Mitos “Rawat Jalan” via ui.ac.id

Apaan nih, apaan nih? Kok rawat jalan? Hyaaa ini dia yang kamu gak tau tentang fakultas Psikologi dan you’ll find this very interesting. Tenang, ini bukan rawat jalan temennya rawat inap kok. Chill out.

Kamu masih ingat segala macam depresi frustasi serasa seluruh dunia isinya Dementor? Masih ingat luka kamu dalam hati dan meracuni pikiran? Itu semua berlalu karena kamu punya seseorang yang mau mendengarkan dan jadi sumber keluh kesah kamu. Terus, apa hubungannya sama rawat jalan?

BACA JUGA: Menjadi Perawat, Pilihan atau “daripada enggak..”?

Istilah rawat jalan ini maksudnya adalah anak psiko yang tujuannya kuliah di psikologi adalah kalo gak nyembuhin orang lain, ya buat nyembuhin diri sendiri. Segala luka kamu dalam hati bisa sembuh karena kamu ngerti perasaan kamu dan orang lain gak sebatas ngerti karena diceritain, tapi juga ngerti secara akademik. Nah, loh kurang epik apaan? Mereka yang kuliah di psikologi bisa jadi Tombo Ati for real loh. Bahkan mereka bisa merawat diri sendiri, itulah yang dimaksud “rawat jalan”.

 

Kantin Psikologi

Kantin psikologi via Adrian W
Kantin psikologi via Adrian W

Percaya gak percaya, kantin Psikologi adalah salah satu hunting ground di UI. Banyak mahasiswa yang bela-belain dateng kantin Psikologi untuk cari calon istri. Selain emang makanannya enak, banyak bidadari-bidadari setempat yang emang memberi pencerahan dan ramah tamah.

Yang lebih keren lagi adalah ini juga bisa jadi hunting grounds buat cewek-cewek. Bukan buat cari cowok ganteng, karena stok cowo di psiko aja di bawah standar, namun cowok psiko dikabarkan adalah salah satu “spesies langka” idaman wanita karena dianggap mampu ngertiin wanita ketika lagi bad mood atau curhat, bahkan sampai ke bahasa kalbunya. Sounds plausible, tapi okelah. Ati-ati jadi tempat pelarian trus di friendzone-in aja. 😀

Keren ‘kan Fakultas Psikologi UI? Nah, setelah kamu share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line, coba gih main ke sana. Siapa tau yang terluka bisa menemukan “perawat”.