Tujuh Tipe Maba di Universitas Indonesia, Kamu Termasuk Tipe yang Mana?

Tidak terasa tahun ajaran baru 2016/2017 sudah beberapa minggu terlewati. Ada yang pergi a.k.a wisuda, ada pula yang datang a.k.a maba. Semuanya seperti siklus yang berulang dan muter-muter di situ juga. Berbicara soal maba, semua pasti udah paham betul maba itu ada banyak macamnya dan beraneka ragam jenis rupanya. Berhubung status mereka sebagai maba masih anget-anget dan ada juga yang masih melaksanakan kegiatan adaptasi kampus, yuk kita bahas kira-kira ada tipe maba apa aja sih di Universitas Indonesia? Berikut ulasannya!

BACA JUGA: Hal-Hal yang Harus Kamu Lakukan Ketika Diterima Jadi Maba UI

 

Maba Males

Maba males via komporui
Maba males via komporui

Maba ini merupakan mereka yang mager banget ke mana-mana, ikut kegiatan ini itu, apalagi kuliah. Maba tipe ini senengnya cuma main dan berkumpul bersama teman-teman, nongkrong, pokoknya seneng-seneng dah.

 

Maba Rajin

Maba rajin via 1080.plus
Maba rajin via 1080.plus

Kalo kamu yang termasuk tipe ini, berbahagialah karena kamu akan memiliki banyak teman; pada saat-saat tertentu doang. Gak deng, maba yang rajin itu selalu mengerjakan tugas dengan tepat waktu, ambisiuslah pokoknya. Tugas OSPEK, tugas kuliah, tugas apa pun pokoknya dia ngerjain duluan dan paling maksimal hasilnya.

 

Maba Introvert

Maba Introvert via imssui
Maba Introvert via imssui

Malu-malu pas awal ketemu, lebih banyak diam sebelum diajak bicara, dan cenderung memperhatikan merupakan salah satu maba yang introvert. Entah emang dia beneran introvert, entah dia emang jaim di awal doang dan ke sininya malah rada-rada.

 

Maba Ya Udahlah Ngikut Aja

Maba Ya Udahlah Ngikut Aja via imssui
Maba Ya Udahlah Ngikut Aja via imssui

Gak bisa dibilang males, gak bisa dibilang rajin. Maba jenis satu ini super duper ya udahlah ketika mengikuti suatu acara. Diajak ayo, gak diajak mah aing kabur.

 

Maba SKSD Plus Caper ke Senior

Maba SKSD Plus Caper ke Senior via bem.cs.ui.ac.id
Maba SKSD Plus Caper ke Senior via bem.cs.ui.ac.id

Belawanan dengan maba introvert di atas, maba yang SKSD ini gampang banget membaur dengan orang baru, saking gampangnya, mereka sok kenal sok deket sama semua orang. Gak apa sih, justru ada bagusnya juga ingin membaur dan kenal sama banyak orang. Akan tetapi, ada juga yang saking SKSD-nya kelewatan, senior pun juga kena. yah, gak dipungkiri bahwa dikehidupan kuliah kita juga butuh yang namanya senior karena mereka tentu lebih ngerti seluk beluk dunia perkuliahan. Yang bikin keselnya, saking mereka butuh sama senior, jadi terkesan caper dan cari muka ke mereka. Halah lagu lama.

 

Maba Danusan

Maba danusan via roninnf16
Maba danusan via roninnf16

Masa-masa mahasiswa baru merupakan masa di mana terjadi gejolak perdanusan dan pencarian uang entah untuk makrab, acara jurusan, dan sebagainya. Dengan muka polos dan bikin-super-iba-nya itu dia dengan lugunya meminta; “Kak, beli dong kak…”

 

Maba Gagal Move On

Maba Gagal Move On via dizamirza
Maba Gagal Move On via dizamirza

Kamu pernah depresi berkepanjangan gara-gara sulit beradaptasi di dunia kuliah? Ya, mungkin kamu termasuk salah satu dari maba yang pengin banget buat balik ke SMA lagi. Atau kalau pun kamu bisa move on dari kehidupan SMA, kasusnya beda lagi: kamu belum move on dari jurusan yang kamu impi-impikan sejak dulu tapi malah gak dapet. Daripada meratap dan mengeluh mulu, mending bersyukur dan maksimalkan masa-masa perkuliahan yang sekarang ini, Nak. You are not alone.

Kira-kira gitu aja sih pengamatan anakui.com seputar maba. Termasuk jenis maba yang mana kamu dulu maupun sekarang, semoga senantiasa dilancarkan kuliahnya dan menorehkan prestasi. Kepal jari-jari tinju. Ya. Gitu aja.

6 Hal Yang Gak Berubah dari Zaman SMA Hingga Jaman Kuliahan

Ada yang bilang hidup jadi mahasiswa itu bakal berubah, bakal hidup mandiri, dan segala macamnya. Well, sebagian dari mereka mungkin lupa, banyak kok hal-hal menyenangkan yang gak akan hilang dari hidup kita meski kita menjadi mahasiswa.

Hal-hal menyenangkan ini merupakan bagian dari keseharian kita, sebagian dari kita mungkin menyadarinya, sebagian lagi mungkin tidak. Bagi mereka yang belum menyadarinya, maka kali ini anakui.com akan ngingetin kamu kalau hidup kamu sebagai mahasiswa gak jauh beda kok sama hidup kamu di masa sekolah-an dulu.

BACA JUGA: Hal-Hal yang Akan Ngebedain Kamu di Kehidupan Kuliah dan SMA

 

Gak Punya Uang

Mungkin cuma beberapa puluh ribu rupiah yang ada di dompetmu via jangkarmerahmuda
Mungkin cuma beberapa puluh ribu rupiah yang ada di dompetmu via jangkarmerahmuda

Ini yang paling utama. Dari jaman kamu SMA hingga sekarang kamu kuliah, mungkin hanya beberapa puluh ribu rupiah yang ada di dompetmu atau kantong celanamu. Bisa juga ada di kantong celana teman kosmu atau di pojokan kos? Coba periksa juga di bawah bantal? Ah, gak tau lah! Pokoknya duit itu kayak mantan, tiba-tiba muncul bikin bahagia atau bisa tiba-tiba ngilang dan membekaskan kenangan pahit.

 

Tidur Siang

Kamu masih punya banyak waktu untuk tidur via ultimaswari
Kamu masih punya banyak waktu untuk tidur via ultimaswari

Akuin deh, dari zaman kamu sekolah dulu, sampai sekarang pasti kamu masih punya BANYAK  waktu untuk tidur siang. Apalagi di saat-saat kamu merasa masa bodo-lah-yah sama tugas di kampus. Gak dapet tidur siang, tidur di kelas pun jadi.

 

Kamu Gak Kenal Semua Temanmu di Kelas

Kamu gak kenal semua temanmu di kelas via azizluthfikafrawi
Kamu gak kenal semua temanmu di kelas via azizluthfikafrawi

Persis kayak di sekolahan dulu! Kamu mungkin tahu wajahnya, tapi kamu gak inget siapa namanya. Kamu hanya peduli sama nama dan nomor telepon teman sekelasmu kalau tiba-tiba jadi 1 kelompok sama doski. Bener apa bener?

Gimana mau dapat pacar, kenalan aja ogah. Huft…

 

Suasana Kelas

Kamu pun kaget tiba-tiba udah ujian semester aja via rinaldimunir
Kamu pun kaget tiba-tiba udah ujian semester aja via rinaldimunir

Dosen datang, dia nulis essay di papan tulis, kamu bengong, tiba-tiba besok ujian dan kamu have no idea bakal ngerjain apa karena gak ngerti apa-apa. Nah, coba ingat-ingat, jaman kamu sekolah kayak gini juga gak?

 

Masih Suka Nangis

Gak usah sok kuat! Anak kuliah juga masih sering nangis via specials.idsnews
Gak usah sok kuat! Anak kuliah juga masih sering nangis via specials.idsnews

Di saat kamu tau pacar kamu ternyata suka bobo siang sama temen kosannya, lalu kamu diputusin karena ‘terlalu baik’ udah bayarin kosannya tiap bulan supaya dia bisa bobo-boboan di siang bolong, gak mungkin kamu gak nangis! Dan di saat sahabat terbaikmu gak disampingmu, kamu bakal nangis di bahu ortu kamu.

Feeling Dejavu?

 

You Don’t Care What You Look Like

Kamu gak peduli sama penampilan, sama kayak waktu SMA via partaiflpugm
Kamu gak peduli sama penampilan, sama kayak waktu SMA via partaiflpugm

SMA: Kelar mandi, ngaca-ngaca lucu, nyalain motor berangkat. Sampe kelas lupa bedakan, baju belum rapi, guru keburu datang, yaudahlah, ya.

Kuliah: Kelar mandi, ngaca-ngaca lucu, gak sisiran, nyalain motor berangkat. Sampe kelas lupa bedakan, baju cuma kaosan dan lupa pake deodoran, dosen keburu datang, yaudahlah, ya.

Soal: temukan perbedaan dari 2 kasus di atas dan tuliskan jawabannya pada comment box di bawah.

See? Gak peduli seberapa berubahnya hidupmu di masa perkuliahan, kamu tetaplah kamu. Ada hal-hal mendasar yang sudah mendarah daging dalam hidupmu dan tak bisa diubah. Kadang hal-hal itu bisa membuatmu menjadi pribadi yang lebih menikmati hidup, kadang hal-hal itu bisa juga membuatmu… merasa lebih percaya diri.

Kamu merasa ada hal-hal lain yang gak berubah saat kamu jadi mahasiswa? Yuk bagikan kisahmu lewat comment box dan bagikan tulisan ini lewat Facebook, Twitter, dan LINE kamu!

Hal-Hal yang Akan Ngebedain Kamu di Kehidupan Kuliah dan SMA

Wah, gak kerasa ya ternyata sebentar lagi UI dan beberapa kampus lainnya udah kedatangan dede-dede gemes lagi. Dan seperti biasa, banyak timbul pertanyaan dalam benak mereka, baik dari yang khawatir, penasaran, sampe pertanyaan-pertanyaan yang lebih baik gak usah dijawab, ngerasain sendiri lebih asik deh pokoknya. Biasanya, pertanyaan yang muncul adalah “Apa sih bedanya kuliah sama SMA?”

Dosennya? Tempatnya? Waktu belajarnya?

Ah, itu mah kita udah tau. Kali ini, anakui.com secara spesifik akan ngasih tau ke kamu-kamu semua kira-kira hal-hal apa aja sih yang akan ngebedain kehidupan kamu di kuliah dan di SMA? Yuk, baca aja biar gak penasaran!

BACA JUGA: Adik-adik SMA, Pahami Hal Ini Sebelum Masuk Dunia Perkuliahan

 

Muka Kamu: Tambah Tua

Saking pusingnya sama matkul, muka lama-lama jadi tua via reyocaesar
Saking pusingnya sama matkul, muka lama-lama jadi tua via reyocaesar

Kata orang, menjadi tua itu pasti, tapi dewasa itu pilihan. Gue tambahin: muka bertambah tua, ya pasti sekali. Iya, di kuliah ini kamu akan dihadapkan pada berbagai macam permasalahan real yang belum kamu dapati sebelumnya. Permasalahan-permasalahan inilah yang membuat kamu berpikir secara terus-menerus sehingga kamu menjadi tua sedikit demi sedikit dan lama-lama capek sendiri.

Gak deng gak juga. Kalo kamu rajin ngerawat diri dan gak stress gitu aja, ketika dihadapkan pada berbagai permasalahan juga nanti muka kamu biasa-biasa aja. Muka mah gak ngaruh, yang penting sikap dan isi otak. Eaaa.

 

Status: Kemungkinan Kecil Berubah

Status: Kemungkinan Kecil Berubah via bacaanmenarik
Status: Kemungkinan Kecil Berubah via bacaanmenarik

Pertama, buat kamu yang jomblo dari dulu, silakan aja berharap di kehidupan kuliah ini status kamu akan berubah karena akan banyak juga ketemu orang baru, tapi admin gak janji banyak ya hehe soalnya ya gitu deh. Berharap sih boleh tapi jangan sedih kalo cuma bertepuk sebelah tangan.

Yang kedua, buat kamu yang lagi in relationship, jangan khawatir, justru kesibukan kesibukan di dunia kampus ini menjadi ajang pembuktian dan pembelajaran seberapa kuat rasa cinta kamu ke doi. Jarak dan waktu bukan penghalang, tapi justru pupuk sebagai rindu yang kelak menjadikannya tambah subur. Ea asik ga tuh?

 

Kerajinan: Mengurang Sedikit

Kerajinan masuk kuliah lama-lama berkurang karena fokus organisasi via ktfuiradhasarisha
Kerajinan masuk kuliah lama-lama berkurang karena fokus organisasi via ktfuiradhasarisha

Kalo dulu kamu di SMA kerjanya belajar, main, dan organisasi sesekali, di kuliah kamu akan dihadapkan pada berbagai macam kegiatan yang menggiurkan banget deh pokoknya, yang pastinya bikin kamu penasaran dan pengen ikut terus. Makanya, hal ini yang menyebabkan prioritas kamu yang katanya pertama a.k.a belajar agak berkurang sedikit demi sedikit sehingga yaaa “Males ah nanti aja nugasnya, nanti aja belajarmya, ah temen gue juga paling udah ngerjain, gue tinggal liat aja deh!”

Gak ya kamu gak boleh gitu. Harus tetep ngimbangin akademik dan non-akademik biar jadi mahasiswa berprestasi hehe.

BACA JUGA: Ini Kata Mereka yang Suka Aktif di Organisasi

 

Pola Tidur: Tak Teratur

Pola Tidur: Tak Teratur via thicorakmeni
Pola Tidur: Tak Teratur via thicorakmeni

Jikalau saat di SMA kamu mempunyai jadwal yang tetap sehingga biasanya pukul 9 malam udah bisa tidur cantik, lain halnya dengan di dunia perkuliahan ini. Di dunia kuliah kamu akan terbiasa dengan pola tidur yang amburadul; tak teratur. Pokoknya bisa kamu tidur pukul 2 karena begadang ngerjain tugas, main-main doang, bahkan gak tidur sekalipun.

Karena ya kuliah gak kuliah sama aja kayak libur, kamu cuma belajar di bangku kuliah paling lama 6 jam, itu pun gak berurutan. Kalo sekolah kan bisa sampe 9 jam, belum lagi di tambah les sana sini. Di waktu-waktu luang perantara kuliah satu dengan yang lainnya itu kamu bisa main-main sampe puas.

Kalo yang kuliahnya regular; dateng pagi, pulang siang, abis itu langsung nongkrong. Itu kuliah apa anak teka? Yang paralel bangun siang, berangkat kuliah, pulang sorean dikit. Lha, itu kuliah apa bimbel?

 

Isi Dompet: Mepet-Mepet

Ya, makan satu lauk hal yang biasa via dedyalimmuzawwir
Ya, makan satu lauk hal yang biasa via dedyalimmuzawwir

Sebagai penyandang status-bukan-siswa-lagi, kamu juga pasti dituntut secara tidak langsung untuk mengatur keuangan kamu sendiri; mulai dari makan, jalan, ongkos, bensin, nongkrong, dan lain sebagainya. Banyak pengeluaran tak terduga yang akan mengacaukan neraca rencana kamu. Tinggal gimana kamu strict sama diri sendiri dan nempatin prioritas pengeluaran aja sih sebenernya, kan tiap orang beda-beda. Manjain diri itu perlu sesekali, asal jangan sampe nyiksa dompet aja. Ingat! Mahasiswa tetaplah mahasiswa. Gratisan adalah vitamin terbaik bagi dompet kamu.

Gimana? Udah tau dong sekarang selain tempat, seragam, dosen, SKS, jadwal kuliah, manajemen waktu, ternyata banyak juga hal-hal yang membedakan kuliah dengan SMA? Ya nikmatin aja, semua pasti ada masa-masa pahit dan manisnya kok. Karena serunya jadi mahasiswa itu tidak terulang dua kali!

Dunia Kampus Tapi Masih Rasa SMA?

 

Sebentar, maksudnya apa ya, kampus rasa SMA? Apakah ini mau ngomongin mahasiswa-mahasiswa yang punya wajah babyface dan bentuk fisik mirip anak SMA–ehm SMP–ehm SD atau TK, sehingga kuliahnya berasa SMA?

Enggak. Kita ngomongin yang lain. Tapi ide bagus tuh, mungkin lain kali diomongin. Kali ini, kita bakal omongin skenario-skenario apa aja di kampus yang bisa bikin kamu teringat atau berasa kembali ke SMA.

Dosen gak masuk

Suasana dosen atau guru gak masuk, ya gak beda jauh via phpologist
Suasana dosen atau guru gak masuk, ya gak beda jauh via phpologist

Ya, dosen atau pengajar yang gak masuk itu tipikal SMA banget ya. Beliau gak masuk dan kalau kalian beruntung gak ada pengganti, kalian bisa punya free time. Bedanya cuma kalian bisa tetep isi daftar presensi, kalian bisa langsung pulang tanpa ada masalah kalau gak ada kelas lagi, dan kalaupun ada, kalian bisa main ke kantin.

BACA JUGA: Momen-momen “Surga” yang Dirindukan Oleh Mahasiswa

Terus, emang berasa SMA? Bisa aja, cobain habiskan waktu di kelas bareng temen-temen sampai jam kuliah bersangkutan selesai. Lihat gimana kerusuhan di kelas yang progressif. Mirip-miriplah kaya waktu SMA.

 

Tugas enteng

Ngeliat temen ngerjain tugas rumah ikut-ikutan nyalin via nencimarselina
Ngeliat temen ngerjain tugas rumah ikut-ikutan nyalin via nencimarselina

Mari semua sejenak bersyukur dan mengakui bahwa meskipun tugas kuliah itu kebanyakan berat dan menyengsarakan, pasti ada aja yang sebenernya gampang dan saking gampangnya ampe kelupaan.

Dan tugas-tugas enteng sederhana gak penting itulah yang bikin ngampus rasa zaman sekolah, ketika kamu dateng ke kelas, liat temen-temen semua pada sibuk ngerjain atau nyalin tugas sepele itu, dan kamu panik lalu ikutan nyalin.

BACA JUGA: Percayalah, Kamu Tidak Akan Mau Satu Tugas Kelompok Sama 5 Jenis Orang Ini!

Iya, pekerjaan rumah yang dikerjakan di sekolah itu kadang terulang lagi di kampus, tanpa kamu sadari, itu bagian dari skenario kampus rasa SMA.

 

Si dia di kantin

Si dia di kantin via dikidot
Si dia di kantin via dikidot

Inget gak waktu zaman SMA kamu naksir anak kelas sebelah? Atau malah junior atau malah senior? Dan satu-satunya tempat bagi kamu untuk ‘bertemu’ dia adalah di kantin. Bedanya, di kampus lebih susah lagi. Jadwal di SMA mah enak, istirahat barengan. Lah, di kampus?

BACA JUGA: Ketika Mantan Masuk UI Juga, Aku Harus Apa?

Istirahat barengan satu kampus, kamu gak dapet tempat duduk di kantin. Nah, skenario masa SMA terulang ketika kebetulan kamu ada satu hari–iya, satu hari aja–jadwalnya barengan sama si dia. Kadang papasan di koridor, kadang bangkunya gak jauh-jauhan di kantin jadi bisa curi-curi pandang sebelum kenalan. SMA banget.

 

Pulang bareng

Pulang bareng via depoknews
Pulang bareng via depoknews

Skenarionya sama kaya jadwal bareng di kantin, kamu gak selalu dapet jadwal pulang bareng sama dia. Kadang kamu udah merdeka raya jumawa luar biasa karena kelas selesai pukul 10 pagi, tapi si dia baru beres kelas pukul empat sore. Gak bisa pulang bareng.

BACA JUGA: Hati-hati Modus Pencurian Barang Dalam Mobil! (Kejadian di Daerah Tanjung Barat)

Kamu gak secinta itu sampe mau nungguin dari pukul 10 sampe pukul 4 di kantin. Nah, skenario rasa SMA adalah ketika meskipun beda jurusan dan angkatan tapi kamu bisa pulang bareng dia karena jadwalnya barengan. SMA banget.

 

Berisik di kelas

ingetkan gimana berisiknya pas gak ada guru via phpologist
Ingetkan gimana berisiknya pas gak ada guru via phpologist

Ini nih, yang menurut banyak orang yang telah diwawancara BMKG, adalah skenario kampus paling berasa kaya SMA. Inget gak dulu, waktu kamu masih putih abu-abu, guru gak dateng karena entah bolos entah sakit entah kenapa, dan kelas kamu ramenya rusuh banget ngalahin dangdutannya orang kawinan?

BACA JUGA: Malu Dong, Ngaku Mahasiswa tapi Masih Aja Lakuin Hal Ini

Akhirnya guru kelas sebelah yang gak fokus akbiat bunyi bising yang membahana dari kelas kamu memutuskan untuk memunculkan diri dan marah-marah gak keruan karena kamu sekelas berisik. Yap, di kuliah juga kerap terjadi skenario demikian.

Dosen kelas sebelah keganggu sama bunyi bising binal membahana, dateng dan marah-marah gak keruan, padahal kamu sekalian gak ada yang kenal doi dosen jurusan mana, si dosen pun have no idea whatsoever kalian mahasiswa jurusan mana, yang penting marah-marah. SMA banget.

Nah, ayo, share tulisan ini via Facebook, Twitter dan Line, siapa tau ada yang kangen-kangen nista sama masa SMA, dan bisa nostalgia pake skenario-skenario di atas.

Adik SMA Pengen Berhasil Diterima di UI atau PTN Lain? Jangan Lakuin Hal-hal Ini Ya!

Hai, dedek-dedek unyu yang baru selesai UN dan nggak jadi bikini party!

Selamat, ya,untuk adik-adik yang sudah melewati masa-masa hiperbola saat menjalani Ujian Nasional. Meski tahun ini UN-nya tidak menentukan kelulusan kalian dari SMA/sederajat, tetap saja, yang namanya UN bikin bumi pertiwi gonjang-ganjing.

Tapi tahukah kamu? Sebenernya di tahun 2014 lalu, siswa/siswi SMA/sederajat se-Indonesia punya kemungkinan lulus UN sebesar 99,9%! Wuiih… tinggi banget, yak? Ya, memang! Dari tahun ke tahun itu tingkat kelulusan SMA/sederajar itu gede banget hampir pasti di atas 98%. Artinya peluang kamu sebetulnya sangaaat keciiill kalau sampe nggak lulus UN SMA atau UN SMK. Nah, apalagi kalau sekarangm UN tidak menentukan kelulusan kamu dari SMA. Memang dunia lagi lebay aja kalau UN lagi ngehits-ngehitsnya.

Nah, sekarang kamu sudah sadar kan, kalau UN sebenernya nggak seseram yang selama ini kamu bayangkan? Kamu nggak perlu lagi takut diputusin atau mutusin pacar hanya karena dia nggak lulus UN dan punya masa depan yang nggak jelas. Meski sebenernya masa depan kamu nggak jelas-jelas banget juga. Jadi, apa sih tantangan hidup yang sebenernya usai Ujian Nasional?

Tak lain dan tak bukan adalah…. ujian masuk perguruan tinggi. Terutama, perguruan tinggi negeri. Seperti yang dijelaskan di artikel sebelumnya, ujian masuk perguruan tinggi itu ada 4 jalurnya, kamu baca sendiri lah di sini.

Pada saringan SBMPTN 2014 yang lalu, cuma 104.862 siswa yang lolos dari total 664.509 peserta, artinya cuma sekitar 15,78%  siswa yang lolos SBMPTN 2014! Sekarang kamu bisa lihat kalo persentasenya jaauuuh bangeeet sama peluang kamu buat sekedar lulus UN SMA/SMK.

“Lalu, apa kabar Kak kalau aku maunya masuk UI? Gimana peluangku?” Coba kamu hitung dan baca-baca sendiri ketatnya persaingan masuk UI di sini deh.

Tapi, di artikel kali ini, penulis tidak akan menulis seputar berapa besar peluang kamu untuk masuk Universitas Indonesia. Melainkan akan membahas mitos-mitos yang mungkin saat ini kamu yakini karena dulu kakak-kakakmu yang sekarang kece itu dulu juga percaya sama mitos-mitos ini, yang sebenarnya ini SAMA SEKALI NGGAK MENOLONG KAMU UNTUK LULUS UJIAN MASUK PERGURUAN TINGGI NEGERI. Betul. Tuh, udah huruf kapital dan dikasih bold. Kalau masih ngoyo buat melakukan hal-hal di bawah ini, ya tanggung risiko sendiri, yah.

“Apa aja sih kak mitos-mitosnya?” Nih:

Ngapalin tipe soal SBMPTN/SNMPTN tahun-tahun lalu

Percuma Ngapalin tipe soal SBMPTN/SNMPTN tahun-tahun lalu (Sumber:)
Percuma ngapalin soal tahunlalu (Sumber:Photo Credit: francisco_osorio via Compfight cc)

Jangan dilakukan deh! Jujur aja, kamu baca sampai botak, sampai itu buku soal kamu sobek, terus dibakar terus diisep abunya,  ujung-ujungnya nggak akan ada soal yang paling tidak mirip bakal keluar di soal ujian SBMPTN/SNMPTN! Itu cuma jualan abang-abang yang gelar lapak depan gerbang kampusya aja! Mahal lagi bukunya!

Kenapa? Kok gitu? Ya karena yang bikin dosen!

Ujian masuk perguruan tinggi sangatlah berbeda dengan Ujian Nasional. Memang ada soal-soal yang kamu pelajari saat di bangku SMA/SMK/Sederajat. Namun, ketahuilah di ujian masuk perguruan tinggi kamu dituntut untuk punya pengetahuan yang umum. Sering baca koran, baca buku ilmiah selain buku pelajaran tentunya akan sedikit banyak membantu. Jujur saja, penulis punya hobi baca ensiklopedia di waktu senggang dan 5 dari 10 pertanyaan ujian masuk perguruan tinggi keluar dari ensiklopedia yang saya baca. Tapi, jangan sekali-sekali nyobain ngapain ensiklopedia di malam sebelum ujian yah, karena pasti hasilnya ngablu.

Intinya, ujian kali ini nggak bisa hanya mengandalkan latihan soal dan hafalan sehari semalam!

Cuma Mengandalkan Satu Jalur Masuk

Coba banyak jalur emang bikin belajar mulu sih. (Sumber:)
Coba banyak jalur emang bikin belajar mulu sih. (Sumber:Photo Credit: Butz.2013 via Compfight cc)

Nggak sedikit pelajar SMA/SMK/Sederajat beranggapan, banyak ujian itu makan banyak waktu dan biaya, belum belajar ini-itu untuk ujian yang berbeda-beda. Akhirnya, karena menghindari keribetan ujian masuk, dipilihlah satu jalur saja.

Percayalah, kalau kamu lakukan hal tersebut, ini sama saja dengan yang namanya bunuh diri. Iya, b.u.n.uh. d.i.r.i! Kenapa? Karena nyadar aja deh, kamu lulus satu ujian saja sudah cuup beruntung. Keberuntunganmu akan cepat habis kalau kamu hanya menggunakannya satu kali.

Intinya, makin banyak jalur yang kamu pilih, semakin besar peluang kamu untuk lulus. Karena kalau satu jalur nggak lulus, masih bisa ‘ngeles’ lewat jalur lainnya.

 

Kelamaan Mikir Mau Daftar Jurusan Apa

Kebanyakan mikir. Duh, pusing pala Barbie. (Sumber:)
Kebanyakan mikir. Duh, pusing pala Barbie. (Sumber:Photo Credit: CollegeDegrees360 via Compfight cc)

Oke, kamu punya tekad untuk masuk UI. Itu bagus. Sangat bagus  malah. Tapi kemudian, apa yang biasanya kamu pikirkan?

“Duh, ternyata yang namanya kuliah, jurusannya banyak. Pilih yang mana, yah?”

“FK apa FH ya? Eh, jangan. FE aja deh, alumninya banyak yang sukses, etapi kalau masuk Psiko ceweknya cakep-cakep

Serius deh, jangan lakukan ini. Mending kamu tanyakan diri kamu sukanya bidang apa, kalau sudah lulus mau berkarir sebagai apa, baru tentukan jurusan kamu. Jangan karena ikut-ikutan teman atau karena pengen cari pacar. Percaya deh, kalau sudah kuliah, pacar yang nyariin kamu!

 

Nggak Mau Tau Jurusannya Apa, yang Penting Kuliah

"Duh, kayaknya gue salah jurusan deh." (Sumber:)
“Duh, kayaknya gue salah jurusan deh.” (Sumber:Photo Credit: quinn.anya via Compfight cc)

Yang ini masih sebelas-dua belas kelakuannya sama kayak di atas. Ini juga cari mati.

“Pokoknya aku mau masuk UI! Titik!” – ungkap Siska yang bersikeras masuk UI hanya demi gengsi karena teman-temannya juga masuk UI tapi dia sendiri nggak tau mau ke mana dan ngapain.

Kalau lulus ujian, Siska akan menyesal di akhir semester pertama,

“Duh, harusnya gue nggak milih jurusan ini, mata kuliahnya nggak banget!”

Itu kalau beruntung, kalau dia nggak beruntung yaa nggak tau juga.

Universitas Indonesia itu guuuuuueeeedeee banget, fakultasnya banyak, mahasiswanya juga bejibun. Nggak usah khawatir kamu nggak dapat teman, yang namanya kuliah pasti dapat teman baru. Minimal TTM-an yang kamu temuin waktu bantuin kamu ujian… di WC.. bantuin jagain WC-nya maksudnya.

Nah, masih mau nyobain mitos-mitos yang bisa bikin masa depan kamu semakin nggak jelas?

Mending sekarang kamu share artikel ini di Twitter, Facebook atau LINE kamu!  Agar teman-teman kamu, pacar kamu, atau friendzone-an kamu gak melakukan mitos-mitos di atas dan masih bisa ketemu kamu di kampus yang sama. Meski kalau kampusnya beda kalau mau ketemu ya tetep bakal bisa ketemu juga sih. Nggak bakal pisah-pisah amat. Jadi ya biasa aja.

Dengan demikian, penulis mengucapkan, selamat menempuh Ujian Masuk SBMPTN/SNMPTN dan selamat datang di Universitas Indonesia! Kakak-kakak kece yang sebagian besar jomblo juga akan dengan senang hati menyambut kamu dan pedekate-in kamu di hari pertama kamu dikumpulin di Balairung! Dijamin!

Adik-adik SMA, Pahami Hal Ini Sebelum Masuk Dunia Perkuliahan

Sebentar lagi, kamu-kamu yang sedang duduk di tingkat akhir sekolah menengah atas akan lulus. Kamu pun semakin semangat menanti datangnya hari itu. Kamu ingin meneruskan ke jenjang perkuliahan, ingin menjadi mahasiswa. Sebuah status yang mana kamu anggap WAH karena ada kata “Maha” sebelum siswa. Tapi tunggu dulu, seenggaknya ada beberapa hal yang harus kamu pahami dulu, nih, sebelum masuk ke dunia perkuliahan.

1. Minat dan Bakat Kamu

5133901612_b0428b278c_b
Tentukan bakat dan minat kamu. (Photo Credit: The Rat Race (all over again) via Compfight cc)

Hal pertama yang harus kamu pahami dan mengerti bahkan jauh sebelum kamu memutuskan untuk kuliah adalah minat dan bakat kamu. Bukan apa-apa, hal ini nantinya bisa menjadi bahan pertimbanganmu dalam memilih jurusan atau universitas yang kamu tuju. Dengan ini juga kamu bisa memiliki gambaran tentang pekerjaan yang berkaitan dengan minat dan bakat kamu. Misalnya, nih, kamu suka ngoprek komputer, ya ambilah IT atau SI. Banyak juga sih yang memilih bukan berdasarkan minatnya, tapi lebih baik untuk mengembangkan bakat dan minat kamu dibidang yang benar dan terarah. Enggak mau kan menderita salah jurusan?

 

2. Jurusan

Jurusan yang tepat, bikin kamu rajin belajar. (Sumber:)
Jurusan yang tepat, bikin kamu rajin belajar. (Photo Credit: Bush 41 Library via Compfight cc)

Nah, ini masih ada korelasinya sama poin di atas. Jurusan dapat kamu tentukan setelah kamu mantap dan mengerti minat dan bakatmu. Memilih jurusan sesuai dengan minat dan bakat akan menghindarkanmu dari kasus salah jurusan. Dengan memilih jurusan yang tepat dan sesuai dengan minat bakatmu pula, kamu bisa lebih terarah menentukan kira-kira pekerjaan apa yang cocok.

 

3. Memilih Universitas/Perguruan Tinggi/Akademi

 

Memilih universitas. (Sumber)
Memilih universitas. (Photo Credit: Mohamad Sani via Compfight cc)

Milih universitas atau sekolah yang akan kamu tuju nantinya ini rada-rada kompleks ya. Tentunya hal pertama yang harus dilihat adalah apakah tempat tujuan kamu itu mempunyai jurusan yang kamu minati atau tidak. Bicara soal universitas tujuan, bicara pula soal dana. Banyak hal yang harus dipertimbangkan seputar ini. Tentunya harus dipikirkan masak-masak, lho, ya. Lebih baik lagi kalau kamu mencari unversitas atau sekolah yang sesuai dengan budget kamu. Kalau pun tidak sesuai, coba usahakan untuk mendapatkan beasiswa. Ingat, semua kampus pada dasarnya bagus kok. Cukup pintar menyiasati pergaulannya aja.

Setelah kamu mantap dengan kampus pilihanmu, kamu bisa mendaftar langsung ke sana. Untuk berjaga-jaga, lebih baik kamu mempunyai cadangan pilihan. Takutnya kamu kurang beruntung dan tidak diterima di pilihan pertamamu.

Itu tadi beberapa hal yang harus diperhatikan saat kamu ingin memasuki dunia perkuliahan. Jangan sampai kamu belum mempersiapkannya ya, bisa-bisa nanti kamu keteteran. Atau yang lebih parah lagi, kamu salah jurusan. Oh ya, ini diterapkan bukan hanya untuk kamu yang tingkat akhir saja, siswa tingkat satu dan dua pun bisa mengaplikasikannya jika ingin mempersiapkan bekal menuju dunia perkuliahan sedari dini.

The 8th NFF

Acara kebudayaan terbesar yang di selenggarakan oleh BEM FEUI kembali hadir! Kali ini dengan tema “Taruna Wiwaha” atau dalam bahasa Indonesia artinya Pesta Budaya Remaja, The 8th NFF membuka pendaftaran untuk lomba Tari Tradisional dan … Baca Selengkapnya

Paper Competition MnM’s Week 2013

PAPER COMPETITION Metallurgy and Material’s Week 2013 “Innovation of Materials and Technlology for Sustainable Energy” Terms and Condition : 1. Scientific Paper for University Level Competition • The participant officially come from the University in … Baca Selengkapnya

Masuk UI? Siapa Takut!

Sekitar dua setengah tahun yang lalu, seorang anak lulusan SMA ternama di sebuah kota memberanikan dirinya pergi ke sebuah kota besar yang sama sekali belum pernah dijamahnya, dimana ia tidak punya kerabat disana. Hanya karena … Baca Selengkapnya