Warga Barel Membuat Pos Penjagaan Perlintasan Rel Kereta


0
pos penjagaan rel kereta di barel oleh warga
pos penjagaan rel kereta di barel oleh warga
pos penjagaan rel kereta di barel oleh warga
pos penjagaan rel kereta di barel oleh warga

Bukti komitmen warga dalam menjaga keamanan perlintasan barel,membangun pos penjaga..

foto diambil Kamis, 14 Oktober 2010 oleh @RianAlvin


Like it? Share with your friends!

0

What's Your Reaction?

like like
0
like
dislike dislike
0
dislike
lol lol
0
lol
syebel syebel
0
syebel
omg omg
0
omg
atut atut
0
atut
sumringah sumringah
0
sumringah
wtf wtf
0
wtf
Admin anakUI.com
Semua postingan resmi dari anakUI.com, baik itu pemberitahuan, info, dan lain-lain, hanya diposting dari akun ini. Follow juga twitternya @anakuidotcom dan FB Fanpagenya.

10 Comments

Leave a Reply

  1. komitmen macam apa coba…?
    jalanan yg isinya mobil aja ngelintasin rel tuh salah. ini orang pada kekeh amat sih mo nyebrangin rel.. klo mo pake alasan sosial ekonomi ato apalah mending tuntut rel-nya deh dipindahin. masih lebih pinter mnrt gw.

    1. salam mas..

      yaudah mas, klo mau komit sama hukum..waktu ada kecelakaan di gang senggol kemarenkan UUKA yang baru udah ada..nah klo gitu mari kita tuntut bersama-sama bapak rektor kita yang anda cinta, atas kelalaiannya tidak menutup pintu gang senggol yang atas kelalaiannya tersebut menyebabkan matinya mahasiswa..

      trus pendapat mas kan jalanan yg isisnya mobil aja ngelintasin rel itu salah..ya klo gtu sih saya cuma mengharap komitmen mas, klo naik kendaraan apapun trus ngelintasin rel , mas turun ya..ato cari jalan lain yang ga ngelwetain tuh rel kreta..

      thx..

  2. sebenarnya pak gumilar pernah buka situs ini belum si?? ada banyak aspirasi…tapi kenapa tak dihiraukan

  3. langkah UI sudah tepat menurut hukum. menurut UU Kereta Api, tanggung jawab perlintasan KA (istilahnya perlintasan sebidang jalan raya) mengikuti asas siapa duluan.

    kalo jalan/penyeberangan lebih dahulu ada ketimbang rel, maka operator rel yg berkewajiban bangun perlintasan.

    kalo rel lebih dulu ada ketimbang jalan raya, maka yg bikin jalan tanggung jawab. misalnya developer di kawasan bojonggede yg membuka akses perumahan dengan menyeberang rel.

    berkaitan dengan akses barel, st. pocin, seandainya akses ini lebih dulu ada ketimbang rel, ya gak mungkin pemerintah/ptka membangun perlintasan masing2 satu per satu. akses via st. pocin atau st. UI sudah benar. apalagi sudah terjadi beberapa kecelakaan di situ.

    kalo lingkungan UI saja masih sulit disiplin dan patuh aturan, bagaimana dengan warga Indonesia yang lain?

  4. buat siapa pun yang bilang di barel banyak kecelakaan tolong dong disertakan dengan data yang valid..

    ini bahkan sebelum ui ada, itu jalan udah ada..walopun namanya bukan “barel”..klo mw ngomingin sejarah, ga usah berandai-andai, langsung aja dateng ke barel ato pocin, trus cari yang namanya haji suradi, beliau saksi sejarah pindahnya UI ke depok, dan beliau juga yang nyelamatin Donantha(anak buahnya rektor, sekarang jadi manajer di UI) dari warga, pas warga mau bakar dia gara2 secara sepihak nutup pintu pocin..

    buat yang anak tekhnik dan fakultas lainnya, sabar aja dan tunggu aja waktunya pintu kukel, dan kutek di tutup, karena grand design ui adalah kampus yang cuma punya one way in dan one way out..

  5. @ mas hari: setahu saya, kondisi pintu kukel dan pintu kutek tahun 2009 malah dilebarin oleh manajemen kampus, agar lebih memperhatikan keselamatan pejalan kaki yang lewat. ditambah dibangun pos jaga baru untuk mengontrol keamanan wilayah itu, dengan biaya cukup besar.
    trus rencananya akan dibangun halte tambahan untuk menampung mahasiswa yang nunggu bikun.
    baiknya jangan nunggu data mahasiswa atau siapapun yang meninggal/celaka di barel, cukuplah yang meninggal itu, di perlintasan yang jaraknya 500 meteran dari barel.

    1. oh, ternyata dipanggil pak, berarti orang rektrat nih pak..

      1. itu yang saya tau dr grand design ui pak, ditambah lg td siang pak namin ka.satpam ui dengan gamblang bilang semakin banyak pintu masuk semakin ui ga aman, klo mw dibalik kan tinggal klo ui mau aman ya sedikitin pintu masuk yang ada..one way in one way out nampaknya bakal jadi pilihan..orang di surat kesepakatan antara LPM dan UPT PLK aja, mereka bilang ga bakal nutup pintu senggol kalo pintu barel mreka tutup, dan pintu senggol akan ditutup klo rumah sakit jadi dibangun di UI..klo berani publish dong surat itu..apa perlu saya yang publish pak?

      2. yang kita ato paling ngga saya sebagai mahasiswa bukan halte tambahan..tp bikun yang rutin dateng dan waktunya deket..terutama di jam sibuk..saya mahasiswa..15 menit adalah waktu yang sangat berharga dan sangat sayang sekali kalau waktu tersebut dipakai hanya untuk nunggu bikun..

      3. orang2 rektorat itu kan orang2 pinter yah..min S1 rektornya aja profesor..masa cuma buat mecahin masalah kaya barel cuma pke uang sama tenaga buat ngelas pintu barel?pake dong otaknya, difikirin gimana cara terbaik biar tetep ada akses yang mudah dijangkau tp aman..kalo ga sanggup mikir ya minta bantuan mahasiswa ato masyarakat..ini malah sebaliknya pihak rektorat malah sedikitpun ga mau urun rembug sama mahasiswa dan masyarakat buat ngomongin masalah barel..kata ibu saya cuma orang salah yang punya rasa takut..

Choose A Format
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals