Ramadhan merupakan bulan yang ditunggu-tunggu bagi umat muslim di mana pun berada, karena akan banyak hal-hal yang gak kita dapetin di bulan-bulan biasa dan pahala yang melimpah ruah. Perbedaan itu juga semakin terasa dan amat sangat dirindukan ketika Ramadhan pergi meninggalkan kita setiap tahunnya.

Akan tetapi temen-temen sadar gak sih, setelah belasan atau bahkan puluhan tahun bertemu bulan suci Ramadhan, ada pula perbedaan yang kita rasain ketika menjalani bulan Ramdhan dengan berstatus mahasiswa dibanding Ramadhan waktu kita kecil? Kira-kira apa aja sih perbedaannya yang bikin kangen itu? Berikut rangkuman anakui.com.

BACA JUGA: Hal-Hal Berikut Ini Hanya Dapat Kamu Temukan Saat Bulan Ramadhan Tiba

 

Nungguin Buka Puasa di Depan TV

Nungguin Buka Puasa di Depan TV via DoanmariO Hutajulu

Nungguin Buka Puasa di Depan TV via DoanmariO Hutajulu

Kalo dulu kamu sering banget mantengin tv demi menanti-nanti adzan Magrib, sekarang kamu malah secara gak kerasa bertemu dengan adzan Magrib. Mungkin bener kali ya kata orang, semakin kita terbiasa menunggu maka semakin gak terasa, jadi yaudahlah sibukin diri aja dengan berbagai kegiatan positif, nanti juga tau-tau adzan Magrib. Asik kan tuh.

 

advertisement

Tarawih Bareng Temen-Temen

Sekarang teman Tarawih juga berkurang via hulukelang

Sekarang teman Tarawih juga berkurang via hulukelang

Perang sarung, petasan, jajan sepulang teraweh, kayanya udah menjadi checklist khusus bagi anak-anak yang Tarawih bareng temen-temennya. Meski tujuan utama Tarawih anak kecil pasti melenceng sedikit, seengganya itu jadi trigger buat pergi ke masjid dan jadi ada yang dikenang sampe sekarang. Dibandingin sama saat ini, yang Tarawih sendiri ke masjid. Meski masih ada temen kecil yang bisa diajak Tarawih bareng lagi, itupun kalo dia lagi gak sibuk. Time flies ya.

 

Ngisi Buku Harian Ramadhan

Inget ttd palsu di buku Ramadhan? via abiummi

Inget ttd palsu di buku Ramadhan? via abiummi

Jujur, siapa yang pernah malsuin tanda tangan ustadz hayo? Hahahaha kecil kecil udah bandel, ya. Buku harian Ramadhan merupakan buku sakti yang wajib diisi saat temen-temen menginjak bangku SD, SMP, bahkan SMA pun masih ada yang disuruh ngerangkum ceramah dan ngumpulin ttd ustadz di masjid.  Hikmahnya sih ya jadi selalu mantengin tv maupun ceramah yang disampaikan meski sedikit-sedikit. Yang penting berisi!

  

“Nangis Batal loh, Marah Batal juga loh!”

Rumor-rumor nangis batal itu kental banget di pergaulan anak-anak via abiummi

Rumor-rumor nangis batal itu kental banget di pergaulan anak-anak via abiummi

Dulu, rumor-rumor nangis batal itu kental banget di pergaulan anak-anak, sampe-sampe tiap ada yang ngisengin pasti menyangkal dan membela dirinya dengan kalimat “Nangis batal loh, marah juga batal!” Padahal mah yang ngegodain buat menggoyahkan emosi temennya juga gak baik kan, hahaha. Sekarang, kita menjadi jauh lebih dewasa dan cenderung bisa menstabilkan emosi sehingga bisa lebih tahan terhadap emosi-emosi yang gak baik. Bukan membatalkan puasa; gak afdol, lebih tepatnya.

 

advertisement

Gak Ada Deg-Degan Buka SIAK

Bayang-bayang SIAK NG terus menghantui selama Ramadhan via psaf2013fkmui

Bayang-bayang SIAK NG terus menghantui selama Ramadhan via psaf2013fkmui

Salah satu keindahan Ramadhan masa kanak-kanak adalah tidak mengenal SIAK. Sekarang, di sela-sela Ramadhan aja kita masih terbayang-bayang akan kejutan yang hendak diberikan oleh situs generasi penerus ini. Meski gak menyita waktu terlalu banyak tapi ya lumayan bayang-bayangnya itu yang menghantui setiap detik Ramadhan kita. Ini berlebihan sih.

Semoga, sedikit atau banyaknya perbedaan yang kamu temukan selama bulan Ramadhan antara dulu dan sekarang, kamu bisa tetep dapet hikmahnya di bulan Ramadhan, bersama IP baru, tentunya. Selamat!