Hayo lagi searching apa tiba-tiba nyasar ke sini? Hahahaha. Sebelumnya anakui.com mengucapkan minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan bathin. Selama masih ada iklan sirup dan biscuit lebaran di tipi, itu tandanya masih dalam suasana lebaran, ya. Kami mengucapkan selamat datang juga kepada para mahasiswa baru Universitas Indonesia jalur NMPTN, PPKB, SBMPTN, maupun SIMAK. Selamat berjuang di kampus perjuangan!

Dedek-dedek unyu ini pasti seneng dong keterima di jurusan yang diinginkan? Tentu saja. Selalu ada dua hal yang berkecamuk di batin maba: 1. Seneng karena udah masuk di kampus impian. 2. Ngedown gara-gara inget OSPEKnya, pasti akan dimarahin dan sebagainya. Tentu saja. Hahahaha.

Well, OSPEK di UI itu ada macam-macam jenisnya. Ada yang di tingkat UI, Fakultas, maupun Jurusan. Tergantung kultur dan kebijakan masing-masing himpunan mahasiswa di jurusan itu sendiri. Nah, bicara tentang OSPEK, pasti temen-temen pada kepo, “ngapain aja sih?” “wajib ga sih?” atu bahkan… “boleh cabut nggak sih?”

Kamu bakal lebih mengenal dunia kampus dengan ikut OKK

Kamu bakal lebih mengenal dunia kampus dengan ikut OKK via UI.ac.id

Tenang-tenang, sebagai mahasiswa yang baru masuk dan sedang merasakan masa transisi dari dunia sekolah dan perkuliahan, pertanyaan tersebut wajar-wajar aja kok, bahkan mahasiswa tingkat atas juga sering kepo. Nah, untuk menjawab pertanyaan di atas, mari kita analisis dulu lebih mendalam sebenernya OKK, PSAF, PSAK, MADK, dan namanya yang masih banyak itu tujuan dan manfaatnya buat apa sih?

  1. Kamu bisa lebih mengenal teman-teman satu angkatan kamu, karena nanti ke depannya kamu pasti butuh relasi bukan hanya temen-temen terdekat, tapi temen sejurusan, sefakultas, ataupun sekampus. Bukan hanya temen seangkatan malah, senior pun bisa. Kalo mau ikut kepanitiaan ataupun organisasi nantinya juga jadi mudah dan nyaman. Nah, kegiatan ini penting banget kamu ikutin buat nambah relasi dan kenalan tersebut tanpa perlu gengsi-gengsi, karena semua dalam kondisi dan derajat yang sama; maba yang lagi ikut OSPEK. Hahahaha.
  2. Nambah pengalaman. Ga munafik sih, pasti selalu ada orang yang berkata “ngapain nambah pengalaman dengan cara yang kayak gitu?” Cara yang kayak gitu, gimana, maksudnya? Hahaha. Jangan pernah tertipu atau terpengaruh orang dengan perkataan seperti itu. Pertanyaan tersebut hanya menimbulkan mindset di kepala kamu bahwa kegiatan ini sepenuhnya capek dan ga ada manfaatnya. Justru kegiatan ini merupakan pengalaman pertama kamu yang bisa kamu ceritain ke temen-temen ataupun orang-orang terdekat kamu nanti, bahwa bukan cuma masuk UI yang butuh perjuangan—setelah masuk di dalamnya, kita juga harus tetap berjuang.
  3. Adaptasi. Sebagai mahasiswa baru yang baru beralih dari sekolah ke perkuliahan, pasti kamu butuh banget yang namanya adaptasi. Nah, adaptasi itu beda-beda tiap orang, ada yang mudah, dan ada yang sulit, tergantung tipe kepribadian orang itu sendiri. Dengan mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut, secara ga langsung kamu telah dibantu untuk beradaptasi mengenal lingkungan kampus dan segala sistemnya yang akan kamu hadapi beberapa tahun ke depan. Di acara-acara tersebut juga kamu akan merasa bahwa ga cuma kamu yang sedang beradaptasi, temen-temen kamu juga banyak, kok. Jadi ya dibawa asik aja.

 

Kesimpulannya… Cabut OKK, PSAF, PSAK, MADK itu… Boleh. Loh kok boleh, kenapa?

advertisement
  1. Ga ikut kegiatan tersebut ga bikin kamu ga bisa kuliah kok. Iya, kamu tetep bisa mengikuti kegiatan perkuliahan seperti biasa yang kamu tuju dari awal memilih jurusan tersebut. Kegiatan di atas bukanlah prasyarat untuk mengikuti kegiatan perkuliahan.
  2. Kamu masih bisa menikmati fasilitas-fasilitas yang ada di UI tanpa harus ikutan kegiatan di atas. Perpusat? Bisa. Kantin? Bisa. Bikun? Bisa. Spekun? Bisa. PKM? Bisa. Ga ada yang peduli kamu ikutan OSPEK apa engga untuk dapat menikmati fasilitas tersebut. Kalo udah tanda bukti yang menunjukkan bahwa kamu civitas academica, ya apapun bisa.
  3. Kalo kamu anaknya asik dan bisa memposisikan diri dengan baik, ya gampang-gampang aja cari temen… Meskipun first impression diri kamu oleh teman-teman kamu akan beda banget setelah temen-temen kamu ikutan kegiatan itu sementara kamu engga.
Efek samping kamu ga ikut OKK, yaitu kamu kehilangan kesempatan emas untuk berteman dengan orang-orang hebat antar fakultas di UI !

Efek samping kamu ga ikut OKK, yaitu kamu kehilangan kesempatan emas untuk berteman dengan orang-orang hebat antar fakultas di UI ! suaramahasiswa.com

Ga ada yang mewajibkan kamu ikut semua kegiatan di atas layaknya kamu diwajibkan sholat lima waktu ataupun puasa ataupun beribadah kepada Tuhan yang akibatnya ya kamu tau sendiri. TAPI… Pasti ada juga dong efek sampingnya kalo kamu ga ikutan kegiatan tersebut?

  1. Susah nyari temen. Jujur deh, temen-temen kamu yang ikut kegiatan tersebut pasti udah saling kenal duluan sebelum kamu. Sementara kamu yang ga ikutan pasti jadi asing di mata mereka dan begitu melihat kamu tiba-tiba muncul di antara mereka, muka temen kamu langsung berubah dan berkata “ini siapa ya… kok waktu itu ga ada?” Selalu ada diskriminasi kecil meskipun kita udah dilarang membeda-bedakan manusia. Tapi yang namanya OSPEK itu butuh berjuang sama-sama, dan ketika kamu ga ikutan karena leyeh-leyeh di rumah sementara nanti tiba-tiba ikutan ngumpul… ya udah pasti pandangan awalnya beda. Kecuali kamu ga ikutan dengan alasan yang bener-bener bisa diterima.
  2. Tertinggal selangkah di belakang. Yup, kalo temen-temen kamu yang ikutan kegiatan di atas itu udah dibekali berbagai macam hal dan wawasan tentang kampusnya sementara kamu engga, udah pasti kamu akan ketinggalan selangkah di belakang. Sebesar apapun usaha kamu untuk nyari di internet atau sumber lain, pasti akan ada informasi yang cuma bisa didapetin dan paling gampang dicerna dari mulut ke mulut.
  3. Ga punya cerita. Ini nih yang menyedihkan. Di saat temen-temen kamu ngumpul, pasti akan ada suatu momen di mana ngomongin masa-masa OSPEK masing-masing. Tentunya akan banyak juga cerita lucu maupun nyebelin yang akan muncul. Nah, kalo kamu ga ikut kegiatan di atas… apa yang mau diceritain? Kadang kamu harus keluar dari zona nyaman dulu sekali-kali agar merasakan serunya dunia. Hahahaha. Percaya deh, ikut kegiatan di atas ga bikin kamu rugi-rugi banget, kok…

Jadi, gimana? Masih ada niat buat cabut, nggak? Coba pikir ulang lagi. Mahasiswa yang bergabung di keluarga besar Universitas Indonesia itu pasti adalah putra putri terbaik bangsa. Mumpung bisa bertemu dengan teman seangkatan dari beda-beda fakultas. Bikin relasi seluas-luasnya dengan siapa saja pas OKK.

Siapa tau bisa jadi rekan bisnis, mitra bisnis, teman di jaringan profesional, teman di dunia industri setelah lulus. Semakin luas relasi yang kamu punya, dikemudian hari pas kamu udah lulus bakal kerasa banget manfaatnya, yakin deh! Share tulisan ini via Facebok, Twitter dan Line supaya mereka yang pengen cabut pas OKK UI, mikir dua kali!



Apa pendapatmu tentang tulisan ini? BARU!
  • 😆 (61%)
  • 😒 (14%)
  • 😭 (11%)
  • 😊 (7%)
  • 😡 (4%)
  • 😮 (4%)
  • 😍 (0%)

advertisement