Salah satu pertikaian abadi adalah PP dan ngekos. Tiap akhir semester, mereka yang udah ngekos kadang ada yang berhenti ngekos karena males bayar kos selagi libur, kemudian di awal semester baru mereka either tetap PP atau kembali ingin ngekos dan mulai cari-cari tempat kos baru.

Maba juga begitu; ada yang keukeuh mau pulang-pergi sementara rumahnya udah kaya dari UI ke Bekasi. Atau memang di Bekasi, yang perjalanannya bisa makan waktu dua sampai tiga sesi mata kuliah.

advertisement

Beberapa yang lain masih bingung, apa lebih baik ngekos, atau pulang-pergi? Berikut beberapa argumen yang bisa bantu kamu menentukan, apakah lebih baik ngekos atau pulang-pergi.

Akses ke UI

Kalau aksesnya bisa naik kereta sih enaknya PP via panoramio

Kalau aksesnya bisa naik kereta sih enaknya PP via panoramio

Ini yang sebenernya paling masuk akal, seberapa sulit kamu mencapai UI? Kalau cuma naik kereta sekali, itu lebih baik kalian pulang-pergi. Rumah sama stasiun udah kaya anak kembar siam, mau ngapain ngekos? Namun lain cerita kalau misalnya kamu butuh transit naik angkot sampe lebih dari tiga kali.

BACA JUGA: Kartu Mahasiwa UI Bisa Dipakai Naik Commuter Line & Busway!

advertisement

Naik-turun naik-turun, belum lagi kalau angktonya penuh dan harus dempet-dempetan, atau angkotnya kosong dan harus ngetem. Gak semua orang beruntung punya mobil pribadi untuk antar jemput atau punya rumah yang kembar siam sama stasiun. Kalau kamu sulit mengakses UI, ada baiknya kamu ngekos di deket UI.

 

Ongkos

Perhatiin juga jumlah ongkos yang dikeluarin buat PP via depok

Perhatiin juga jumlah ongkos yang dikeluarin buat PP via depok

Ini makes sense. Kalau misalnya kamu selalu telat ke kampus karena jarak rumah ke UI jauh, kalaupun gak jauh, ongkosnya mahal. Mending ngekos dan duitnya buat makan. Memang ongkos idup di kosan bisa jadi lebih mahal, tapi ini juga udah waktunya buat kamu untuk belajar mandiri dan mengatur keuangan sendiri.

advertisement

 

Mandiri

Konsekuensi ngekos, harus mandiri via lahuniik

Konsekuensi ngekos, harus mandiri via lahuniik

Bukan bank loh ya. Ini maksudnya seberapa mandiri kamu. Kalau kamu cukup mandiri dan bisa ngerjain apa-apa sendiri, dan alasan-alasan di atas mendorong kamu untuk kos, lebih baik kamu ngekos.

BACA JUGA: Cara Cepat Melipat Baju Buat Anak Kosan

advertisement

Tapi kalau kamu gak bisa ngapa-ngapain sendiri, tidur aja masih dikelonin papa mama, kamu HARUS ngekos. Udah kuliah woy. Udah waktunya kamu jadi mandiri, ngurus kuliah, dan meninggalkan papa mama supaya punya quality time berdua.

 

Tugas yang menumpuk

Niat ngerjain tugas, tapi...

Niat ngerjain tugas, tapi…

Ada masanya ketika tugas kamu udah kaya tetris, datengnya satu-satu, tapi disaat yang gak tepat dan posisinya gak tepat, jadi tau-tau numpuk dan kamu semaput. Lebih melas lagi kalau kamu yang sebenernya punya waktu untuk ngerjain ataupun nyicil itu tugas malah ngabisin waktu dan energi di perjalanan dari kampus ke rumah.

BACA JUGA: 7 Hal Penting Jika Kamu Masih Bingung Cari Kosan

Kamu gak punya banyak waktu untuk ngerjain, dan gak punya banyak energi juga karena baru sampe dan ketemu kasur kamu langsung tidur begitu aja. Ini bukan tugas anak SD atau SMP yang bisa kamu kerjain di sekolah sebelum pak guru dateng dengan cara copypaste tugas temen kamu. Di Universitas, itu namanya plagiat. Kamu bisa gak lulus kuliah.

BACA JUGA: Ringankan Tugas Kuliah Kamu Dengan Aplikasi-aplikasi Ini

Jadi kalau tugas numpuk dan kamu gak bisa handle karena kehabisan energi dan waktu, lebih baik kamu ngekos. Kalau kamu ada energi dan ada waktu buat PP dan ngerjain tugas, berarti nyantai aja.

 

Aktivitas di kampus

Kalau terlibat banyak event di kampus, enaknya sih ngekos via Youtube

Kalau terlibat banyak event di kampus, enaknya sih ngekos via Youtube

Ini salah satu alasan lain kenapa kamu lebih baik ngekos daripada pulang-pergi. Kalau kamu ikut aktif di berbagai kegiatan di kampus, niscaya kamu akan selalu pulang jauh setelah matahari kecebur dan kelelep. Gak selalu, tapi ada masanya ketika kamu bahkan terpaksa nginep di kosan temen gegara angkot udah pada ngilang dan kamu gak tau caranya pulang kalau bukan naik angkot itu atau dianterin seseorang.

BACA JUGA: Hati-hati! Sosok Ibu Ini Hadir Saat Anak FHUI Pulang Terlalu Malam

Ngekos adalah pilihan yang tepat karena tentunya kamu gak mau nyampe rumah pukul dua untuk kemudian tidur sampe jam lima dan bangun lalu berangkat lagi gitu aja. Gak efektif. Kalo ngekos, kamu bisa berangkat pukul 8 kurang lima bahkan pukul 8 pas. Atau setengah sembilan, if you like to live your life dangerously. Yang jelas, kalau jam dua malem baru sampe rumah, mending ngekos daripada nyiksa orang tua untuk ngebukain pintu.

Jika kamu setuju dengan tulisan di atas, yuk share ke Facebook, Google Plus, Path, dan Twitter kamu biar yang masih galau soal pilih PP atau ngekos bisa dapet pencerahan.