Momen tipsen alias titip absen adalah salah satu momen yang pernah dialami oleh setiap anak UI. Momen dimana ada saatnya kamu bergembira karena titipan absen kamu berhasil dan momen dimana kamu kesel banget karena temen kamu gak berhasil alias gagal atau malah lupa kalau kamu nitip absen ke dia.

So, biar kegiatan kamu tetap jalan, apa pun itu, dan kamu masih bisa ngikutin mata kuliahmu, berikut beberapa tips jitu supaya tipsen kamu gak berubah jadi nightmare yang mungkin bikin perkuliahan kamu runyam seketika.

BACA JUGA: Kekonyolan Mahasiswa Pada Minggu Pertama Kuliah

 

1. Cek dulu sebelum tipsen

Kalau kebagian dosen killer, mending gak usah deh coba-coba melakukan tipsen via psychoshare

Kalau kebagian dosen killer, mending gak usah deh coba-coba melakukan tipsen via psychoshare

Ada kalanya, saking banyaknya kegiatan di kampus, kamu sampai lupa hari ini bakal kuliah apa, dosennya siapa. Namun, agar kegiatan kamu tetap berjalan lancar, baiknya kamu tetap ingat jam berapa kamu kuliah. Dari sini, kamu bisa cek ke teman kamu siapa dosen yang lagi ngajar di kelas kamu.

Apakah dia tipikal dosen baik-baik, atau malah dosen killer? Nah, kalau kebagian dosen killer, mending gak usah deh coba-coba melakukan tipsen. Karena somehow, dia punya magic trick yang bisa tahu kapan kamu tipsen dan kapan kamu benar-benar hadir di kelas.

advertisement

 

2. Alasan yang logis

Pakai alasan yang logis kalau mau tipsen via  jogja.tribunnews

Pakai alasan yang logis kalau mau tipsen via jogja.tribunnews

Salah satu penyebab terjadinya tipsen adalah karena kamu gagal minta izin ke dosen mata kuliah kamu untuk gak ngikutin kuliah di hari itu. Kegagalan itu bisa terjadi karena banyak sebab, bisa memang karena dosennya yang gak mau terima apa pun alasan kamu atau memang alasan kamu yang kurang mampu menggerakkan hati sang dosen.

Apa pun itu, ketika kamu memutuskan untuk tipsen ke teman kamu yang tahu pasti dia bakal masuk di kelas itu, pastikan kamu kasih alasan yang masuk akal dan logis ke dia. Jangan mentang-mentang sesama mahasiswa dan kamu temenan baik sama dia, kamu main bilang,

“Bro, tipsenin gue yak, gua ngantuk banget nih, semalam abis nonton bola..” – yang kayak begini bakal bikin teman kamu malah gak respect sama kamu dan kemungkinan juga akan membuatnya berpikir: “Yaelah, semalem kan nontonnya bareng gua. Males aja lu. Males ah tipsenin orang kayak lu.”

So, biar temen kamu setidaknya mikir kamu gak masuk karena memang ada urusan yang mendesak dan gak bisa ditinggal, berilah alasan yang memang masuk akal, seperti,

“Sorry nih, Bro, gua gak bisa masuk, gua lagi ngikut seminar grafis di gedung anu.”

advertisement

atau

“Aduh, gua lagi kebagian shift kerja nih, boleh tipsen yah?”

dengan demikian temen kamu bakal mikir “Wih, hebat ya si anu, lagi kuliah aja udah kemana-mana, oke deh, gua tipsenin biar dia sukses” – walau kenyataannya kamu lagi geloseran di kamar kosan sambil megang stick Xbox, toh gak ada salahnya kan bikin temen doain kamu sukses. :p

 

3. Titip ke orang yang tepat

Titip ke orang yang tepat via kawankumagz

Titip ke orang yang tepat via kawankumagz

Jangan sampai kejadian deh, kamu udah percaya-percaya sama orang yang kamu tipsen-kan, eh pas sorenya ditanya tiba-tiba dapet jawaban-jawaban kayak gini:

“Aduh, maaf ya, gua juga gak masuk tadi.”

atau

“Aduh, Bro, sorry banget gua lupa.”

atau

“Aduh, Bro, gimana mau sukses kalau tipsen terus. Lo tuh harus bla bla bla”

So, pastikan temen yang kamu tipsen-kan itu bukan tipe orang yang menggurui, gampang sensitif, lupaan atau malah sama aja males atau sibuknya kayak kamu. Pastikan dia orang yang bisa kamu andalkan kapan pun. Ka-pan-pun.

 

4. Balas Budi

Jangan lupa buat balas budi setelah Tipsen berhasil via snowsdreams

Jangan lupa buat balas budi setelah Tipsen berhasil via snowsdreams

Ketika tipsen-an kamu sukses, jangan lupakan pengabdian dan kerja keras teman-temanmu. Ada baiknya kamu traktir mereka makan siang bareng atau karaokean bareng, itung-itung mempererat tali silaturahmi. Dan mereka akan ingat, ketika membantumu, kamu pun tercitra sebagai orang yang tahu terimakasih.

Bukan berarti kamu harus pamrih, cukup untuk kamu sadari bahwa melakukan tipsen untuk temanmu yang gak tau dia lagi dimana, sama siapa, dan lagi ngapain aja itu bukanlah hal yang mudah. Butuh perjuangan dan pengorbanan. Iya, pengorbanan, kalau kegep sama si dosen yang kena ya yang melakukan tindak pertipsenan, bukan kamunya.

So, do appreciate your friends.

Ketahuilah, tipsen bermanfaat tidak hanya karena kita malas mengikuti mata kuliah, namun seringkali karena kita benar-benar tidak sempat mengikuti kelas tersebut karena kegiatan lain di luar perkuliahan. Entah bekerja, entah keorganisasian atau lainnya.

Somehow menjadi mahasiswa memang harus memilih prioritas kegiatan.

Apakah kamu setuju dengan tips tipsen dari anakui.com? Atau kamu memiliki tips tipsen lainnya? Yuk, bagikan di comment box di bawah, dan bagikan tulisan ini lewat Facebook, Twitter, dan LINE kamu sekarang!